Pages

Wednesday, September 30, 2009

Kuliyah Fiqh

Diriwayatkan oleh Imam Muslim daripada hadith Abu Ayub Al-Ansari Nabi S.A.W bersabda :
.
مَنْ صَاْمَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّأ مِنْ شَوَّالِ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ
.
Barangsiapa yang berpuasa Ramdhan dan mengikutinya dengan enam hari di dalam bulan syawwal, maka dia seolah-olah berpuasa setahun.
.
Hadith ini banyak diperbincangkan dikalangan ulamak dari sudut kedudukan hadith dan juga cara beramal dengannya. Tidak ketinggalan juga mereka yang mengatakan hadith ini adalah hadith yang sahih. Ada juga yaang mengatakan hadith ini hanyalah hadith yang mawquf. pendapat ini didatangkan oleh Ibnu "uyaynah dan lain-lain. imam Ahmad bin Hnabal juga cenderung kepada pendapat ini.
.
Manakala dari sudut beramal dengannya. Kebanyakan Ulamak mengatakan sunat melakukan puasa enam hari di dalam bulan Syawwal. Di antara yang cenderung dengan pandangan ini adalah Ibnu Mubarak, Imam Syafie, Imam Ahmad, Ishak dan ada juga yang mengingkarinya.
.
Bahkan ada juga yang mengatakan tidak memadai hanya dengan puasa Ramadhan sahaja. ia perlu dilengkapkan dengan 6 hari di dalam bulan Syawwal.
.
Ada juga yang menyebutkan berpuasa pada harinya hukumnya makruh tetapi tidak membantah bagi yang berpuasa padanya. Sebagai contohnya Imam Malik. Dia menyebutkan di dalam kitab muwatta' bahawa tidak diketahui seorang pun dari ahli ilmu dah Fuqaha' berpuasa pada hari tersebut. Dan tidak sampai suatu maklumat pun kepadaku katanya, dari salafu As-Soleh yang berpuasa pada hari tersebut. Imam malik mengambil pandangan sedemikian kerana khuatir melakukan perkara yang tidak thabit dari Nabi S.A.W.
.
Bagi mereka yang mengatakan hukumnya sunat pulak. Mereka turut berselisih tentang sifat dan cara perlaksanaannya.
.
1. Sunat hukumnya dia berpuasa di awal bulan secara berturut-turut. Ini pendapat Imam Syafie dan Ibnu Mubarak. Mereka berdalilkan hadith yang marfu' dari Abu Hurairah. Yang menyebutkan :
.
من صام ستة أيام بعد الفطر متتابعة فكأنما صام السنة
.
Barang siapa berpuasa 6 hari berturut-turut selepas hari Raya. Maka seakan-akan dia berpuasa setahun. Hadith ni disebutkan oleh Imam At-Thobrani melalui silsilah yang dhoif.
.
2. Tidak ada beza di antara mereka yang berpuasa berturut-turut atau yang berselang-selang. Ini pendapat Waqi' dan imam Ahmad.
.
3. Pendapat ketiga mengatakan jangan berpuasa hari selepas hari raya kerana ia adalah hari makan dan minum. Digalakan berpuasa 3 hari sebelum hari-hari putih. Ini pendapat Ma'mar dan Abd Razzak.
.
Ini sedikit fakta renungan. Kebetulan hari ni hari khamis dan memang ikut jadual kuliyah Fiqh kita.
.
Antara kelebihan puasa enam. Seperti yang dinyatakan oleh As-Syeikh Al-Imam Ibnu Rejab Al-Hanbali Al-Baghdadi Ad-Dimaysqi.
.
1. Puasa 6 hari dalam bulan syawwal melengkapkan pahala puasa setahun.
.
2. Puasa syawwal dan Syaaban dan bulan2 yang lain sama kedudukannya dengan solat-solat sunnat. Solat-solat sunnat menjadi pelengkap kepada solat Fardhu. jadi begitu juga kedudukan puasa sunat. ia merupakan pelengkap kepada puasa wajib.
.
3. Puasa dalam bulan Syawwal adalah sebagai tanda penerimaan puasa di dalam bulan Ramadhan. Hal ini kerana Allah seandainya menerima amalan seseorang, Allah akan memudahkan dia melakukan amal soleh. Seperti kata-kata salaf as-Soleh.
.
ثواب الحسة الحسنة بعدها
.
Pahala kebaikan itu adalah dengan melakukan kebaikan selepasnya.
.
4. Puasa Ramadhan menghapuskan dosa-dosa. Kemudian kita berhari raya sebagai tanda bergembira. Manakala puasa Syawwal adalah sebagai tanda syukur di atas nikmat tersebut. Iaitu nikmat di ampunkan dosa-dosa. tiada nikmat yang paling besar melainkan diampunkan dosa-dosa. Maka sebaik-baik tanda syukur itu adalah dengan mengabdikan diri. puasa adalah manifestasi kesyukuran ini.
.
5. Diantara hikmahnya juga adalah sebagai tanda bahawa ibadah yang kita tunaikan kepada Allah tidak sekadar terhenti pada masa dan waktu tertentu sahaja. Tetapi ibadah itu sentiasa berterusan selagi mana kita hidup di atas muka bumi ini. Pada bulan Ramadhan kita bertempur dengan nafsu. Apabila kita berjaya bukan bererti kita perlu berehat sahaja. maka datangnya syawwal sekali lagi kita turun untuk bertempur. Seperti ungkapan orang bijak pandai .
.
أن الصائم بعد رمضان كالكار بعد الفار
.
Puasa selepas Ramadhan itu ibarat lari dari medan perang kemudian turun berjuang kembali.
.

Sunday, September 27, 2009

reFRESH imAN lePAS RAya

''Mana Milik Kita'-Nada Murni-Rabbani
.
Mana milik kita...
Tidak ada milik kita...
Semua yang ada..
Allah yang punya
.
Tidak ada kita punya...
Kita hanya mengusahakan saja..
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya...
Kita Allah punya..
.
Bumi langit ciptaanNya
Miliklah apa saja...
Tidak terlepas dari ciptaanNya...
Mana kita punya
Tidak ada kepunyaan kita...
Kita hanya mengusahakan..
Apa yang telah ada
.
Mana milik kita...
Tidak ada milik kita..
Semua yang ada..
Allah yang punya
Tidak ada kita punya...
Kita hanya mengusahakan saja..
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya...
.
Mengapa kita sombong..
Memilik Allah punya
Mengapa tidak malu...
Kepada Allah yang empunya..
Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya..
Malulah kepada Allah..
Kerana milik Ia punya
.
Janganlah berbangga...
Apa yang ada pada kita..
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa...
Janganlah mengungkit..
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisiNya..
Yang sebenarnya Allah punya
.
Marilah kita bersyukur..
Bukan berbangga..
Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa...
Gunakanlah nikmat Allah itu..
Untuk khidmat kepadanya
Selepas itu lupakan saja...
Agar tidak mengungkit-ungkitnya..
.
Mana milik kita
Tidak milik kita...Semua yang ada..Allah yang punya..Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja..Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya…
.

Pagi tadi dalam perjanan ke tempat bekerja di politeknik Sultan Idris Shah, saya sangat tertarik dengan dendangan sebuah lagi yang sangat2 memukau. Walaupun lagu ini pernah berkumandang suatu masa dahulu, tetapi kita pasti akan disegarkan kembali setiap kali mendengar lagu ini . Ditambah dengan kemerduan suara Al-Marhum Ustaz Asri, melengkapkan pakej pada lagu ini. Bukan sekadar kemantapan dari sudut vokal tetapi yang paling utama adalah keikhlasan dari sudut lirik, irama dan penyanyinya.
.
Sama ada kita perasan atau tidak, memang kita tak punya apa-apa. Bahkan apa yang ada Allah yang pinjamkan untuk kita. Apa yang kita perolehi memang dia yang telah sediakan untuk kita. Walaupun zahirnya kita yang berusaha, tetapi hakikat sebenarnya kita hanya menerima pemberian Allah. Allah yang bagi.
.
Kereta kita memang zahirnya kita yang beli tetapi sebenarnya Allah yang sediakan untuk kita. Apa aje, semua yang ada, yang kita lihat yang kita rasa, yang kita tak nampak, semuanya segalanya Allah yang punya.
.
Udara ini Allah yang punya Allah bagi pinjam dan guna, bumi ini Allah yanng punya dia bagi pinjam dan guna. BARULAH KITA TAHU TAK ADA YANG MILIK KITA...
.
.
Ustaz Khir : Bagus dengar lagu ni. Sangat2 menyentuh perasaan.
.

Thursday, September 17, 2009

SELAMAT HARI RAYA..

الحمد لله ثم الحمد لله، الحمد لله حمداً يوافي نعمه ويكافئ مزيده، يا ربنا لك الحمد كما ينبغي لِجَلالِ وَجْهِكَ وَلِعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ، سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ لاَ أُحْصِي ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ، وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَه إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمداً عبده ورسوله وصَفِيُّهُ وَخَلِيْلُهُ، خَيرُ نبيٍ أَرْسَلَهُ، أَرْسَلَهُ اللهُ إِلَى العَالمَِ كُلِّهِ بَشِيْراً وَنَذِيْراً، اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيْدِناَ مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آل سَيْدِنَا مُحَمَّدٍ صلاةً وسلاماً دائمين متلازمين إلى يوم الدين أَمَّا بَعْدُ ، وأوصيكم أيها المسلمون ونفسي المُذْنِبَةَ بِتَقْوَى الله تعالى و طَاعَتِهِ

Kita telah pun berada dipenghunjung Ramadhan. 2 hari sahaja lagi kita akan meninggalkan Ramadhan atau Ramadhan yang berlalu meninggalkan kita. Itulah hakikat kehidupan dunia. Tiada yang kekal. Setiap sesuatu berlari menuju ke garisan penamatnya. Tiada sesuatu pun yang tetap pada tempatnya melainkan Allah. Dia yang kekal dan abadi selamanya. Mungkin ada yang mengatakan Ramadhan itu tidak berlalu, Cuma ia hilang seketika dan akan kembali semula pada masa dan tahun-tahun yang mendatang. Tidak!!!. Ramadhan itu telah pun berlalu, kalau pun kita sempat untuk Ramadhan tahun hadapan, Ia adalah Ramadhan yang baru, bukanlah Ramadhan yang telah kita tinggalkan. Ramadhan hari ini dan semalam hanya sekali di dalam hidup kita. Ia sudah pun berlalu dan pasti tidak akan kembali sama sekali. Walaupun kita memohon dan merayu sehingga kering air mata dan berganti darah ia tetap tidak akam kembali. Bernarlah kata-kata Qiss bin Saadah ketika mengungkapkan bait-bait syairnya di Pasar Ukaz ditengah-tengah kota Mekah :

أيها الناس اسمعوا وعوا. من عاش مات، ومن مات فات وكل ما هو آت آت

Wahai manusia dengarlah dan ambil pengajaran. Setiap yang hidup pasti akan mati, setiap yang mati pasti akan binasa, setiap yang dijanjikan tiba pasti akan tiba.

Saudara-saudaraku sekalian yang disayangi Allah,

Dalam keadaan perasaan yang bercambur baur menanti kedatangan syawal, sambil diiringai lagu-lagu balik kampung, dendang perantau mahupun seloka aidilfitri , jangan menyebabkan kita lupa dan lalai matlamat utama sambutan ‘idul Fitri.

Mari bersama kita melihat keadaan sambutan hari Raya di dalam dunia umat Islam hari ini, Pastinya kita akan mendapati keadaan mula berubah. Sambutan ‘idul fitri telah berubah dari Ibadat menjadi adat. Dari kesibukan umat terdahulu melegkapkan pakej Ramadhan bertukar menjadi segerombolan umat yang berusaha mengejar pakej-pakej jualan murah di mana-mana. Tiada beza di antara sambutan idul fitri dan sambutan-sambutan perayaan yang lain. Masyarakat Islam lebih berlumba-lumba memenuhi Jalan Tuanku Abdul Rahman, kompleks membeli belah Sogo, gudang kain Jakel dan pelbagai lagi gedung-gedung membeli belah yang menawarkan pelbagai potongan harga sempena hari Raya.

Rata-rata kita termasuk diri saya yang sentiasa lalai dan leka ini terlalu ghairah menyediakan persiapan sebaik mungkin untuk meraikan hari tersebut. Persiapan yang dibuat sentiasa mengambil kira dari baju raya, songkok raya, samping raya, langsir raya, kereta raya sehingga setiap inci badan dan diri perlu dihiasi dengan aksesori yang bertemakan Raya.

Saudara-saudaraku sekalian

Islam tidak menafikan naluri manusia untuk berhias, berhibur dan bergembira. Bahkan Nabi S.A.W sangat menggalakan supaya kita berhias-hias dan berpenampilan menawan ketika menyambut hari-hari perayaan. Tetapi ia bukan pula dijadikan matlamat utama perayaan. Bahkan realitinya itulah yang berlaku. Ramai dikalangan kita terkilan, sedih dan kecewa bila mana terlepas untuk membeli belah atau terlepas dari membeli tiket bas untuk kembali ke kampung. Berbanding dengan berapa ramai pula yang terkilan, sedih mahupun kecewa merintih-rintih kerana tidak berkesempatan menunaikan solat terawih di akhir-akhir ramadhan ini ?. Kekhilafan ini perlu diperbetulkan supaya kita benar-benar memahami tuntutan ’idul fitri.

Perlu dimengertikan Idul Fitri bukan sekadar sambutan yang tidak memberi sebarang erti jauh lagi dari bermatlamatkan hiburan semata-mata. Jangan kerana mengikut runtunan nafsu yang menggila menyebabkan takbir, tahmid dan tasbih yang bergema memenuhi ruang negara kita bermula selepas maghrib sehinggalah pagi 1 syawal berlalu bersama-sama angin yang bertiup. Jangan jadikan lafaz takbir tasbih dan tahmid itu sekdar salah suatu agenda memenuhi pagi hari raya sebelum kita terus bergembira dan berhibur sepuas mungkin.

”idul fitri adalah sambutan bagi meraikan kejayaan kita melaksanakan ibadah puasa dengan menewaskan godaan nafsu, bukan sekadar godaan kepada perkara-perkara yang di haramkan bahkan termasuk juga perkara-perkara yang harus dan dihalalkan. Bagi menzahirkan kemengan tersebut kita dituntut untuk mengalunkan takbir membesarkan Allah. Firman Allah S.W.T :

(beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, Maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), Maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.
(Al-Baqarah 185 )

Mari kita duduk sejenak merenung seketika berberapa petikan dari takbir yang bakal bergema seawal selepas maghrib hari sabtu atau ahad yang bakal tiba. Di antara kandungan takbir tersebut adalah :

الله أكبر الله أكبر الله أكبر لا اله إلا الله الله أكبر الله أكبر ولله الحمد

Allah maha besar, Allah Maha Besar Allah Maha Besar. Tiada tuhan melainkan Allah. Dialah Allah , Allah maha besar dan segala puji bagi Allah.

لا اله إلا الله
Tiada tuhan melainkan Allah.

ولا نعبد إلا إياه مخلصين له الدين ولو كره الكافرون .
Kami tidak menyembah melainkan dia, dalam keadaan Ikhlas baginya Agama itu walaupun dalam keadaan dibenci oleh golongan kafir

لا إله إلا الله وحده
Tiada tuhan melainkan Allah dialah Tuhan yang maha esa.

صدق وعده
Membenarkan janji-janjinya,

و نصر عبده
membantu hamba-hambanya,

و أعز جنده
Memenagkan tentera-tenteranya

و هزم الأحزاب وحده
dan menewaskan tentera-tentera bersekutu dengan kekuasaanya.

Ini adalah semangat dan jiwa idul fitri yang perlu difahami. Matlamat idul fitri Adalah membesarkan Allah lebih dari yang lain. Dengan memahami hakikat sambuutan yang begini hari raya akan lebih bermakna bagi kita. Bukan juga dengan melafazkan takbir ini kita digalakan bersedih dan berduka cita seperti kefahaman sesetengah masyarakat kita. Saya cukup percaya, seandainya takbir ini diungkapkan di dalam bahasa Melayu, kita sudah pasti tidak akan menemui satu noktah pun di dalam laungan takbir ini yang membawa kesedihan dan keduka citaan kepada kita. Bahkan lafaz-lafaz takbir ini adalah kata-kata keramat yang membangkitkan semangat dan roh kemenangan dan perjuangan di dalam diri. Seruan takbir ini adalah seruan jihad membela dan memperjuangkan Islam. Membesarkan Allah lebih dari yang lain. Mengutamakan Allah sebelum dari yang lain. Seandainya konsep ini difahami, mudah-mudahan sambutan hari raya itu akan lebih member erti mendalam kepada kita.
.
Dalam kesempatan hari raya yang bakal menjelma juga suka saya mengingatkan diri saya dan siding jumaat sekalian agar jangan melupakan mereka yang kurang berkemampuan dan mengharapkan belas ehsan. Hari ini dengan mudah kita boleh menemui rumah-rumah kebajikan atau golongan yang sangat memerlukan. Bahkan bagi pensyarah-pensyarah, serta guru-guru mungkin ada di antara anak-anak didik kita termasuk di dalam keadaan tersebut dan memerlukan bantuan hulurkanlah bantuan semampu dan seikhlas hati. Mudah-mudahan dengan sedikit sumbangan yang kita berikan akan menambahkan kegembiran mereka di dalam meraikan hari kemenangan ini.

Didalam mood balik berhari raya bersama keluarga dan orang yang tersayang, pastikan perjalanan yang bakal di ambil adalah perjalanan yang selamat. Pastikan kenderaan sentiasa berada di dalam keadaan yang baik dan sentiasa mematuhi arahan keselamatan lalu lintas. Bagi mereka yang bakal menempuh perjalanan yang jauh sama ada ke utara, kelatan, Terengganu atau kawasan sekitarnya, pastikan kemampuan jasmani untuk memulakan perjalanan. Seandainya berasa keletihan dan mengantuk berhenti seketika. Biar lambat asalkan selamat. Dan yang paling utama mulakan perjalanan dengan Lafaz :

بسم الله الرحمن الرحيم . سبحان الذي سخرلنا هذا وما كنا له مقرنين و إنا إلى ربنا لمنقلبون
Dengan nama Allah yang maha pengasih dan penyayang. Maha suci tuhan yang memperjalankan kenderaan ini dan tiada upaya kami melakukannya dan hanya kepadaMu kamu tempat kami kembali.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ فِىْ الْقُرْءَانِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِىْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّىْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِى هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِىْ وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْن وَالْمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوهُ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَـا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.

Monday, September 14, 2009

Raya yang tertangguh...














Apa yang saya faham tentang R.A.Y.A ?

Dalam bahasa Melayau perkataan RAYA terlalu banyak digunakan.

Kita biasa dengar

JALAN RAYA

BALAI RAYA

HANTU RAYA

KUIH RAYA

BAJU RAYA

PASAR RAYA

KOTA RAYA

BANDAR RAYA

PILIHAN RAYA

Dan ada macam-macam RAYA lagi.

Yang saya faham RAYA ni sesuatu yang SUPER HEBAT.

Dalam taman kita duduk mesti ada banyak kedai2 runcit. tetapi nak bezakan kedai runcit kita dengan kedai runcit orang lain kita guna PASARAYA. Sebab apa ?. Sebab kita bukan kedai runcit tapi kita adalah PASARAYA. PASARAYA bukan kedai runcit tapi dia adalah SUPER HEBAT dari kedai runcit. Kalau awak bukak PASARAYA tapi orang nak beli bawang pun tak ada, kunyit pun tak ada, tepung pun tak ada. Orang tak panggil kedai awak PASARAYA tapi orang akan panggil cari PASAL AJE !.

Begitu juga dengan balai raya. Mesti ada kehebatan perkaataan raya ni kan. Macamana pula Hantu Raya ?. Hantu ni ada masa raya je ker ?. sama macam kuih raya ngan baju raya.

RAYA RAYA RAYA.

Raya ni sesuatu yang sangat luar biasa dan sesuatu yang sangat hebat. Orang tak akan panggil sesuatu tempat itu bandar raya kalau bandar tadi tak ada ciri-ciri banda raya. Orang akan panggil bandar jer. Hari pun orang tak akan panggil sessuatu hari tu hari raya melainkan ia memang sesuatu yang sangat hebat dan mengangumkan.

Apa yang hebat sangat hari raya bagi anda ?.

Mungkin anda akan kata hari Raya hebat sebab kita dah boleh makan balik.. Masa pose tak boleh makan, maka bila raya kita dapat makan. Ermm hebat ker raya hanya kerana dapat makan balik ?

Mungkin juga ada yang kata Hari Raya ni hebat sebab dapat pakai baju baru-baju raya. ermmm iye ke raya ni jadi hebat sebab dapat pakai baju baru ?

Mungkin ada yang kata raya ni hebat sebab masa raya boleh balik kampung. Spesial sangat ker balik kampung awak tu, yang menyebabkan raya tu jadi sangat spesial.

Mungkin ada yang akan memberikan 1001 lagi jawapan.

kalau dengar ustaz2 ceramah masa2 nak raya ni, mesti kita yang dah biasa dengar jadi loya pulak dah, Ustaz2 kata raya ni hari kemenangan, hari kejayaan dan hari meraikan kegemilangan kita menawaskan nafsu. Kalau macamtu betul lah tu. Tapi menang ker kita ?. Kita menang dari apa ?. Kita kalahkan siapa ?. Apa perlawanan yang kita menang tu ?.

Ada yanng kata kita menang sebab dapat menewaskan nafsu. Iye ker nafsu awak tu dah tewas. Cuba tengok betul2. Awak cuma tewaskan nafsu makan jer kan ?. Nafsu tidur kalah tak ?. Nafsu pemalas kalah tak ?. Nafsu membeli belah kalah tak ?. Nafsu takabbur kalah tak ?. Bahkan mungkin ada beratus lagi nafsu yang kita tak mampu nak kalahkan. Menang ke kita ?. Haaah kalah ? Kalah nak raikan apa ?.


Ustaz2 biasa sebut antara nafsu yang berleluasa dalam bulan Ramadhan adalah nafsu makan waktu berbuka. Kesian yang bersemangat membeli di bazar Ramadhan tu hihihi. Asyik kene perli jer tu. ermm mungkin ada yang sedang terlupa tu.. Bahkan ada Nafsu yang lagi huduh dan buruk dari nafsu makan tu.. Macamna pulak nafsu rakus perniaga ?. Mengaut untuk yang berlipat kali ganda. Makanan yang dijual ntah apa-apa ntah rasanyer. Tapi sebab dah letak aji no moto satu beg maka yang beli pun rasa sedap semacam jer. Ini kan Nafsu. Menang ke kita kak ?. Menang ke kita bang ?. kalau tanya yang meniaga mesti dia kata hasil keuntungan jualan tu nak guna untuk keperluan hari raya. Berhak ker dia beraya tu ?. ( hahaha jangan mare ye )

Tu tak masuk yang meniaga kuih raya lagi tu. Yang membelinya satu hal . Dengan sangat bernafsunya memborong apa aje kuih yang ada di depan mata. Yang meniaga pun sama-sama bernafsu rakus. Sebab tu biasa kita tengok kuih macam-macam warna tapi semua satu rasa jer. Ingat tak ? kuih yang paling top dulu-dulu tu , kuih almond london. Ada ke letak 1/4 jer badam dalamnyer. iskh iskh iskh sangat bernafsu peniaga itu. Dia pun mula menjual dari pagi sampai malam, sebab nak cari duit raya. berhak ker beraya tu ?. Kalah tu kak. kalah dengan nafsu 1/4 buah badam dalam almond london hihihi.

Hai.. nampak gayanya macam kena tangguh jer raya tahun ni. Sebab apa kena tangguh ?. sebab kita masih dalam perlawanan lagi. Belum layak dapat PIALA lagi. Dah kalau tak dapat piala nak raikan apa. Kalau dapat pingat gangsa pun ok jugak. Ini kita kena pukulan K.O tu. K.O kita kak, K.O.

Ustaz Khir : nantikan ucapan hari raya merangkap khutbah jummat sempena hari raya..

Sunday, September 13, 2009

Komuniti Islam PSIS...

Kita berada di penghujung Ramadhan. Kalau ketika zaman Nabi S.A.W pastinya ketika ini ramainya sahabat-sahabat Nabi yang bermenung dan bersedih. Bukan mengenangkan Syawal yang akan datang tetapi persiapan belum buat lagi. Tetapi mengenangkan Ramadhan yang berlalu dan harapan untuk Ramadhan yang akan datang itu sangatlah tipis. Tipis ?. Ye memang tipis ..
.
Menjelang berberapa hari nak menyambut kedatangan syawal ni, saya nak berkonngsi dengan semua pembaca suatu gagasan yang sedang saya impikan untuk dilaksanakan di tempat saya bertugas. Saya juga mengharapkan Blogger-blogger PSIS sama-sama berkongsi aspirasi dan matlamat yang sama. Mari bersama kita menjadikan kedatangan Syawal tahun ini sebagai asas pembinaan gagasan ini.
.
Teringat saya cerita zaman sekolah dulu. dulu saya bersekolah di Maahad Ahmadi. Sebuah sekolah yang tidak perlu diperkenalkan lagi. Satu-satunya sekolah yang menjadikan Thanawi sebagai teras pembelajaran di Negeri Sembilan. Sekolah yang bukan sekadar mengukur nilai dengan anngka-angka tetapi sekolah yang menitik beratkan tentang pembentukan akhlak dan budi pekerti yang mulia. Sekolah yang mula-mula membentuk jati diri dan kefahaman Islam kepada saya. Masa zaman itu kami mula belajar tentang membudayakan budaya hidup Islam. kami mula kenal dan belajar apa dia Islam sebagai budaya. Lantas kami tanpa lengah, kami bangun...dan kami mengorak langkah melawan arus menjunjung suatu cita-cita : "KE ARAH MENNGAMALKAN BUDAYA HIDUP ISLAM". Bahkan berani saya katakan slogan itu juga yang membuatkan kami Ikhlas belajar dan Ikhlas beramal. Dengan slogan itu juga kami berjaya mempertahankan Sekolah kami di antara sekolah terbaik yang ada di Negeri Sembilan.
.
Saya ingin kongsikan pengalaman manis itu bersama anak-anak didik di sini. Saya juga ingin melihat mereka bangun sebagai seorang pelajar muslim yang ada matlamat dan cita-cita. Mudah-mudahhan cita-cita itu tercapai. Orang yang berjaya dalam dunia adalah mereka yang memahami kehidupan. Tahu matlamat diri dan tahu hala tuju nyer. ke mana dia nak pergi dan apa yang ingin dicapai. Berbeza dengan orang yang langsung tidak pernah memikirkan tentang kehidupan maka dia gagal menjadi manusia yang tahu apa dia kehidupan. maka mereka yang menjadi SUPER HEBAT pula adalah mereka yang bukan sekadar memahami kehidupannya tetapi turut memahami Islam. Kerana Dunia tanpa Islam adalah dunia dan dunia dengan Islam adalah dunia dan akhirat.
.
Untuk memahami dan membudayakan Islam bukanlah suatu tugas yang berat dan tidak mampu dipikul. Islam adalah agama mudah. Ia agama yang paling harmoni. Mana mungkin agama yang mudah tetapi menyampaikannya adalah sukar ?. ia tugas yang mampu dipikul oleh semua manusia. Tugas yang mudah tetapi melalui perjalanan yang cukup panjang. Tugas yang mudah tetapi penuh dengan dugaan. Tugas yang mudah tetapi penuh cabaran.
.
Pembaca-pembaca juga ada tanggung jawab yang sama. tanggung jawab untuk menjadikan Islam sebagai budaya di tempat saudara dan saudari.
Dalam kuliyah subuh baru-baru ni saya minta kerjasama semua pelajar2 saya mari kita mulakan budaya ini dengan jadikan salam sebagai budaya permulaan. bayangkan PSIS ni ada hampir 3000 pelajar, kalau setiap hari kita bertembung dengan 500 pelajar maka kita akan mendengar 500 kali salam diutarakan. kalau setiap orang menemui pelajar yang sama bermakna dalam sehari hampir 1500 000 salam berkumandang di udara PSIS. Masya Allah!. Bererti kita menyebut nama Allah iaitu As-Salam sebanyak 1 500 000 kali. digandakan 2 dengan menjawabnya. Beerti hampir 3 000 000 kali salam berkumandang di bumi PSIS.
.
Ini langkah pertama sebelum memulakan perjalanan yanng lebih jauh.
.
Akhirnya Selamat mencari Malam Al-Qadr. Untuk hari raya dan persiapannya, Nantikan Khutbah Jumaat untuk Minggu ini. Wassalam

Thursday, September 3, 2009

Alamak tak sedekah lagi !.

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -أَجْوَدَ النَّاسِ، وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِي رَمَضَانَ حِينَ يَلْقَاهُ جِبْرِيلُ، وَكَانَ يَلْقَاهُ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ فَيُدَارِسُهُ الْقُرْآنَ، فَلَرَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -أَجْوَدُ بِالْخَيْرِ مِنْ الرِّيحِ الْمُرْسَلَةِ.

Maksud hadith :

Daripada Ibnu Abbas R.A, katanya : “ Rasulullah S.A.W adalah manusia yang paling pemurah, Dan adalah baginda itu paling pemurah ketika berada di dalam bulan Ramadhan, Ketika bulan itu Jibrail datang berkunjung menemui baginda S.A.W. Jibrail datang pada setiap malam di dalam bulan Ramadhan dan mereka bertadarus Al-Quran. Maka Rasulullah S.A.W itu adalah lebih pemurah dari angin yang berlalu ( perumpaan Nabi di dalam memberi adalah lebih laju dan segera dari angin ).

Ramadhan datang lagi. Bahkan kita telah pun berada di dalam bulan yang penuh dengan kemuliaan ini. Bulan yang kita digalakan memperbanyakan amalan. Mudah-mudahan dengan niat yang ikhlas di dalam mengerjakan amalan tersebut Allah S.W.T mengampunkan dosa-dosa kita yang lampau, sesuai dengan hadith Nabi S.A.W :

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ، وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ، وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ، مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ، إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

“Solat lima waktu, dari Jumaat ke Jumaat dan dari Ramadhan ke Ramadhan menjadi penghapus dosa di antara keduanya selagi menjauhkan dosa-dosa besar”

Di antara amalan yang digalakan kita menunaikannya adalah bersedekah. Tetapi bukan setakat sedekah tapi ekstra sedekah. Dalam bulan-bulan yang lain kita dituntut bersedekah tetapi di dalam bulan ini kita dituntut bukan sekadar bersedekah bahkan bersedekah lagi. Saya datangkan dengan analogi yang mudah difahami, kalau dalam bulan-bulan yang lain peruntukan sedekah kita untuk sebulan RM 10, maka sepatutnya untuk bulan ini jadi RM 20. Bagaimana pula kalau memang jenis yang tidak pernah ada peruntukan sedekah ?. Maka untuk bulan Ramadhan kena diasingkan duit tu satu bahagian untuk sedekah.

Mungkin juga ada yang terpinga-pinga. Baru juga mendengar untuk sedekah ni ada peruntukan. Mungkin masa belajar pengurusan kewangan yang disebutkan hanyalah peruntukan untuk simpanan, peruntukan untuk membayar bil-bil, peruntukan membayar hutang-hutang yang bertimbun dan tidak ketinggalan peruntukan membayar Astro. Canggih tu Astro pun ada peruntukannya. Kalau tidak dibahagi-bahagikan alamatnya kuranglah bajet untuk bulan tersebut. Pakar perancangan mana pula, yang mengajar perlu ada peruntukan untuk sedekah. Bukankah sedekah itu sunat dan sepatutnya seikhlas hati ?.

Jom Refresh iman !. Kalau untuk simpanan dan takaful pun ada peruntukan apatah lagi untuk sedekah. Bukankah sedekah itu simpanan akhirat. Kita simpan duit RM 100 setiap bulan dalam tempoh 30 tahun kita akan berjaya mengumpul RM 36 000. Untuk apa ye duit tu kita simpan. Kalau kita meninggal sebelum sempat guna duit tu macamna ye ?. Apa jadi dengan duit tu ?. Merasa tak kita ?. Kalau dapat anak-anak yang soleh dan murah hati, dia sedekahkan duit tu dapat juga lah kita. Tapi kalau duit banyak2 tu dia berjoli, apa ye yang kita dapat ?.

Refresh lagi Iman!. Bagaimana pula kalau kita peruntukan hanya RM 50 untuk sedekah setiap bulan, jadi dalam tempoh 30 tahun kita telah bersedekah sebanyak RM 18000. Berapa kita dapat?. 15k ker?. Sudah tentu tidak!. Bahkan mungkin kita akan dapat berganda-ganda lagi. Nabi ada nyatakan kebaikan itu diganda dari 10 hingga 700 kali ganda. Kaya tak kita ?. jadi sebenarnya peruntukan mana yang lebih penting dan utama.

Ustaz Khir : Mulakan bersedekah dari sekarang walaupun hanya dengan 5 sen. Sebelum semua bajet bulan 9 ni diperuntukan untuk baju raya, kuih raya, langsir raya, jalan raya dan hantu raya.


Tuesday, September 1, 2009

PUASA itu SIHAT.. caya TAK ?

فيض القدير، شرح الجامع الصغير،للإمامِ المناوي >> الجزء الرابع >> حرف الصاد.(صوموا تصحوا) قال الحرالي: فيه إشعار بأن الصائم يناله من الخير في جسمه وصحته ورزقه حظ وافر مع عظم الأجر في الآخرة ففيه صحة للبدن والعقل بالتهيئة للتدبر والفهم وانكسار النفس إلى رتبة المؤمنين والترقي إلى رتبة المحسنين وللمؤمن غذاء في صومه من بركة ربه بحكم يقينه فيما لا يصل إليه من لم يصل إلى محله فعلى قدر ما يستمد [ص 213] بواطن الناس من ظواهرهم يستمد ظاهر المؤمن من باطنه حتى يقوى في أعضائه بمدد نور باطنه كما ظهر ذلك في أهل الولاية والديانة وفي الصوم غذاء للقلب كما يغذي الطعام الجسم ولذلك أجمع مجربة أعمال الديانة من الذين يدعون ربهم بالغداة والعشي يريدون وجهه على أن مفتاح الهدى والصحة الجوع لأن الأعضاء إذا وهنت للّه نور اللّه القلب وصفى النفس وقوي الجسم ليظهر من أمر الإيمان بقلب العادة جديد عادة هي لأوليائه أجل في القوى من عادته في الدنيا لعامة خلقه.(ابن السني وأبو نعيم) معاً (في) كتاب (الطب) النبوي (عن أبي هريرة) قال الزين العراقي: كلاهما سنده ضعيف.

Nak kongsi sesuatu yang menarik ni. Saya petik ARTIKEL ni dari kitab Faidul Al-Qadir, syarah kepada Kitab Jami’ As-Shoghir. Hadith yang menarik ni. Tentang puasa dan kesihatan. Nabi bersabda صوموا تصحوا berpuasalah nescaya kamu akan sihat. Ermm sihat kerrr?. Tu yang duduk melepok* jet u nape ?. Tak daya ker ?. Ehh ni puasa ke tak ?. Laa mestilah melepok jer, sebab puasalah yang melepok je tu J kalau tak puasa mesti cergas semcam jer. Ni yang pak cik polik ni J. Nabi kata kalau puasa sihat... tapi yang baring-baring tu nape yer ?.

Bila kita demam kita buat apa ?. ermm kita tido. Bila kita pening kepala ?. Pun kita tido.. Kita sakit gigi ?. Pun kita tido.. Kita puasa ? ? ?. Ermm tido jugak yer. Maknanya kita sakitlah kan . Kan tido tu tabiat orang sakit. Sakit jer, tak kiralah sakit apa tapi mesti tido.

Ni yang lagi tak faham ni, dimanakah pula datangnya kesihatan dalam berpuasa. Jeng jeng jeng. Errm memang pun dari kajian perubatannya mengatakan macam2 sangat kelebihan berpuasa ni. Sampaikan ada suatu buku dulu saya pernah baca, dengan berpuasa juga dapat menghilangkan jerawat. Ruginya tak beli buku tu dulu.

Kita hanya akan benar-benar melihat kebenaran hadith nabi S.A.W ini seandainya kita berjaya memperolehi puasa yang sempurna. Maknanya bukan sekadar menahan diri dari makan dan minum serta perkara-perkara yang membatalkan puasa aje. Kalau setakat menahan diri dari makan dan minum kita hanya akan dapat lapar ajelah. Bila dah lapar kita pun letih. Bila letih dan tak bermaya makanya kita pun tidur la kan. Maka sebenarnya penyakit tu tak hilang lagi. Penyakit apa ?. Itu namanya penyakit HATI.

Kawan-kawan sebenarnya kita terlepas pandang tentang penyakit hati ni. Kita sibuk cerita pasal penyakit Jasmani. Sedangkan penyakit HATI itu lagi merbahaya. Saya ambil contoh, kalau orang ada kencing manis, maka penyakitnya itu hanya ditanggung oleh dirinya sahaja dan tidak menjejaskan orang lain. Tapi kalau orang yang ada hasad dengki. Bukan dia sahaja yang binasa orang lain pun akan dibinasakannya. Sama jugak abang2 yang beratur baik dok ada depan Spot Toto tu. Cuba bagitahu dia, Abang sakit ni. Mesti dia kata : ” Mana ada sakit, sebab sihat yang dok beratur ni, Kalau sakit tak beratur kat spot Toto ni”. Geli hati tak ?. Bukan sakit ke tu ?. Tu namanya sakit hati lah tu. Hatinya sakit. Imannya sakit. Jiwanya sakit.

Tu kakak-kakak yang pakai mask tu takut apa tu. Mesti dia kata : ”iskhh ustaz ni, kan sekrang ni ada pandemik H1N1 . Bahaya tu”. Cuba tanya dia, tu akak tak pakai tudung tu nak cari penyakit ker ?. haa kat mana sebenarnya yang sakit.

Jadi sempena Ramadhan yang datang ni mari sama-sama kita sembuhkan JIWA dari sakit JIWA, mudah-mudahhan dapat mencapat matlamat Ramadhan iaitu sihat. Insya Allah.
.
*Melepok tu maksudnya melepeklah. Memang kepenatan tahap GILA BABI lah. Hehehe