Pages

Thursday, September 3, 2009

Alamak tak sedekah lagi !.

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -أَجْوَدَ النَّاسِ، وَكَانَ أَجْوَدُ مَا يَكُونُ فِي رَمَضَانَ حِينَ يَلْقَاهُ جِبْرِيلُ، وَكَانَ يَلْقَاهُ فِي كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ فَيُدَارِسُهُ الْقُرْآنَ، فَلَرَسُولُ اللَّهِ -صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -أَجْوَدُ بِالْخَيْرِ مِنْ الرِّيحِ الْمُرْسَلَةِ.

Maksud hadith :

Daripada Ibnu Abbas R.A, katanya : “ Rasulullah S.A.W adalah manusia yang paling pemurah, Dan adalah baginda itu paling pemurah ketika berada di dalam bulan Ramadhan, Ketika bulan itu Jibrail datang berkunjung menemui baginda S.A.W. Jibrail datang pada setiap malam di dalam bulan Ramadhan dan mereka bertadarus Al-Quran. Maka Rasulullah S.A.W itu adalah lebih pemurah dari angin yang berlalu ( perumpaan Nabi di dalam memberi adalah lebih laju dan segera dari angin ).

Ramadhan datang lagi. Bahkan kita telah pun berada di dalam bulan yang penuh dengan kemuliaan ini. Bulan yang kita digalakan memperbanyakan amalan. Mudah-mudahan dengan niat yang ikhlas di dalam mengerjakan amalan tersebut Allah S.W.T mengampunkan dosa-dosa kita yang lampau, sesuai dengan hadith Nabi S.A.W :

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ، وَالْجُمُعَةُ إِلَى الْجُمُعَةِ، وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ، مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ، إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ

“Solat lima waktu, dari Jumaat ke Jumaat dan dari Ramadhan ke Ramadhan menjadi penghapus dosa di antara keduanya selagi menjauhkan dosa-dosa besar”

Di antara amalan yang digalakan kita menunaikannya adalah bersedekah. Tetapi bukan setakat sedekah tapi ekstra sedekah. Dalam bulan-bulan yang lain kita dituntut bersedekah tetapi di dalam bulan ini kita dituntut bukan sekadar bersedekah bahkan bersedekah lagi. Saya datangkan dengan analogi yang mudah difahami, kalau dalam bulan-bulan yang lain peruntukan sedekah kita untuk sebulan RM 10, maka sepatutnya untuk bulan ini jadi RM 20. Bagaimana pula kalau memang jenis yang tidak pernah ada peruntukan sedekah ?. Maka untuk bulan Ramadhan kena diasingkan duit tu satu bahagian untuk sedekah.

Mungkin juga ada yang terpinga-pinga. Baru juga mendengar untuk sedekah ni ada peruntukan. Mungkin masa belajar pengurusan kewangan yang disebutkan hanyalah peruntukan untuk simpanan, peruntukan untuk membayar bil-bil, peruntukan membayar hutang-hutang yang bertimbun dan tidak ketinggalan peruntukan membayar Astro. Canggih tu Astro pun ada peruntukannya. Kalau tidak dibahagi-bahagikan alamatnya kuranglah bajet untuk bulan tersebut. Pakar perancangan mana pula, yang mengajar perlu ada peruntukan untuk sedekah. Bukankah sedekah itu sunat dan sepatutnya seikhlas hati ?.

Jom Refresh iman !. Kalau untuk simpanan dan takaful pun ada peruntukan apatah lagi untuk sedekah. Bukankah sedekah itu simpanan akhirat. Kita simpan duit RM 100 setiap bulan dalam tempoh 30 tahun kita akan berjaya mengumpul RM 36 000. Untuk apa ye duit tu kita simpan. Kalau kita meninggal sebelum sempat guna duit tu macamna ye ?. Apa jadi dengan duit tu ?. Merasa tak kita ?. Kalau dapat anak-anak yang soleh dan murah hati, dia sedekahkan duit tu dapat juga lah kita. Tapi kalau duit banyak2 tu dia berjoli, apa ye yang kita dapat ?.

Refresh lagi Iman!. Bagaimana pula kalau kita peruntukan hanya RM 50 untuk sedekah setiap bulan, jadi dalam tempoh 30 tahun kita telah bersedekah sebanyak RM 18000. Berapa kita dapat?. 15k ker?. Sudah tentu tidak!. Bahkan mungkin kita akan dapat berganda-ganda lagi. Nabi ada nyatakan kebaikan itu diganda dari 10 hingga 700 kali ganda. Kaya tak kita ?. jadi sebenarnya peruntukan mana yang lebih penting dan utama.

Ustaz Khir : Mulakan bersedekah dari sekarang walaupun hanya dengan 5 sen. Sebelum semua bajet bulan 9 ni diperuntukan untuk baju raya, kuih raya, langsir raya, jalan raya dan hantu raya.


0 comments:

Post a Comment