Pages

Wednesday, January 5, 2011

Genggamlah ia sekuatnya !.

والقرآن الكريم والسنة المطهرة مرجع كل مسلم في تعرف أحكام الإسلام ، ويفهم القرآن طبقا لقواعد اللغة العربية من غير تكلف ولا تعسف ، ويرجع في فهم السنة المطهرة إلى رجال الحديث الثقات .

Al-Quran dan As-Sunnah menjadi tempat rujukan bagi setiap Muslim memahami hokum-hukum Islam. Perlu memahami Al-Quran selari dengan kaedah-kaedah Bahasa Arab tanpa memberat-beratkan dan tidak menyeleweng. Memahami hadith bersandarkan kepada Rijal-rijal hadith yang diyakini.

Proses memahami dan beramal dengan Al-Quran.

i. Menguasai bacaan Al-Quran.
ii. Menjadikan sebagai wirid harian.
iii. Berusaha memahami makna-makna bacaan.
iv. Berusaha menghafal surah-surah yang ringkas.

Kebanyakan kita hanya berusaha menjaga fizikal Al-Qur’an. Kita tidak akan meletakkan Al-Qur’an di lantai, di kerusi atau di tempat-tempat lain yang kita rasakan tidak sesuai. Kita akan marah jika mendapati sesiapa sahaja yang tidak ‘menjaga’ Al-Qur’an. Kita turut sensitif dan merasa amat marah apabila mendengar dan melihat Al-Qur’an dipijak, atau dibuang di dalam tandas. Kita juga tidak akan berdiam diri jika Al-Qur’an dihina, diremeh atau dipermainkan di dalam apa jua bentuk sekalipun. Kita akan pastikan kemurnian Al-Qur’an terpelihara dari segala bentuk penodaan dan pemalsuan. Seluruh umat Islam di Sabak bernam akan bangkit mempertahankan Al-Quran seandainya ia diperlakukan sedemikian. Segala usaha ini sangat baik dan memang menjadi tugas dan kewajiban yang harus kita tunaikan untuk memastikan keagungannya. Namun, kita sering hanya berhenti setakat ini sahaja.

Kita jarang berusaha untuk memahami isi kandungan Al-Quran, jauh sekali untuk mengaplikasikan di dalam kehidupan seharian . Suatu persoalan untuk kita renungkan bersama. Di antara kita siapa yang memiliki terjemahan Al-Quran dirumahnya ?. Menjadi keaiban yang sangat besar bila mana kita tidak memahami Al-Quran tetapi tidak memiliki terjemahannya ?. Siapa pula di antara kita yang memiliki terjemahannya di dalam bahasa Melayu pernah membaca terjamahan yang dibeli keseluruhannya, walaupun ia hanya berberapa helaian jika dibandingkan dengan timbunan majalah dan surat khabar yang kita beli saban hari
Kita akan marah apabila Al-Qur’an dihina, tetapi kita sendiri ‘menghina’ Al-Qur’an dengan tidak memperdulikanya . Kita sangat sakit hati apabila Al-Qur’an dikatakan telah ketinggalan zaman, tetapi kita sendiri telah berzaman meninggalkan Al-Qur’an, sehingga berhabuk dan sangat sepi dari disentuh.

Dengan kata lain, kita merelakan al-quran membatu sepi di almari kita, sepi tanpa pembacaan, gersang dari pengkajian. Kita sebenarnya sangat gagal untuk mengambil Al-Qur’an sebagai petunjuk. Sekali gus bermakna merelakan diri duduk dan tinggal di dalam kesesatan yang nyata . Rasulullah Sallallahu ‘alaihi wa Sallam mengingatkan kita,

.
تَرَكْتُ فِيكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا كِتَابَ اللهِ وَسُنَّةَ نَبِيِّهِ

.
“Aku telah meninggalkan pada kamu dua perkara; jika kamu berpegang teguh pada keduanya maka kalian tidak akan tersesat selama-lamanya, iaitu Kitabullah dan Sunnah NabiNya” [HR Muslim].

Beramal dengan hadith.

i. Mengetahui kedudukan hadith sama ada Sohih, Hasan, Dhoif ataupun Maudhu’.
Berusaha memahami hadith-hadith selari dengan dalil-dalil Bahasa, konteks hadith, sebab wurud dan asas-asas agama yang lain.
ii. Meyakini keselamatan hadith dari sudut ketulenan dan keasliannya. Serta meyakini tidak berlakunya pertentangan hadith-hadith yang sahih dan hasan denngan sumber yang lebih kuat darinya.
ii. Berusaha menghafal hadith-hadith yang ringkas.

Selain dari itu sebagai umat Islam dan pendokong perjuangan Islam seharusnya bekerja memelihara hadith-hadith Nabi dari 3 Ancaman utama :

i. Penyelewengan golongan pelampau.
ii. Ajaran orang yang sesat.
iii. Tafsiran orang yang jahil.

Sabda Nabi S.A.W :

يحمل هذا العلم من كل خلف عدوله ، ينفون عنه تحريف الغالين ، وانتحال المبطلين ، وتأويل الجاهلين

Ilmu ( Hadith ) dibawa oleh setiap generasi terdahulu oleh golongan yang adil dikalangan mereka. Mereka dapat menepis penyelewengan golongan pelampau, ajaran orang-orang sesat dan tafsiran orang-orang jahil.

0 comments:

Post a Comment