Pages

Tuesday, October 20, 2009

Ayat al-Quran pada kulit bayi – TANDA KEBESARAN ALLAH

SEBAHAGIAN ayat al-Quran pada kulit Ali.
.
MOSCOW - Pakar-pakar perubatan di Rusia bingung berikutan penemuan ayat-ayat suci al-Quran dan Arab pada kulit seorang bayi berusia sembilan bulan di Dagestan, Rusia, lapor sebuah akhbar semalam.
.
Ayat-ayat itu muncul pada belakang, tangan, kaki dan perut Ali Yakubov pada setiap malam Isnin dan Jumaat sebelum hilang tetapi diganti dengan beberapa ayat al-Quran baru dua kali seminggu.
.
Pakar-pakar perubatan Rusia menyatakan, mereka tidak tahu bagaimana fenomena itu boleh berlaku selepas perkataan Allah mula muncul pada dagu bayi tersebut ketika dia berusia beberapa minggu.

.
MADINA mendukung anaknya, Ali.
.
Namun, ketika mengulas mengenainya, pakar-pakar perubatan dan keluarga bayi itu mengaku bahawa ayat-ayat suci itu menjelma sendiri pada badan Ali dan bukan ditulis oleh manusia.
"Ali akan berasa kurang sihat manakala suhu badannya meningkat kepada 40 darjah Celsius setiap kali ia berlaku menyebabkan dia menangis," kata ibunya Madina Yagubova.
Kini, tempat Ali dilahirkan iaitu di Kampung Red Oktober, Dagestan menjadi tumpuan orang ramai yang mahu melihat keanehan itu.

SEPOTONG ayat al-Quran pada peha Ali.
.
Paparan mengenai kejadian aneh di Dagestan, wilayah selatan Rusia yang menjadi sasaran pertempuran antara tentera Rusia dengan pejuang-pejuang Islam itu turut dipaparkan di laman perkongsian video YouTube.
.
"Ali merupakan tanda kebesaran Tuhan. Kelahirannya di Dagestan bagi menyedarkan penduduknya supaya bersatu," kata seorang ahli parlimen di wilayah itu, Akhmedpasha Amiralaev. - Agensi
.
21 Oktober 2009 - KOSMO

Monday, October 19, 2009

MINDA BERTERAS TAUHID

Dalam kehidupan, seringkali kita berhadapan dengan berbagai-bagai cabaran dan situasi.Apa yang membezakan kita semua ialah tentang cara kita menghadapi situasi-situasi tersebut. Begitu banyak pilihan yang harus dibuat sebelum mengambil tindakan yang sewajarnya.Jika kita hanya menuruti emosi, maka tindakan kita selalunya terburu-buru dan tidak memikirkan kesannya dengan teliti. Banyak keterlanjuran dan kesalahan berlaku kerana terlalu menurut perasaan.
.
Jika kita bertenang, mengambil masa untuk berfikir sejenak lalu bertindak menggunakan strategi yang dapat difikirkan akal, maka tindakan sebegini lebih efektif berbanding menuruti emosi semata-mata. Gunakanlah akal sebaiknya. Bukankah Allah ta'ala telah mengurniakan akal kita dengan kemampuan membezakan mana yang baik dan mana yang buruk?

FirmanNya:"Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa;Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat)." (As-Syams: 8-10)
.
Namun, akal manusia pun boleh dikelirukan. Hari ini, masalah akal yang terpesong ini makin teruk. Banyak hal yang disangkakan baik, sebenarnya buruk di sisi agama. Anda dapat lihat budaya homoseksual sudah dianggap sebagai biasa, sedangkan ini jelas-jelas dilaknat di sisi Allah. Demikian juga budaya hedonism, ini pun dilarang agama. Ini belum masuk golongan yang menghalalkan yang haram, dan mengharamkan yang halal.Kekeliruan sebegini berlaku kerana ada sesetengah manusia yang menyangka sebaik-baik keputusan adalah menurut akal semata-mata. Hakikatnya kita semua pun telah tahu akal manusia itu tidak sempurna, ia tidak dapat lari daripada kesilapan.
.
Penyelesaian bagi kekeliruan ini mudah sahaja, rujuklah kepada Al-Quran dan Sunnah RasulNya sebagai hakim dalam kehidupan. Kedua-dua sumber agama ini adalah sempurna dan terpelihara daripada kesilapan, sebagai manual kehidupan kita untuk meraih kejayaan di dunia dan di akhirat. Ramai orang memang sedia maklum hal ini, tapi hal ini perlu diingatkan selalu kerana ramainya orang yang sudah berani untuk meremehkan petunjuk agama.Pokoknya, untuk membuat pilihan dalam bertindak, tidak cukup dengan hanya menggunakan akal sahaja, tapi perlu pastikan justifikasi anda itu disuluhi dengan ilmu Islami yang sahih serta berpaksikan keimanan kepada Allah ta'ala.
.
Maksud saya, apabila anda berhadapan dengan sesuatu urusan atau masalah, tanyalah kepada diri, "apakah yang diperintahkan oleh Allah ta'ala apabila hambaNya berada dalam situasi sebegini? Jika saya bertindak begini atau begitu, apa kesannya untuk saya di akhirat nanti? Apakah Allah ta'ala redha atau murka jika saya berbuat begini?" dan lain-lain soalan sepertinya.Untuk justifikasi yang efektif, kita memang memerlukan ilmu. Lebih banyak yang kita belajar tentang Al-Quran dan As-Sunnah, maka semakin cemerlanglah pilihan tindakan yang kita ambil dalam kehidupan harian. Jadi, kita harus belajar, belajar dan belajar tanpa jemu.Apabila segala amalan kita berpaksikan untuk meraih keredhaan Allah ta'ala, segala amalan pasti dirasakan seronok. Kita lebih mementingkan kualiti kerja daripada hasilnya.
.
Mentaliti sebegini membolehkan kita merasakan kenikmatan melakukan sesuatu amal soleh. Sebab, kita sudah tahu Allah menilai usaha kita bukan hasilnya, sebab hasil usaha adalah menurut ketetapanNya. Sedangkan manusia pula menilai hasil, bukan usaha. Anda pilihlah, hendak redha manusia atau redha Allah?Bukan saya kata jangan melihat kepada hasil, cumanya, apabila kita lebih mementingkan hasil daripada kenikmatan proses bekerja kerana Allah, kemanisan bekerja itu tidak dapat dirasai. Ini resepi tepat untuk stress. Malah, pahala beramal pun mungkin tidak dapat. Oleh itu, bekerjalah habis-habisan kerana Allah, dan berdoalah untuk hasil yang terbaik.Apabila kita niatkan segala amalan kerana Allah, kenikmatan beramal akan terasa, insyaAllah.
.
Mengapa tidak mahu membaca buku kerana mencari redha Allah? Mengapa tidak mahu menyapu sampah kerana mengharapkan redha Allah? Mengapa tidak mahu senyum kepada seorang sahabat kerana inginkan redha Allah? Segala perbuatan yang halal dan bermanfaat, jika diniatkan kerana Allah, maka itu adalah ibadah. Bak kata Rasulullah s.a.w:"Sesungguhnya setiap amalan itu bergantung pada niatnya" (Bukhari dan Muslim) Saya ingin bertanya lagi, adakah anda sentiasa merasakan Allah mengawasi segala isi hati dan tindak-tanduk anda?Jika tidak, itu satu masalah. Sebab, berasa aman daripada pengawasan Allah adalah salah satu muqaddimah untuk keinginan melakukan dosa. Jika anda tidak biasa mempunyai perasaan ini, paksalah dan ingatkan diri selalu tentang pengawasan Allah, sehingga perasaan ini menjadi automatik dan sebati dalam minda kita.
.
Minda yang berteraskan tauhid ialah minda yang sentiasa sedar akan pengawasan Allah.Kita semua tidak dapat terlepas daripada perhatian Allah ta'ala walau sesaat pun. Sebab itu kita perlu menjaga diri kita menurut pandangan Allah. Bukan pada pandangan manusia. Biarlah apa manusia hendak kata, baik mereka suka atau tidak, yang penting Allah redha kepada kita. Jika anda sentiasa patuh kepada perintah Allah dalam urusan keduniaan dan akhirat, jangan risau dengan kehidupan dan cabaran kehidupan duniawi, sebab Allah pasti akan memelihara anda. Bukankah Rasulullah s.a.w telah bersabda:"Jagalah Allah, nescaya Allah menjagamu" (Tirmidzi: Hadith ini hasan sahih) Sentiasalah ingatkan diri untuk bertaqwa kepada Allah ta'ala setiap masa. Semaikan kemurnian tauhid ke dalam corak pemikiran. Berfikirlah mengikut orientasi keimanan. Saya rasa anda sudah faham maksud saya.Mudah-mudahan, dengan menggunakan minda sambil berteraskan tauhid, urusan kehidupan akan dipermudahkan, jiwa menjadi tenang selalu, kemudian di akhirat kelak kita termasuk dalam kelompok orang-orang yang beroleh kemenangan. Itulah kepuasan dan keseronokan yang terunggul, tiada tolok bandingnya dengan segala kenikmatan yang pernah ada di dunia.Wallahu a'lam.

Thursday, October 15, 2009

Salahkah kalau ingin berubah...

اللهم اهدني فيمن هديت. وعافني فيمن عافيت. وتولني فيمن توليت. وبارك لي فيما اعطيت. وقني شر ما قضيت. فإنك تقضي ولا يقضى عليك. وإنه لايذل من واليت. ولا يعز من عاديت. تباركت ربنا وتعاليت. فلك الحمد على ما قضيت. وأستغفرك وأتوب إليك. وصلى الله على سيدنا محمد وعلى ءاله وصحبه وسلم.

Ya Allah, berilah aku petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau tunjuki. Sejahterakanlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau sejahterakan. Pimpinlah aku sebagaimana orang-orang yang telah Engkau pimpin. Berkatilah hendaknya untukku apa-pa yang telah Engkau berikan padaku. Jauhkanlah aku daripada segala kejahatan yang telah Engkau tetapkan. Sesungguhnya hanya Engkau sahajalah yang menetapkan, dan tidak sesiapapun yang berkuasa menetapkan sesuatu selain daripada Engkau. Sesungguhnya tidak terhina orang yang memperolehi pimpinanMu. Dan tidak mulia orang-orang yang Engkau musuhi. Telah memberi berkat Engkau, ya Tuhan kami dan maha tinggi Engkau. Hanya untuk Engkau sahajalah segala macam puji terhadap apa-apa yang telah Engkau tetapkan. Dan aku minta ampun dan bertaubat kepada Engkau. Dan Allah rahmatilah Muhammad, dan sejahtera keatas keluarganya dan sahabat-sahabatnya.
.
Inilah ungkapan kata-kata yang akan kita sebut di awal pagi. Kita pohon dari Allah hidayah. Hidayah ni kena mohon, kena cari dan kena usahakan. Memang Allah yang memberi hidayah tetapi tak bermakna kita hanya menanti di rumah tanpa mencarinya. Carilah hidayah. Dengan hidayah manusia akan berubah. Mungkin kita biasa mendengar kisah taubat Fudhail bin 'Iyadh. Kita juga biasa mendengar kisah taubat Sayyidina Umar Al-Khttab. Bukan sekadar mendapat hidayah tetapi berusaha menguatkan hidayah yang diperolehi.
.
Ada orang tanya apa ye sebenarnya hidayah ni. Errmm saya datangkan dengan analogi mudah untuk difahami. Suatu hari anda dalam perjalanan dari rumah di Sabak Bernam. Kemudian nak datang ke rumah saya di Teluk Intan. Anda tanya saya macamna nak pergi. Saya sebut nak datang dengan Bas pun boleh, naik kereta sendiri pun boleh, saya tunjukan jalan. Ermm jadi petunjuk jalan itu hidayahlah. Tapi kalau sekadar tahu jalan tapi tak berusaha untuk pergi mengikut jalan itu maka hidayah tadi hanya sekadar maklumat sahaja.
.
Manusia yang diberi hidayah dan bekerja untuk memenuhi tuntutan hidayahnya insya Allah dia akan berubah. Mungkin dia dahulu seorang perompak dengan hidayah insya Allah dia berubah. Kerana hidayah ini jalan yang Allah sediakan untuk menemuinya. Berbeza dengan orang yang hanya tahu tentang hidayah tetapi tidak pernah membawa dirinya sampai kepada hidayah, maka dia tidak menjadi apa-apa. Biasa saya sebut kalau seorang ustaz sekali pun tetapi dia tidak pernah berusaha mencari jalan pertunjuk itu maka dia tidak ada apa-apa dengan ilmu. melainkan hanya tahu menyebutnya sahaja (termasuk saya kot). Kerana hidayah tidak terhad kepada hanya mengetahui. hidayah itu diiringi amalan dan langkah. Orang sekarang kata gerakerja.
.
Indahnya kehidupan ini kita mulakan hari ini dengan memohon hidayah. Kemudian di paginya kita berjalan keluar rumah untuk mengejar hidayah itu. Di awal pagi juga kita memohon kesihatan kemudian kita keluar rumah untuk mengejar kesihatan itu. Kita juga memohon di awal pagi dengan keberkatan, kemudian kita akan keluar rumah untuk mengejar keberkatan itu. Jadinya kita keluar rumah mengejar hidayah, mengejar kesejahteraan, mengejar keberkatan. Hakikat sebenarnya kita adalah mengejar Allah...Kita mohon hidayah dari Allah kemudian kita berjalan di atas dasar hidayah itu dan akhirnya kita sampai kepada Allah. Kerana jalan hidayah itu adalah jalan Allah.
.
Mungkin sahaja dalam perjalan kita meraih hidayah itu kita akan diuji macam-macam. Orang akan cerca kita. Sebagai contoh seorang bekas banduan. Suatu masa dahulu dia pernah duduk dipenjara. Jasadnya terpenjara. tetapi jiwanya bebas. Jiwanya sentiasa meronta-ronta untuk pergi belari mendapatkan Allah. Apabila dia keluar penjara. Dia berubah. Dia dah dapat hidayah itu. Pastinya orang akan mengata :"Alah nak tunjuk baik konon bukan aku tak tahu engkau dulu macamna ?". Bayangkan kalau kita yang mengungkapkan kata-kata itu, Tahukah kita kedudukannya di sisi Allah ?. Maka sebab itu bukan sekadar hidayah yang kita mohon di awal pagi, kita turut mohon kesejahteraan untuk kita tabah hadapi cabaran itu. Kita juga mohon pimpinan Allah. Agar tidak lemah dan jatuh tersungkur di dalam perjalanan mengejar hidayah itu. Kita juga mohon perlindungan dari kejahatan yang boleh menjatuhkan kita dari perjalanan ini.
.
Dalam doa di awal pagi juga sering kita ulang-ulang فلك الحمد على ما قضيت bagimu Ya Allah segala pujian di atas ketetapan mu. Ermm ini yang berat sangat ni. Kadang-kala ada ujian Allah yang kita rasa terlalu berat untuk kita tanggung. Sedangkan itulah ujian Allah yang paling sesuai untuk kita. Maka sebab itu Allah bagi. Allah tak akan zalim kan ?. Allah bagi yang paling baik dan paling sesuai untuk kita. Tapi memang kita rasa berat sangat ujian Allah itu. Sebab itu setiap pagi kita akan sebut pujian bagi Allah atas ketetapan yang diberikan pada kita. Mudah-mudahan kita perlahan-lahan akan belajar erti ikhlas dan redha dengan ketetapan Allah.

Wednesday, October 14, 2009

PESANAN SEORANG SAHABAT...

Berjalanlah dengan penuh harapan, walau hidup tak selalu bahagia.
.
Sedekahkanlah sebuah senyuman, walau di hati tidak mampu menahannya.
.
Belajarlah memaafkan walau diri terluka.
.
Berhentilah memberikan alasan walau ingin menyatakan kebenaran.
.
Hiduplah dalam iman walau hari dipenuhi godaan.
.
Dan berpeganglah pada Allah walau dia tidak kelihatan.
.
bukti kasihNya, kita wujud di dunia ini.

Monday, October 12, 2009

Salah REMAJA ker ?

Ada orang kata muzik ni fitrah manusia. Setiap orang suka akan muzik. Saya pun suka. Anda pun saya pasti anda suka. tetapi betul ke kita memerlukan muzik. Betul ke Muzik ni suatu keperluan kehidupan. Sehinggakan ada orang kata kalau lah Muzik ni tak ada seolah-olah tiada kehidupan. Betu ker ?.
.
Ramai juga beranggapan berhibur ni juga macam dah sebati dengan jiwa manusia. tetapi dalam masa yang sama ramai juga mengeluh. Dari Hiburan nilah munculnya gejala-gejala yang tidak baik. Black metal hasil dari berhibur keterlaluan, Begitu juga gejala-gejala yang lain. kadang2 kesian juga dengan remaja-remaja ni. Sering dituduh macam2. Semua benda yang tak elok semua ada pada remaja.
.
Jom Kita Refresh Iman. Tengok, samada betul tanggapan kita selama ini yanng mengatakan remaja lah yang bersalah. Remaja dikatakan suka melepak-lepak dekat shoping2 kompleks. Diorang tu lepak kat mana tu. kat Tesco ker ?. Kat Giant ker ?. Tak kan?. Diorang akan lepak ditempat2 yang ada tempat lepak. Mcm kat Taman Perbandaran Seremban tu. Tempat lepak tu sapa yang buat ?. tak ada seorang pun remaja yang turut serta di dalam kelulusan mewujudkan taman tersebut. jadi SALAH REMAJA KER ?. Boleh ker kita kata kita sediakan tempat melepak pastu kita pun melalak-lalak kata jangan melepak. Pandainya. Kita dah sediakan makanan untuk orang makan. Pastu kita kata ni sapa suruh makan ni. saya sediakan bukan untuk makan. Untuk bau jer. hehehe geli hati betullah. Sama macam merokok. Kerajaan habis berjuta-juta dengan kempen jangan merokok. Kata tak nak lah. kata jangan lah. Tapi awat hang juai jugak.. Ni cerdik punya orang.
Remaja juga dikatakan suka berbondong-bondong ke konsert2 maksiat. Betul ker ?. Diorang suka pergi konsert. memang betul. Tapi salah mereka ker ?. Siapa yang anjurkan dan luluskan lesen konsert. Saya kira tak ada seorang remaja pun yang terlibat. Sapa yang bagi lulus ?. Tolong jawab sikit. Jadi SALAH REMAJA KER ?. Ni Beyonce nak datang Malaysia ni. Remaja ker yang jemput ?. Remaja ker yang anjurkan ?. Remaja ker yang sediakan tempat ?. Dan yang paling penting remaja ke yang LULUSKAN persembahan tuuu ?. jadi SALAH REMAJA KER ?.

.

Ustaz Khir : Kesian remaja sentiasa menjadi cemuhan. tapi bukan angkara mereka . Semua angkara bapak2 remaja yang gila kuasa dan gila dunia.

Sunday, October 11, 2009

Menang tidak bermakna benar, kalah tak bererti silap..

Persoalan utama... anda pasti anda benar ?.
Orang melayu sentiasa sebut berani kerana benar dan takut kerana salah. Ermm saya rasa sekarang ni falsafah ni dah tak berapa boleh digunakan. Biasa kita jumpa yang salah tu yang beria-ia. Biasa kita jumpa orang yang terkentut bertanya siapakah yang terkentut ni... Sedangkan bau tu datang dari dia dan semua orang pun tahu.
.
Hari ni pembunuh yang beria-ia mencari mangsa bunuh. Ingat tak suatu masa dahulu ada seorang budak bawah umur yang dirogol , dibunuh dan dicampakkan ke dalam ladang kelapa sawit dalam keadaan yang sangat memilukan.. Siapa yang tolong cari ??? Yang rogol dia, yang bunuh dia dan yang campak dia. Biasa juga kita dengar yang merasuah cari yang memberi rasuah. Yang rasuah siapa?. Dia lah.. Yang siasat siapa ?. Dia juga ???. Ermm macamna pulak orang2 tua kita kata yang takut mesti kerana salah. Hari ni tak... yang salah tu lah yang beria-ia nak mencari kesalahan untuk menutupnya. Seolah-olah orang yang tak bersalah itulah bersalah. inikan tabiat yahudi. Yahudi jajah palestin, menghinakan mereka di tanah air mereka sendiri. Maka bangunlah mereka mempertahankan tanah air mereka. Salah ke mereka. Ya mereka salah pada pandangan dunia kerana memberontak mempertahankan tanah air mereka.
.
Apa jadi pulak pada yang benar ?.. yang benar semakin ditepikan. Orang semakin takut untuk mencari kebenaran. Orang semakin takut untuk bersama kebenaran. Sebab apa.. sebab yang salah tadi sudah semakin berani. Apa akan jadi bila sitikus yang sepatutnya dimakan kucing mula mengejar kucing... pastinya kucing pun lari.
.
Apabila si Salah tadi semakin berani maka dia akan menang. bila dia menang maka dia kata dia betul. Betul ker semua yang menag tu betul ?. Siapa kata yang menang betul yang kalah salah. Orang yang kata macamtu pun dah tak betul dah. Maka tak betullah tukan. Abis kalau tak betul takkan dia menang. Dia mesti kata Allah sentiasa membantu yang yang benar. Sebab itu dia menang. Walaupun dia menang dengan pembohongan dan penipuan yang amat menjijikan. Dia menang juga. Tapi betul ke dia betul. Sebab dia sentiasa ingat yang menang pasti betul.
.
Kalau yang menang pasti betul Nabi salah la kan ?. Aikkk berani ke kata Nabi salah ?. Habis tu tadi dah kata yang menang pasti betul. Maka Nabi salah lah. Siapa yang berani kata Nabi salah. Tu boleh bawa kepada murtad tu. Tapi bilamana kita katakan yang betul itu menang maka kena tengok2 jugak tu. Mengucap banyak2. Nabi kan pernah kalah dalam perperangan. uhud kan nabi kalah. Dalam perjuangan Islam ni kalah bukan perkara pelik. Sebab janji menang tu pasti. Cuma bila kalah, maka ertinya sebab musabab kemenangan belum kita penuhi. Prasyarat kemenangan masih belum tertunai. maka kita belum berhak menang lagi...tapi bukan kalah. Walau pun kita kalah tetapi tak bermakna kita salah. Dan bagi yang menang belum tentu anda betul kerana menang. Jadi bila mana menang tak bermakna benar dan kalah tidak bermana salah apa pulak ertinya menang dan kalah ?. Bak kata Nabil..LU FIKIRLAH SENDIRI..
.
Ustaz Khir : Kita sentiasa inginkan kemenangan. Dan sangat takut dengan kekalahan. Seandainya kedua-duanya tidak menggambarkan apa-apa, maka apakah nilai menang ?.

Thursday, October 8, 2009

Tun Bertanya, saya jawab...

Baru-baru ini Tun Dr M, ada mengajukan berberapa soalan. Kesian dia terpinga-pinga di dalam mencari jawapan. jadinya saya mengambil inisiatif untuk jawabkan untuk Tun. Walaupun jawapan yang ringkas saya harap dapat merungkai kebingungan Tun Dr. M.
.
TUN DR. M KATA :
1. Apabila sesuatu dilakukan dengan nama Islam, ramai yang cepat berkata ia adalah hukum Allah yang perlu kita lakukan. Kita jarang bertanya samada sesuatu itu benar-benar hukum Allah.
.
Untuk mengetahui sama ada sesuatu itu benar-benar hukum atau tidak maka sebab itu kita diwajibkan belajar. Bukan sekadar dengar, tahu dan rasa. Kita kena belajar. belajar dalam erti kata benar-benar belajar. tapinya berapa ramai dari kita yang benar2 rajin untuk belajar. Ramai dikalangan kita yang belagak macam pandai tapi bodoh sebenarnya. Saya sendiri kena tanya Tun dalam sepanjang hidup Tun sehingga usia sekarang berapa banyak kitab fiqh yang Tun berjaya khatamkan ?. kalau ada satu pun Al-hamdulillah, sebab baru Tun akan dapat bezakan sesuatu itu samada ia benar2 hukum atau tidak ?.
.
TUN DR. M KATA :
2. Saya tertarik dengan rencana bekas mufti Perlis (baca disini) berkenaan dengan kononnya Islam melarang gosok gigi di bulan puasa. Kononnya mulut yang bau busuk kerana berpuasa sebenarnya harum seperti bau kasturi. Ini diulangi berkali-kali dalam televisyen. Benarkah pendapat ini adalah hukum Allah?. Sebenarnya hukum ini tidak terdapat dalam Al-Quran. Mungkin ada hadith yang menyarankan bahawa ini adalah ajaran Islam (yang diwajibkan). Tetapi kita tahu banyak hadith yang diterima oleh sesetengah daripada orang Islam adalah lemah atau bukan hadith yang sebenarnya.
.
Sama dengan jawapan yang pertama. Pokok pangkalnya kena belajar. Asas pembelajaran fiqh adalah mengenal apa dia wajib, haram, harus, makruh dan sunat. Tun sebenarnya sedang membincangkan perihal yang ada kaitannya dengan harus. Nampaknya jelas sangat kedengkelan Ilmu sesetengah golongan kita dalam bidang yang sedang Tun perbahaskan. Untuk pengetahuan Tun Makruh itu bererti tuntutan meninggalkan sesuatu dalam masa yang sama tidak ada larangan melaksanakannya. Sekiranya sesuatu itu ada tengahan melakukan dan diikuti dengan tuntutan meninggalkannya maka ia menjadi haram. Kenapa kita nak bincangkan isu2 kecil seperti ini sehingga kita mengatakan siapa yang tidak menggosok gigi selepas dari terbenam matahari tidak mengikut Al-Quran dan melanggar sunnah nabi. Sedangkan ia adalah dalam hal-hal furu' dan hukumnya berlegar di antara harus dan makruh. Padahal banyak lagi benda-benda besar yang sepatutnya Tun tanya. Berapa ramai pemimpin2 besar kita yang tidak betul membaca fatihah pun. Sedangkan bacaan fatihah itu wajib di dalam solat. Salah bacaan fatihah maka tidak sempurna solatnya bahkan boleh membawa kepada batal kerana ketiadaan rukun . Saya rasa isu ini lagi utama Tun timbulkan.
.
TUN DR. M KATA :
5. Sebab itu kita dapati banyak perbezaan daripada segi kepercayaan dan amalan oleh orang Islam di negara-negara Islam. Ada negara Islam di mana purdah atau hijab diwajibkan walaupun oleh perempuan yang sudah tua. Al-Quran tidak mewajibkan wanita tutup muka dan tangan. Bolehkah kita kata amalan pakaian purdah ini adalah hukum Allah?
.
Ia masih lagi di dalam ruang lingkup yang saya kira tidak sesuai untuk Tun bahaskan kerana, terlalu jauh kita kita bincangkan tentang suruhan memakai purdah atau larangannya. tun kena lihat insan yang paling dekat dengan Tun, sama ada asas kepada purdah itu, iaitu bertudung sudah pun sempurna. Perumpamaan logik akal mudah saya, tun sedang membicarakan untuk menambah aksesori pada kereta. tun sedang bertanya adakah ada keperluan untuk meletak nilai tambah kepada kereta. Sedangkan Tun ketika itu tidak pun mempunyai kereta. kalau sudah tidak berkereta kenapa nak bincangkan keperluan aksesorinya.
.
TUN DR. M KATA :
6. Larangan bagi wanita bersekolah untuk menuntut ilmu juga tidak terdapat dalam Al-Quran atau hadith sahih. 7. Membunuh wanita kerana memalukan keluarga juga tidak ada. Tetapi di beberapa buah negara Islam dilapor berkenaan dengan wanita dibunuh oleh bapa atau abangnya kerana perbuatan tertentu. Islamkah ini? Hukum Allah kah ini?
.
Dalam hal ini saya bersetuju dengan Tun seandainya kita bersependapat mengatakan perkara ini berlaku kerana kedengkelan ilmu di kalangan masyarakat kita. Kenapa hal ini berlaku ?. Kerana masyarakat tidak di dedahkan dengan apa dia hudud yang sebenar. Apa dia undang-undang Allah yang sebenar ?. Apa dia hukum Allah yanng sebenar ? rasa-rasa kalau saya tanyakan kepada Tun, adakah Tun benar2 tahu apa dia hukum Allah, apa yang Tun akan katakan ?. Kalau Tun sendiri pun tak faham maka kita sama-sama memerlukan penjelasan bukan ?. tetapi malangnya di Negara kita isu undang-undang Allah ini isu sensetif bagi sesetenngah pemimpin negara. Jadi bagaimana untuk kita bagi penerangan kepada masyarakat. kalau masyarakat tidak faham kenapa nak salahkan mereka kerana salah tanggapan mereka pada hukum Allah. Kenapa tidak diberi peluang kepada kerajaan Islam Kelantan menerangkan apakah Hudud mereka ?. Benarkah ia benar atau lari dari hukum seperti yang Tun katakan. baru kita tahu dimana betul dan salahnya.
.
TUN DR. M KATA :
8. Dalam melaksanakan hukum Islam, Al-Quran menyebut tentang hukuman yang setimpal. Demikian mata dibalas dengan mata, telinga dengan telinga dan seterusnya jiwa dengan jiwa. Dalam pada itu Al-Quran menyebut sesiapa yang melepaskan hak membalasnya, maka itu menjadi penebus dosanya. Sesungguhnya Allah s.w.t. menyukai orang yang bertimbangrasa dalam mengena atau melaksana hukum. Yang diutamakan dalam Al-Quran ialah apabila menghukum, hukumlah dengan adil. Terdapat 43 ayat yang menyebut tentang pentingnya hukuman yang adil. Beberapa ayat lagi menegah perbuatan yang zalim.
.
Dalam Isu ini Tun sedikit ceridik dengan mendatangkan contoh-contoh dari Al-Quran. Nyatanya Tun telah menjadikan Al-Quran sebagai panduan. tetapi masih dalam bidang yang berbeza. yang tun sebutkan ini didalam undang-undang qisas. memanng qisas ada timbanng rasa dan belas ihsan mangsa. tetapi tun tidak menyebut Hudud. hudud tidak ada keringanan ini kena dilaksanakan berbeza dengan qisas. untuk mengetahui bab ini Tun kena belajar apa dia Qisas, apa dia Hudud dan apa dia ta'zir. Mana yang boleh gugur hukuman dan mana yang hukumannya tidak gugur. hudud tak sama dengan qisas.
.
TUN DR. M KATA :
10. Seperti yang kita semua maklum, alim ulama memahami dan membuat tafsiran berpandu kepada isi kandungan Al-Quran dan hadith dan kitab tulisan ulama silam. Oleh kerana alim ulama bukan rasul kefahaman dan tafsiran mereka tidaklah selalunya sama antara satu dengan yang lain. Demikianlah kelainan antara pendapat dan kefahaman mereka sehingga berlaku perpecahan dan permusuhan dikalangan orang Islam dan rusuhan serta bunuh-membunuh antara mereka.11. Soalnya apakah mungkin semua alim ulama benar-benar berpegang kepada hukum Allah apabila memberi pendapat atau membuat fatwa? Jika ya, kenapakah ajaran mereka tidak sama dan begitu bertentangan antara sesama mereka?12. Atau apakah ada diantara mereka yang secara sengaja atau tidak sengaja, telah membuat tafsiran yang salah berkenaan apa yang dikatakan hukum-hukum Allah. Kerap ternampak mereka seolah-olah tidak puas hati dengan kesederhanaan dan kelonggaran yang terdapat dalam Islam.13. Oleh kerana ada kemungkinan salah tafsiran berlaku janganlah kita terlalu cepat berkata bahawa hukum yang ditentukan oleh alim ulama adalah hukum Allah dan dengan itu kita tidak boleh mempersoalkannya dan kita akan berdosa jika kita abaikannya.14. Oleh itu sebelum menghukum atau menjalankan hukuman tidak bolehkah kita bertanya dahulu adilkah hukuman yang dikenakan? Dan benarkah hukuman yang dikenakan adalah hukum Allah?15. Kita juga harus diberitahu dari mana puncanya hukuman yang dijatuhkan, sebelum kita terima hukuman berkenaan adalah hukum Allah.16. Dan janganlah kita lupa bahawa Allah suka kepada mereka yang bertimbangrasa dan tidak keterlaluan dalam melaksanakan hukum.17. Juga harus kita jaga kebaikan nama Islam dan tidak melakukan sesuatu yang akan mencemarkannya.
.
Di dalam menilai perpecahan dikalangan umat manusia, kita kita lihat sama ada perpecahan itu disebabkan oleh perpecahan disebabkan oleh hukum ( fiqh ), akidah, politik atau sebagainya. tidak adil untuk kita menghukum secara umum. Kita kata perbalahan dikalangan ulamak kerana perbezaan pendapat mereka. Dan kita kena jelaskan perbezaan yang kita kata tadi sama ada perbezaan tersebut di dalam perkara asas atau cabanga. Dan adakah perbezaan itu perbezaan disebabkan sumber hukum atau sebagainya. banyak nak cerita ni. kalau orang yang tak pernah pun belajar tentang agama memang dia akan kata ualamak2 berpecah kerana perbezaan pendapat . ye ke ?.
.
TUN DR. M KATA :
18. Kita disuruh berdakwah dan mengembangkan agama Islam. Kita sendiri berbahagia kerana menganut agama Islam disebabkan pedagang Islam dari negara Arab dan India telah menunjuk kebaikan dan keadilan dalam Islam. Jika kita melakukan sesuatu yang sebenarnya bukan dari ajaran Islam dan ini menyebabkan orang lain menjauhkan diri dari Islam, apakah kita mematuhi tugas berdakwah yang diwajibkan keatas kita semua?Wallahua'alam.
.
Saya sangat setuju dengan pendapat Tun. Sebab itu kita kena laksanakan Islam itu secara menyeluruh supaya tidak timbul salah faham masyarakat terhadap Islam. Supaya masyarakat tidak melihat tidak menutup aurat itu sebahagian dari islam, supaya masyarakat tidak mengatakan politik wang itu Islam punya, supaya masyarakat tidak melihat tamak dengan harta sehingga membina mahligai seluas alam buana itu sebahagian dari Islam. Saya sokong Tun kerana niat suci untuk menjelaskan Islam yang sebenar sehingga menghilangkan salah faham dan menyebabkan orang lari dari islam sebab Islam sama je dengan agama yang lain... Wassslam.

Thursday, October 1, 2009

Kuthbah Jumaat ini..

الحمد لله ثم الحمد لله، الحمد لله حمداً يوافي نعمه ويكافئ مزيده، يا ربنا لك الحمد كما ينبغي لجلال وجهك ولعظيم سلطانك، سبحانك اللهم لا أحصي ثناء عليك أنت كما أثنيت على نفسك، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمداً عبده ورسوله وصفيه وخليله، خَيرُ نبيٍ أرسله، أرسله الله إلى العالم كلِّهِ بشيراً ونذيراً، اللهم صل على سيدنا محمد و على آل سيدنا محمد صلاةً وسلاماً دائمين متلازمين إلى يوم الدين أَمَّا بَعْدُ ، وأوصيكم أيها المسلمون ونفسي المذنبة بتقوى الله تعالى…-يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلاً سَدِيداً - يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ
.
Kita baru sahaja merayakan sambutan idul fitri. Bahkan belum terlalu lewat untuk saya mengucapkan selamat hari raya idul fitri كل عام و أنتم بخير mudah-mudahan dengan sambutan yang kita adakan benar-benar menggambarkan kegembiraan kita meraikan kemengan di dalam pertempuran menentang nafsu di dalam bulan Ramadhan yang lalu.

Ketibaan syawal baru-baru ini telah disambut dengan pelbagai ragam dan keadaan. Sambutan yang berbeza-beza mengikut tingkatan manusia dan keduduakan. Pengertian ’idul fitri kepada kanak-kanak amat berbeza dengan orang dewasa. Orang tua menyambut idul fitri dengan caranya. Orang muda bergaya dengan baju baru dan sebagainya. Orang yang sihat ceria bergembira. Mereka yang sakit menyambut idul fitri dengan caranya, tidak ketinggalan mereka yanng kelainan upaya menyambut idul fitri dengan kelainannya. Begitu juga perbezaan status masyarakat memaparkan pelbagai warna-warni di dalam sambutan tersebut. Ada di antara ahli masyarakat menganjurkan rumah-rumah terbuka bagi menayangkan kemewahan dan kekayaan yang dimiliki. Disamping membuktikan sokongan dan sambutan yang diberikan masyarakat terhadapnya. Bagi yang kurang berkemampuan masih mengekalkan tradisi ziarah menziarahi disamping mengeratkan silatur rahim. Bagi yang tidak berkeupayaan senantiasa menanti ihsan yang berada untuk turut sama berkongsi kegembiraan. Ini antara petikan senario yang berlaku ketika kita sama-sama meraikan idul fitri baru-baru ini.

Setelah selesai sambutan beraya di rumah sanak saudara dan sahabat-sahabat handai, kini masuk fasa kedua sambutan idul fitri. Di sepanjang minggu ini, minggu hadapan dan minggu yang mendatang pula kita menerima pelbagai jemputan dan undangan untuk menghadiri rumah terbuka. Dari yang bekerja kampung sehinggalah yang berjawatan menteri. Dari seceruk kampung tengkek sehinggalah ke tengah-tengah kota metropolitan kuala lumpur, rumah terbuka diadakan silih berganti. Ramai yang tidak akan melepaskan peluang mengadakan rumah-rumah terbuka. Dari hidangan satay, nasi impit, lemang sehinggalah makanan-makanan seperti spegeti, bbq dan seumpamanya memenuhi meja santapan. Seandainya kita diberikan kesempatan untuk meneropong jauh dari angkasa untuk melihat ke bawah kita akan menyaksikan seakan-akan sebuah pesta makanan besar-besaran sedang berlangsung. Ini merupakan sebagai suatu tanda keamanan dan kemewahan yang kita miliki. Kita mampu bergembira ketika menyambut idul fitri merupakan suatu anugerah nikmat Allah yang tidak terhingga.

Dalam keghairahan kita menimkmati segala kenikmatan ketika idul fitri, dunia turut dipaparkan dengan adegan-adegan pilu dan menyayat hati serta perasaan. Dalam keadaan dunia sedang menanti ketibaan gelombang kedua H1N1 tanpa sesiapa menduga kepulauan samoa dilanda gelombang thsunami yang meratah apa sahaja yang cuba menhalang laluannya. Hasilnya seluruh masyarakat di dunia khususnya di rantau asia mula terbayang memori hitam tsunami melanggar banda acheh yang mengorbankan ratusan ribu manusia. Tidak cukup dengan kesengsaraan yang ditanggung negara di lautan pasifik itu, jantung kita sekali lagi berdegup kencang melihat paparan anak-anak kecil menangis hiba dan wanita-wanita hilang tanpa arah mencari suami. Senarionya seakan sama. Penyebabnya berbeza. Hanya selang berberapa jam selepas tsunami meranapkan apa sahaja di hadapan matanya di samoa, tidak semena-mena Indonesia digegarkan dengan gegaran sekuat 7.9 skala ritcher yang hampir-hampir melumpuhkan pulau sumatera yang berkepadatan melebihi 900 000 orang penduduk. Dalam jangkaan awal dianggarkan hampir 1000 orang menjadi mangsa. Negara turut menerima kesan gegaran yang sama sehingga ada berberapa bangunan tinggi dilaporkan mengalami retakan kesan gegaran itu. Adegan sepi ini tidak sekadar terhenti disitu apabila negara kita turut digemparkan dengan angin ribut yang turut membinasakan 67 buah rumah didungun dan beberpa kerosakan lain di negeri-negeri berhampiran. Dan berberapa jam selepasnya sekali lagi kesabaran kita diuji Allah dengan menyaksikan lebih 4000 buah rumah mengalami kerosakan apabila tiba-tiba hujan batu mengambil alih untuk babak seterusnya di Jerantut. Belum pun redha penduduk Vietnam menangisi kehilangan dan kerosakan yang dialami mereka akibat ribut ketsana kini tiba giliran kita merasainya walaupun dengan kekuatn berbeza. Kesemua rangkuman ini hanya berlaku dalam masa sehari. Ya ia hanya berlaku dalam masa sehari. Dari sejauh Samoa Amerika di lautan pasific kemudian ke sumatera, berpindah ke mlaysia dan terhenti di Vietnam. Dengan bentuk yang berbeza, dengan kekuatan yang berbeza tetapi tetap datang dari tuahn yang sama.

Saya datangkan dengan dua paparan yang berbeza. Paparan kenikmatan dan kesengsaraan. Gambaran kanak-kanak berlari-lari sambil bermain bunga api dengan gambaran anak-anak kecil yang berlari-lari mendapatkan ibu atau ayah yang tertimbus di dalam timbunan konkrit. Dua wajah yang berbeza. Pengertian yang berbeza. Idul fitri yang sama. Inilah pengertian kehidupan. Disaat kita sedang bergembira ramai lagi yang sedang berduka. Dan diwaktu kita berduka di sana ada ramai lagi yang lebih menderita dari pada kita. Kesempatan untuk kita bergembira ini gunakanlah untuk merapatkan diri dengan Allah. Jangan menyebabkan kegembiraan melalaikan kita. Jadikan sambutan ini sebagai tanda kesyukuran. Jadikan juadah dan hidagan sebagai tasbih dah tahmid di hari lebaran. Semoga dengan kedatangan syawal ini akan membuka suatu dimensi baru untuk kita terus meneruskan tugas-tugas sebagai hamba Allah. Saya Rangkumankan episod-episod telenovela idul fitri 1430 h ini di dalam firman Allah :

وَسَارِعُواْ إِلَى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَاالسَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ
133. Dan bersegeralah kamu kepada keampunan dari Tuhan kamu, dan syurga Yang bidangnya seluas Segala langit dan bumi, disediakan bagi orang-orang Yang bertaqwa;

الَّذِينَ يُنفِقُونَفِي السَّرَّاء وَالضَّرَّاء وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَعَنِ النَّاسِ وَاللّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ .
134. Iaitu orang-orang Yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang Yang menahan kemarahannya, dan orang-orang Yang memaafkan kesalahan orang. dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang Yang berbuat perkara-perkara Yang baik;

وَالَّذِينَ إِذَافَعَلُواْ فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُواْ أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُواْ اللّهَ فَاسْتَغْفَرُواْلِذُنُوبِهِمْ وَمَن يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ اللّهُ وَلَمْ يُصِرُّواْ عَلَىمَا فَعَلُواْ وَهُمْ يَعْلَمُونَ
135. Dan juga orang-orang Yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka - dan sememangnya tidak ada Yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah -, dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji Yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya).

أُوْلَـئِكَ جَزَآؤُهُم مَّغْفِرَةٌمِّن رَّبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الأَنْهَارُ خَالِدِينَفِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ
136. Orang-orang Yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga-syurga Yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan Yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang Yang beramal.

قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِكُمْ سُنَنٌفَسِيرُواْ فِي الأَرْضِ فَانْظُرُواْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذَّبِينَ

137. Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu (contoh kejadian-kejadian berdasarkan) peraturan-peraturan Allah Yang tetap; oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah Bagaimana akibat orang-orang Yang mendustakan (Rasul-rasul).

هَـذَا بَيَانٌ لِّلنَّاسِ وَهُدًى وَمَوْعِظَةٌ لِّلْمُتَّقِينَ
138. (Al-Quran) ini ialah penerangan kepada seluruh umat manusia, dan petunjuk serta pengajaran bagi orang-orang Yang (hendak) bertaqwa.

وَلاَ تَهِنُوا وَلاَ تَحْزَنُوا وَأَنتُمُ الأَعْلَوْنَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

139. Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa Yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang Yang tertinggi (mengatasi musuh Dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang Yang (sungguh-sungguh) beriman.

إِن يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِّثْلُهُوَتِلْكَ الأيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللّهُ الَّذِينَآمَنُواْ وَيَتَّخِذَ مِنكُمْ شُهَدَاء وَاللّهُ لاَ يُحِبُّ الظَّالِمِينَ
140. Jika kamu mendapat bencana, maka Sesungguhnya kaum (musyrik Yang mencerobohi kamu) itu telah (tercedera juga dan) mendaapat luka Yang sama (dalam peperangan Badar). dan demikian itulah keadaan hari-hari dunia ini Dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan, kegembiraan dan kesedihan , Kami gilirkan Dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa Yang diketahui Allah tentang orang-orang Yang tetap beriman (dan Yang sebaliknya), dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang Yang mati Syahid. dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang Yang zalim.


بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ فِىْ الْقُرْءَانِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِىْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّىْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِى هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِىْ وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْن وَالْمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوهُ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَـا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.