Pages

Monday, June 29, 2009

Berapa peruntukan untuk ISLAM ye ?.

Berapa ye peruntukan untuk Islam. Mmm mungkin ada yang tertanya-tanya Islam ada peruntukan ke ?. Ha'ah lah jarang jugak dengar tu. Mungkin masa pembentangan bajet kat parlimen tak sebut.

Peruntukan untuk JAKIM, YADIM dan sebagainyer.memang ada pun.. Maksudnya ada lah. Saya tak kata tak ada. Ada. Kan soalannya pun berapa. Kalau RM1 pun ada jugak..

Rasa2 pembaca sekalian, berpa agak2nya bajet2 yang ada di Jabatan Agama dan Agensi2 yang bekaitan di Negeri2 ?. 100 juta ada tak ?, Wow ( kata husein lempoyang ) banyak tu ?. Banyak ke peruntukan agama sekadar 100 juta.

Kita tengok dalam bentuk yang lebih kecil, dalam komuniti kita. Kenapa Jamban masjid lagi burok dari jamban R&R ?. Mudah aje.:

1. Kualiti barang mesti tak sama kan?. Mana nak sama mangkuk tandas kat R&R dengan masjid. Ala itukan masjid.

2. Di R&R sentiasa ada orang membersihkannya, Di masjid sapa ye nak bersihkan ?. Tok siak ker?. Dah la bagi tuk siak tu beberapa ringgit jer. Takkan 24jam dia nak jaga. Habis kenapa tak bagi lebih lagi, siap bagi KWSP lagi... jawapan mudahnya..mana ada peruntukan.
Saya datangkan dengan contoh yang lain, kadang2 kita sanggup habis beribu ringgit untuk makan aje..tapi untuk ISLAM, untuk masjid, untuk surau...alasan yang sama jugak... tak ada peruntukan ?. Kenapa peruntukan makan ada ? , peruntukan untuk membaiki speaker masjid tak ada ? Ajaib !.

Sebagai contoh..bayangkan suatu program kita peruntukan RM 8 sehari untuk makan. kalau peserta yang datang 1200 orang maka kita terpaksa belanja RM 9600 untuk makan ajer kan sehari. kalau program Minggu Perenalan Pelajar Baru ( contoh je ni ) selama 5 hari, berapa ye bajet makan ?. RM 48,000 kan. Hehehehe kita makan aje RM 48, 000. Ajaib!. Takkan nak repair speaker masjid, tandas masjid, tak ada bajet. Tapi makan ada bajet. Moga Allah memberi hidayah...
Yang bekerja dalam aircond..kadang2, aircondnya pasang selama 8jam bekerja tu. Walaupun kadang2 orangnya takde pun tempat kerja. Kita tak pernah rasa membazir. Tapi masjid kita ada aircond tak ?. Dewan sukan kita ?, kafeteria kita...kan semua ber'aircond melainkan masjid.. Sebab apa..sebab tak ada peruntukan.. Untuk Dewan sukan tu ada aircond..tempat orang tak tutup aurat, tempat percampuran lelaki dan perempuan, tempat tu ada aircond. Tapi tempat kita mengadap Allah...panas pun tak apa. Sebab apa ?. Sebab tidak ada peruntukan..


Kita pergi kecik lagi. Duit gaji kita. Beribu kan ? Berapa untuk Islam. Katakan gaji kita RM5000. Bayar bulan kereta Camry (baru beli ) RM 1300, untuk bayar rumah Bunglow ( pun baru beli ) RM 1500, untuk belanja baju baru RM 200, Takafaul kita RM 200, Simpanan kita RM 500. Sedekah ???. RM 4 aje. kih kih kih kih gelihati. Gaji RM 5000 sedekah RM 4 aje??. Macamna jadi RM4 tu ?. Yelah setiap jumaat sedekah RM1, Sebulan RM 4lah. kah kah kah. memang gelihati, tengok perangai manusia ni kan ?.

Sebab apa tak ada peruntukan ?.. sebab peruntukan semua habis untuk dunia. Betul tak ?. Ada orang kata..nape cakap macamtu ustaz, saya beli kereta tu sebab nak pergi masjid lah.." Iye ke? Temberang je tu labu. Hehehe. Kalau tak pergi masjid pergi mana ?.. Pergi makan angin,,itu pun bagus..Sunat hukumnya. Tapi duduk tepi pantai lama2 tengok awek2 comel...haram pulak. Jadinya macamna tuh. Ha kan dah penin..Bila semua peruntukan dah habis untuk dunia maka tak adalah peruntukan untuk akhirat.

Satu lagi yang akan biasa kita dengar. Bila pangil tuan-tuan guru dan ustaz2 berceramah, agak2 saudara berapa diberi saguhatinyer ?. Iskh ni kan bab2 agama kenapa nak kena bayor?. Abih tu yanng ustaz tu naik apa ?. Naik unta yer?. Unta pun kena belikan makannyer.. Dia pun kata, ustaz..maaflah ini je yang kami mampu. Tak ada peruntukanlah. Hehehehe geli hati.. Bukan nak demand untuk ustaz2 tu. Cuma nak meletakkan nilai.


Bukan nak bayar ilmunyer. Tapi masa dia yang kita guna ( ni pinjam kata2 kawan saya, Ust Syafie ). Kalau nak bayar ilmunyer, takut tak terbayar kita. Yelah berapa nilai ilmu yang selamatkan kita dari neraka ?. Ada nilai ?. Tak ada kan ?. Jadi kita bayorlah untuk masa mereka tu... Sebab masa tu dia punya Allah bagi. Jadi kita ambil masanya. Kita bayarlah untuk masanyer. Faham tak ?. Heheheh. Kadang2 dalam keadaan tak ada peruntukan itu boleh pulak bayar artis beribu riban. Aik tu peruntukan mana pulak ? yang sambut kat masjid, takde peruntukan jugak ker ?. habis yang belanja makan macam2 tu ada pulak. Tu peruntukan mana pulak ?.

ustaz Khir : Manusia memang selalu tersilap. Kita silap bila kita menyangka hidup ini untuk hidup. Kita tak dihidupkan untuk hidup. Tapi diciptakan untuk kehidupan selepas kematian. Tapi itu realiti. Bukan bermaksud yang menulis ni sempurna. Sama je..Saya cerita pasal saya lah ni. Diri saya, rumah saya dan tempat saya. Anda.. tak kot. Betul betul betul ( kata Ipin ).

Thursday, June 25, 2009

Bilakah kita memerlukan Allah ?.


Waktu kita bangun dari tidur sekitar jam 5.30 am.


Muazzin menyampaikan pesan Allah supaya marilah bersama-sama bertemu dengannya.


Kita jawab : ” Saya mengantuk Ya Allah”


Allah tetap memberikan udaranya untuk kita bernafas ketika itu..


Kita bergegas ke pejabat.. kerana takutkan majikan kita..


Solat kita lintang pukang sebab kita telah terlalu lewat..


Kita kata : ” Ya Allah..Maafkan saya.. saya nak ke pejabat..”


Solat kita..tak ada iftitah tiada sunat2..kerana subuh kita subuh gajah..


Allah tetap memberikan kita rezeki pada hari itu..


Kita berjalan dengan bangga dengan jawatan yang kita ada ke pejabat.


Dengan megah kita memijak bumi Allah


Dengan penunh angkuh menghirup udara Allah.


Sekitar jam 1.30 tghri sekali lagi muazzin menyampaikan pesan Allah supaya bertemu dengannya .


Kita jawab : ”Masih ada tugas yang perlu saya siapkan ...”


Kita pun leka dengan kerja dan tugas..


Yang dikejar Cuma gaji RM 10,000 sebulan..


Kita rasa itu segalanya..


Kita rasa selesa dengan kereta yang kita guna..


Kita rasa selesa dengan himpunan duit di dalam bank..

Zohor pun berlalu..


Yang tertinggal hanya saki bakinya..


Kita bergegas menunaikan solat sekadar melaksanakan kewajipannya..


Sekitar jam 4.45 pm sekali lagi muazzin menyampaikan pesan Allah supaya bertemu dengannya.


Kita jawab : ”Ya Allah.. masih banyak kerja yang perlu saya selesaikan”


Matahari memandang dengan hiba..


Berbaki saki baki waktu yang tersisa


Kita bingkas bangun menunaikan asar sekadarnya..


Sekitar jam 7.25 sekali lagi muazzin menyampaikan pesan tuhan supaya bertemu dengannya.


Kita jawab : ” Ya Allah.. Saya penat”


Kita lena dan tertidur..


Sekitar jam 8.45 mlm sekali lagi muazzin menyampaikan pesan tuhan kepada kita..


Kita jawab : ”Ya Allah..Isyak tu kan masanya panjang”


Akhirnya kita tertidur...


Sahabat...Bila agaknya kita perlukan Tuhan ?.


Ya..waktu kita sakit bukan ?


Waktu kita tidak terurus, dengan bau busuk dan masam..

Sebab itu ada H1N1, ada Denggi, ada Chikungunya, ada macam2 sakit. Sebab Allah nak juga kita ingat dia. Dia kan saaaayang sangat dengan kita. Ye saaaaayang sangat dengan kita. Terlalu sayang.


Kenapa masa kita sihat berbau wangi, berpakaian segak..kita lupa Tuhan ?



Kita pun berdoa pada Tuhan... Ya tuhan dimana kamu... Aku sedang sakit..


Waktu kita susah kita lari kepada Allah...


Waktu kita mati kita mohon kepada Allah masukan ke dalam syurga..


Mudahkan hidup kita saudara ? MUDAH SANGAT..SEBAB ITU KITA SENTIASA KETAWA..


Tanya dalam diri , bila kita perlukan Tuhan ?.


Atau sememanngnya kita langsung TIDAK memerlukanNya ?????


Apa ye salah Allah dengan kita..sampai kita sombong sangat dengan rumah Allah ?.


Apa ye salah Allah dengan kita.. sampai kita tak tergamak untuk solat berjemaah di Masjid ? .


Apa ye salah Allah dengan kita... sampai kita tidak ada masa untuknya ?

Ustaz Khir : Manusia yang paling ganjil dan pelik adalah manusia yang hidupnya untuk dunia..mengejar harta, mengejar jawatan, menghimpun harta, mengejar wanita dan gila kuasa. Tetapi matinya pastinya dia inginkan Syurga Tuhan bukan ?. Pelik.. Memang pelik.. Kita pun bacakan yasin, tahlilkan dia. Walaupun hidupnya solat pun dicuaikan.. Pelik. Kenapa hidup inginkan dunia shaja tetapi mati inginkan syurga ?.

Wednesday, June 24, 2009

Pengertian Syariah Islamiyah

Syariah Islamiyah adalah set hukum-hukum yang ditetapkan Allah untuk manusia keseluruhannya melalui perantaran Nabi S.A.W. yang dikandungkan di dalam Al-Quran dan Hadith.

Topik perbahasan Syariah Islamiyah.

Hukum-hukum I’tiqad ( الأحكام الإعتقادية )

Terkandung di dalam perbahasan hukum-hukum I’tiqad adalah semua perkara yang bersangkutan dengan ilmu tauhid yang menyucikan zat Allah S.W.T, mengakui kewujudan malaikat, para nabi, jin, qiyamah, syurga dan neraka. Bagi menjelaskan masalah ini para ulamak meletakan Ilmu tauhid bagi membahaskannya.

Hukum-hukum Wujdaniyah ( الأحكام الوُجْدانية )

Terkandung di dalam perbahasan hukum-hukum al-wujdaniah adalah segala yang berkaitan dengan akhlak, seperti sifat zuhud, wara’, sabar dan al-hilm. Bagi menjelaskan perkara ini ulamak menyusun ilmu akhlak atau tasawuf.

hukum-hukum perbuatan ( الأحكام العَمَلية )

Terkandung di dalam hukum-hukum perbuatan adalah semua perkara yang bersangkutan dengan hubungan manusia dengan manusia, hubungan manusia dengan alam dan hubungan manusia dengan Allah dalam bentuk amalan dan perbuatan, seperti solat, jual beli, niat iktikaf dan zakat. Bagi menjelaskan masalah ini para ulamak menyusun ilmu fiqh.

Tarikh Tasyri’( التاريخ التَّشْرِيْع ) hanya membincangkan tentang perkembangan ilmu Fiqh bermula dari zaman Nabi sehinggalah terbentuknya mazhab-mazhab Fiqh seperti Mazhab Syafi’ie, Mazhab Hanafi, Mazhab Syiah, Mazhab Imam Laith, Mazhab Az-Zaidiyah dan sebagainya sehinggalah zaman sekarang ini. Pada kuliyah yang lalu sudah diceritakan tentang peringkat perbahasan ilmu Tarikh Tasyri’( التاريخ التَّشْرِيْع ). Oleh yang demikian adalah menjadi suatu keperluan untuk kita memahami makna dan pengertian Fiqh. Fiqh الفقه dari sudut bahasa bererti Faham dan Mengetahui. Berdasarkan Firman Allah S.W.T :


وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنفِرُواْ كَآفَّةًفَلَوْلاَ نَفَرَ مِن كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَآئِفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُواْ فِي الدِّينِوَلِيُنذِرُواْ قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُواْ إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ


Maksud perkataan لِّيَتَفَقَّهُو di dalam ayat tersebut adalah “FAHAM” , “ MENGETAHUI ” keseluruhan perkara yang berkaitan dengan agama.

Fiqh الفقه dari sudut Istilah :

العِلْمُ بِالأحْكَامِ الشَّرْعِيَّةِ العَمَلِيَّةِ المُكْتَسَبِ مِنْ أَدِلَّتِهَأ التَفْصِيْلِيَّةِ
Ilmu berkaitan hukum-hukum Syar’iyah Perbuatan yang diperolehi ( hukum-hukum tersebut ) daripada dalil-dalil yang terperinci.

Maka berdasarkan takrifan ini seseorang yang mahir dalam ilmu fiqh digelar sebagai Al-Faqih الفَقِيْه atau Fuqaha’ الفُقَهَاء bagi jamak ( ramai ) . Takrif bagi Faqih adalah : “Seseorang yang mempunyai kemampuan khusus dan keupayaan mengistinbat ( menghasilkan ) hukum-hukum syara’ daripada dalil-dalilnya yang terperinci”. Dengan Istilah ini Faqih dan Mujtahid adalah sama.

Perbezaan di antara Fiqh dan Syariah

Syariah itu umum meliputi Fiqh, Tauhid dan Tasawuf. Manakala Fiqh adalah satu bahagian dari Syariah tersebut.

Syariah meliputi hukum dan kaedah-kaedah penurunan Al-Quran dan periwayatan Hadith Nabi S.A.W. Manakala fiqh adalah dari sudut pelaksanaan. Merujuk lepada hukum-hukum yang dihasilkan dari Al-Quran dan Al-Hadith.
.
.
.
.
.
Bersambung minggu hadapan - kelas online kita setiap hari khamis..
.
.
.
.
Ustaz khir : Gambar tersebut diambil ketika kesempatan mengunjungi As-Syeikh Doktor Wahbah Az-Zuhaily pada kunjungan kami ke Syria tahun lalu.

Tuesday, June 16, 2009

Al-Ma'thurat

Al-Ma'thurat dengan baris. Terima kasih yang mengemail kepada saya meminta Ma'thurat ini utuk dimuatkan di dalam folder kursus2 yang dianjurkan. Mudah-mudahan ia dapat membantu. Adjust sedikit dan rapat2kan jadi ia boleh muat dalam 2 muka surat/ sehelai. Tulisan jadikan font saiz 18. Atau nak lagi mudah email je saya.Kan senang nak letak dalam folder. Sebarang kesalahan dan kesilapan yang ada di dalam ma'thurat ni maklumkan pada saya. Nanti saya betulkan.

أَعُوذُ باِلله السَّمِيْعِ الْعَلِيْمِ مِنَ الشََّيْطَانِ الرَّجِيْمِ بِسْمِ اللهِ الرَّحْمـَنِ الرَّحِيمِ , الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ , الرَّحْمـنِ الرَّحِيمِ , مَـلِكِ يَوْمِ الدِّينِ , إِيَّاكَ نَعْبُدُ وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ , اهدِنَــــا الصِّرَاطَ المُستَقِيمَ , صِرَاطَ الَّذِينَ أَنعَمتَ عَلَيهِمْ غَيرِ المَغضُوبِ عَلَيهِمْ وَلاَ الضَّالِّينَ
بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمـنِ الرَّحِيمِ , الـم , ذَلِكَ الْكِتَابُ لاَ رَيْبَ فِيهِ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ , الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنفِقُونَ , والَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنزِلَ مِن قَبْلِكَ وَبِالآخِرَةِ هُمْ يُوقِنُونَ , أُوْلَـئِكَ عَلَى هُدًى مِّن رَّبِّهِمْ وَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ
اللهُ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ لَّهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الأَرْضِ مَن ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَلاَ يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِّنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَاء وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ وَلاَ يَؤُودُهُ حِفْظُهُمَا وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ ,
لاَ إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَيِّ فَمَنْ يَكْفُرْ بِالطَّاغُوتِ وَيُؤْمِن بِاللهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَىَ لاَ انفِصَامَ لَهَا وَاللهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ ,‏
اللهُ وَلِيُّ الَّذِينَ آمَنُواْ يُخْرِجُهُم مِّنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّوُرِ وَالَّذِينَ كَفَرُواْ أَوْلِيَآؤُهُمُ الطَّاغُوتُ يُخْرِجُونَهُم مِّنَ النُّورِ إِلَى الظُّلُمَاتِ أُوْلَـئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ للهِ ما فِي السَّمَاواتِ وَمَا فِي الأَرْضِ وَإِن تُبْدُواْ مَا فِي أَنفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوهُ يُحَاسِبْكُم بِهِ اللهُ فَيَغْفِرُ لِمَن يَشَاء وَيُعَذِّبُ مَن يَشَاء وَاللهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ,
آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنزِلَ إِلَيْهِ مِن رَّبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آمَنَ بِاللهِ وَمَلآئِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لاَ نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِّن رُّسُلِهِ وَقَالُواْ سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ , لاَ يُكَلِّفُ اللهُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لاَ تُؤَاخِذْنَا إِن نَّسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلاَ تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلاَ تُحَمِّلْنَا مَا لاَ طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَآ أَنتَ مَوْلاَنَا فَانصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ
بسم الله الرحمن الرحيم , قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ , اللهُ الصَّمَدُ , لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ , وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ - 3 كالي
بسم الله الرحمن الرحيم , قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ , مِن شَرِّ مَا خَلَقَ , وَمِن شَرِّ غَاسِقٍ إِذَا وَقَبَ , وَمِن شَرِّ النَّفَّاثَاتِ فِي الْعُقَدِ , وَمِن شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ - 3 كالي
بسم الله الرحمن الرحيم , قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ , مَلِكِ النَّاسِ , إِلَهِ النَّاسِ , مِن شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ , الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ , مِنَ الْجِنَّةِ وَ النَّاسِ - 3 كالي
أَصْبَحْنَا وَأََصْبَحَ ( أَمْسَيْنَا وَأََمْسَى) المُلْكُ لله وَالْحَمْدُ لله لا شَرِيْكَ لَهُ لا اِلَهَ إلاَّ هُوَ وَإِلَيْهِ النُّشُوْرُ ( المَصِيْر ) - 3 كالي
أَصْبَحْنَا ( أَمْسَيْنَا ) عَلَى فِطْرَةِ الإسْلامِ، وَكَلِمَةِ الإخْلاصِ وَعَلىَ دِينِ نَبِيَّنَا مُحَمَّدٍ صلى الله عَلَيْهِ وَسّلَم وَعَلى مِلَّةِ أَبِِيْنَا إِِبْرَاهِيْمَ حَنِيْفَا وَمَا كَـانَ مِنَ المُشْرِكِيْنَ - 3 كالي
اَللَّهُمَّ إِنِّى أَصْبَحْتُ مِنْكَ فِى نِعْمَةٍ وَعَافِيَهٍ وَسِتْرٍ فَأَتِمَّ عَلَيَّ نِعْمَتَكَ وَعَافِيَتَكَ وَسِتْرْكَ فِى الدُّنْيَا وَالاخِرَة - 3 كالي
يَا رَبِى لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِى لِجَلاَلِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ - 3 كالي
رَضِيْتُ بِاللهِ رَبَّا، وَبِالإسلامَ دِيْنًا، وَبِمُحَمَّدٍ نَبِيًّا وَرَسُولًا - 3 كالي
سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِهِ، عَدَدَ خَلْقِهِ وَرِضَا نَفْسِهِ وَزِنَةَ عَرْشِهِ، وَمِدَادَ كَلِمَاتِهِ - 3 كالي
اَللّهُمَّ إِنَّانَعُوذُ بِكَ مِنْ أَنْ نُشْرِكَ شَيْئاً نَعْلَمُهُ وَنَسْتَغْفِرُكَ لِمَا لا نَعْلَمُهُ - 3 كالي
بِسْم اللهِ الَّذِى لا يَضُرُّ مَعَ اسْمِهِ شَىءٌ فِى الأَرْضِ وَلا فِى السَّمَاءِ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيْمُ - 3 كالي
أََعُوذُ بِكَلِمَاتِ الله التَّامَّاتِ مِنْ شَرِّ مَا خَلَقَ - 3 كالي
اَللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْهَمِّ وَالْحَزَنِ وَأََعُوذُ بِكَ مِنَ الْعَجْزِ وَالْكَسَلِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنَ الْجُبْنِ وَالْبُخْلِ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ غَلَبَةِ الدَّيْنِ وَقَهْرالرِّجَالِ - 3 كالي
اَللَّهُمَّ عَافِنِى فِى بَدَنِى اَللَّهُمَّ عَافِنِى فِى سَمْعِى اَللَّهُمَّ عَافِنِى فِى بَصَرِى - 3 كالي
اَللَّهُمَّ إِِنِّى أََعُوذُ بِكَ مِنَ الْكُفْرِ والْفَقْرِ اَللَّهُمَّ إِنِّى أََعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ لا إِلَهَ اِلا أََنْتَ - 3 كالي
أََسْتَغْفِرُ اللهَ الَّذَى لا إِِلَهَ إِِلاَّ هُوَ الْحَىُّ الْقَيُّومَ وَأَتُوبُ إِلَيْهِ - 3 كالي
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى اَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ،كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْراهِيْمَ وَعَلَى اَلِ إِِبْرَهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحِمَّدٍ وَعَلَى اَلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى اَلِ إِِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ إِِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ - 10 كالي
سُبْحَانَ الله وَالْحَمْدُ لله وَلا اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ -100 كالي
لاَ اِلَهَ إِلا الله وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ, لَهُ الْمُلكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَىءٍٍ قَدِيْرٌ – 10 كالي
سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِِحَمْدِكَ، أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ - 3 كالي
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمدٍ عَبْدِكَ وَنَّبِيِّكَ وَرَسُوْلِكَ النَّبِيِّ الأُمِّيِّ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَّلِمْ تَسْلَمًا عَدَدَ مَا أَحَاطَ بِهِ عِلْمُكَ وَخَطَّ بِهِ قَلَمُكَ وَأَحْصَاهُ كِتَابُكَ وَارْضَ اَللَّهُمَّ عَنْ سَادَاتِنَا أَبِي بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثمَانَ وَعَلِيٍّ وَعَنِ الصَّحَابَةِ أَجْمَعِيْنَ وَعَنِ التَّابِعِيْنَ وَتَابِعِيْهِمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَلامٌ عَلَى المُرْسَلِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
اللَّهُّمَ إَِنَّا نَسْاَلُكَ لِسَانًا رَاطِباً بِذِكْْرِكَ وَقَلْبًا مَفْعُمًا بِشُكْرِكَ وَبَدَناً هَيِّناً لَيِّناً بِطَعَتِكَ اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْالُكَ إِيمَانًا كَامَلاً وَنَسْاَلُكَ قَلْباً خَاشِعًا وَنَسْاَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا, وَنَسْاَلُكَ يَقِيْنًا صَادِقًا وَنَسْاَلُكَ دِيْنًا قَيِّمًا, وَنَسْاَلُكَ الْعَافِيَةَ مِنْ كُلِّ بَلِيَّةٍ وَنَسْاَلُكَ تَمَامَ الْغَنَِى عَنِ النَّاس وَهَبْ لَنَا حَقِيْقَةَ الإِيمَانِ بِكَ حَتَّى لا نَخَافَ وَلا نَرْجُو غَيْرَكَ وَلا نَعْبُدَ شَيْئاً سِوَاك وَاجْعَلْ يَدَكَ مَبْسُوْطَةً عَلَيْنَا وعَلَى أَهْلِيْنَا وَأَوْلاَدِنَا وَمَنْ مَعَنَا بِرَحْمَتِكَ وَلا تَكِّلْنَا إِلَى أَنْفُسِنَا طَرْفََةَ عَيْنٍ وَلاَ أَقَلَّ مِنْ ذَلِكَ يَا نِعْمَ الْمُجِيْبُ وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدِن النَّبِيِّ الْكَرِيْمِ وعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ

Bagi yang meminta Hizb Bahr Imam Abu Hasan Asy-Syazuli nanti Insya Allah saya masukan. Terima kasih atas sokongan anda semua. SELAMAT BERPROGRAM..

Monday, June 15, 2009

Agenda seorang pejuang

" Dan Katakanlah (Wahai Muhammad): Beramalah kamu (akan Segala Yang diperintahkan), maka Allah dan RasulNya serta orang-orang Yang beriman akan melihat apa Yang kamu kerjakan; dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang mengetahui perkara-perkara Yang ghaib dan Yang nyata, kemudian ia menerangkan kepada kamu apa Yang kamu telah kerjakan".


Al-Imam Hasan Al-Bana berpesan kepada seorang pejuang. Jadikan 7 agenda ini sebagai agenda harian. Jadikannya sebagai sesuautu yang ingin kita kejar di dalam hidup ini. Siapa pun kita dan berapa pun usia kita itu tidak penting. Apa yang penting ialah seberapa besar sumbangan kita kepada Agama Islam.

Apa guna memegang jawatan dan kedudukan yang tinggi tetapi kita tidak mampu menyumbang apa-apa untuk Islam. Dan yang lebih teruk lagi kita pulak yang menyumbang ke arah kebinasaan tersebut. Biasa saya jumpa oranng-orang yang besar dan hebat merasa menyesal kerana waktu berada di tampuk mereka tidak melakukan apa2. Tapi bila dah pencen baru menyesal. Yang lagi hodoh masa dia pegang jawatan tersebut dia tak buat apa2, bila dan pencen baru nak kata itu, kata ini. GELI HATI!!!

Pepatah melayu menyebutkan ” seandainya tidak mampu menjadi garam yang mengelokan ikan, jangan menjadi lalat yang membusukkannya ”.

Kawan-kawan sekalian, hidup ini seandainya dihitung dengan bilangan umur ia nampak macam banyak, tetapi hitunglah ia dengan kiraan amal. Kita akan takut..kerana amal terlalu sedikit.

Antara butiran permata yang disebutkan oleh Asy-Syahid Al-Imam, supaya kita jadikan sebagai rutin harian adalah :

1. Memperbaiki dirinya sehingga ia memiliki :

tubuh yang sihat,

akhlak yang terpuji,

berpengetahuan luas,

mampu mencari pendapatan,

akhidah yang sempurna,

ibadah yanng sahih,

bermotivasi tinggi,

menjaga waktu,

kerja yang sistematik

dan memberi manfaat kepada yang lain.

Ustaz Khir : Terlalu banyak yang perlu kita buat!!! MAMPU ke ?. Bukan masalahnya mampu ke tidak. Orang kita ni, suka kan… bila suruh je apa2, benda yang mula-mula akan ditanya : mampu ke nak buat ?. boleh ker ?, Ni saya nak tanya pulak : “ Dah buat ke belum ?”. Tak buat lagi kan .. bila tak buat lagi mana nak tahu boleh ke tak, mampu ker tak ?. Dah cuba ? ..dah buat ?. Belum kan ?. Haa tunggu apa lagi bang..akak ooi..buat le cepat. Baru tahu kita ni mampu ke tidak. Kan budak2 selalu cakat Buah cemperai dalam perahu, tak try mana nak tahu !!!.

2. membina keluarga yang diredhai ( Bait Muslim ) , membawa keluarga ke arah menjaga adab-adab Islam, memilih isteri/suami yang baik, memenuhi segala tuntutan dan hak-haknya, mementingkan pendidikan anak-anak dan membesarkan mereka di atas landasan Islam

Ustaz Khir : Dalam mencari pasangan hidup ni kena cari yang betul2. nabi pun dah ajar tentang perkara ni dalam hadith. Apa yang fikir2 lagi tu kak ?. Tak jumpa lagi ?, haa bak sini saya tolong carikan…Insya Allah.

Bermula dengan keluargalah yang membina Negara. Macamna nak bina rumah yang kukuh kalau tiangnya dimakan anai2. macamana nak buat rumah tangga kalau tangganya rapuh. Tak jadikan. Rumah tadi akan runtuh. Kan padan muka.

Buat rugi duit kahwin kat hotel mewah2 hantaran ratus ribu.. glamer ker ?. Bila bercerai tahu pulak malu. Marah pulak kalau orang tegur. Dia kata : “dah jodoh kami sampai kat situ”. Yang kamu tu kahwin dengan pelakon yang sentiasa kena peluk tu ngapa?. Kan Nabi suruh cari yang baik2. Yang kamu cari yang macam tu nape ?. Tak paham lah kome ni…

3. Membimbing masayarakat dengan menyebarkan dakwah dengan cara yang sesuai. Memerangi kemungkaran dan kedurjanaan, menggalakan amalan sunnah di dalam masyarakat,

4. Membebaskan Negara dari segala kedaulatan Kuffar sama ada politik, ekonomi ataupun ideologi.

5. Memperbaiki kerajaan sehingga menjadi kerajaan yang mengamalkan Islam secara sempurna. Kerajaan Islam adalah seluruh kepimpinannya melaksanakan segala kefarduan dan meninggalkan segala kemungkaran dan maksiat . Di antara sifat-sifatnya mempunyai sifat mudah diikuti, belas ehsan kepada rakyat, adil dan menjaga diri dari harta dan hak milik rakyat.

Haa tu yang nak kena faham. Pemimpin Islam bukan setakat solat Jumaat. Bukan setakat solat hari raya masuk Tv. Duduk pulak saff depan. Dah lah duduk saf depan tak sempurna pulak tu. Siapa pulak yang ngajor solat berjamaah kena solat satu sejdah sorang. Sah!!!... jarang sangat pergi masjid. Kan kesempurnaan solat jemaah itu bergantung pada kesempurnaan Saff. Dah saffnyer jarang-jarang sempurna apa namanya ?. Orang yang gigi jarang pun nak rapat2kan gigi, inikan pulak Saff.

Solat Jumaat yang masuk Tv tu dia duduk depan, tapi bininya rambut mengerbang. Kenapa dia tak tegur.. Memanglah dia tak tegur. Diakan penyabar. Sabar je dia masa dia tengok bini dia kena bakar dengan api neraka nanti. Kan dia tu sabar... Betul tak ?.

Pemimpin Islam bukan sekadar itu, tetapi ada ciri-cirinya. Ada gayanya. Betul tuturnya. Menarik perwatakannya. Jujur di dalam tindakannya. Amanah pada tanggunjawabnya. Dan banyak lagilah. Hehehehe..

6. Menyediakan sebuah Negara umat Islam. Dengan cara menyelamatkan dan membebaskan Negara dari dijajah. Dengan menyatu padukan seluruh kekuatan umat Islam.

7. Memerintah dunia dengan menyebarkan dakwah Islam sehingga setiap inci bumi ini.

(وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّى لا تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ كُلُّهُ للهِ) (لأنفال:39) , (وَيَأْبَى اللهُ إِلا أَنْ يُتِمَّ نُورَهُ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ) (التوبة:32) .

Ustaz Khir : Setiap saat dalam diri pejuang Islam kena ada ketujuh-tujuh benda ni. Setiap saat kena fikirkan pembanngunan diri. Setiap saat kena fikirkan tentang umat ini. Setiap saat kena fikirkan tentang dunia ini. Setiap saat kena fikirkan tentang kerajaan ini. Setiap saat kena fikirkan tentang generasi akan datang SETIAP SAAT..SETIAP SAAT..SETIAP SAAT..

Sunday, June 7, 2009

Nak Jumpa Siapa Dulu...?

والإسلام يحرر العقل , ويحث على النظر في الكون , ويرفع قدر العلم والعلماء , ويرحب
بالصالح والنافع من كل شيء ، والحكمة ضالة المؤمن أنى وجدها فهو أحق الناس بها
Islam itu datang bagi membebaskan akal manusia yang sempit dan terbatas dengan kekurangan dan kelemahannya. Islam juga membebaskan akal manusia dari kekeliruan dan kejahilan yang manusia cipta. Kita lihat tipu daya dan kelemahana akal dam cerita Nabi Ibrahim :

75. Dan Demikianlah Kami perlihatkan kepada Nabi Ibrahim kebesaran dan kekuasaan (Kami) di langit dan di bumi, dan supaya menjadilah ia dari orang-orang Yang percaya Dengan sepenuh-penuh yakin.

76. Maka ketika ia berada pada waktu malam Yang gelap, ia melihat sebuah bintang (bersinar-sinar), lalu ia berkata: "Inikah Tuhanku?" kemudian apabila bintang itu terbenam, ia berkata pula: "Aku tidak suka kepada Yang terbenam hilang".

77. Kemudian apabila dilihatnya bulan terbit (menyinarkan cahayanya), Dia berkata: "Inikah Tuhanku?" maka setelah bulan itu terbenam, berkatalah dia: "Demi sesungguhnya, jika Aku tidak diberikan petunjuk oleh Tuhanku, nescaya menjadilah Aku dari kaum Yang sesat".

78. Kemudian apabila Dia melihat matahari sedang terbit (menyinarkan cahayanya), berkatalah dia: "Inikah Tuhanku? ini lebih besar". setelah matahari terbenam, Dia berkata pula: ` Wahai kaumku, Sesungguhnya Aku berlepas diri (bersih) dari apa Yang kamu sekutukan (Allah dengannya).

79. "Sesungguhnya Aku hadapkan muka dan diriku kepada Allah Yang menciptakan langit dan bumi, sedang Aku tetap di atas dasar Tauhid dan bukanlah Aku dari orang-orang Yang menyekutukan Allah (dengan sesuatu Yang lain)".

( Al-An’am 75-79 )

Islam juga membebaskan akal manusia dari rasa takut dan gentar selain dari Allah.

عن ابن عباس قال:
"كنت خلف النبي صلى اللّه عليه وسلم يوما، فقال يا غلام، اني أعلمك كلمات: احفظ اللّه يحفظك، احفظ اللّه تجده تجاهك،إذا سألت فاسأل اللّه، وإذا استعنت فاستعن باللّه، واعلم أن الأمة لو اجتمعت على أن ينفعوك بشيئ لم ينفعوك بشيء إلا قد كتبه لك، وان اجتمعوا على أن يضروك بشيء لم يضروك إلا بشيء قد كتبه اللّه عليك، رفعت الأقلام وجفت الصحف". هذا حديث حسن صحيح.

Kata Ibu Abbas :

Suatu hari aku menunggang bersama-sama dengan Nabi S.A.W. kemudian baginda bersabda : “ Wahai anak, aku ingin mengajar kamu dengan berberapa pengajaran.

i. Peliharalah Allah, nescaya Allah akan memeliharamu.
ii. Peliharalah Allah , Nescaya kamu akan dapati Allah sentiasa membantumu.
iii. Ketika kamu inginkan sesuatu mintalah dari Allah.
iv. Ketika kamu innginkan bantuan pohonlah pada Allah.
v. Ketahuilah seandainya seluruh manusia berpakat untuk memberikan kamu manfaat, mereka tidak akan mampu untuk mendatangkan walau sedikit pun manfaat untukmu melainkan apa yang telah Allah tetapkan.
vi. Seandainya seluruh manusia berpakat untuk membinasakanmu, mereka tidak akan mampu melakukan apa-apa melainkan apa yang telah Allah tetapkan untukMu.
vii. Setiap suratan itu sudah ditulis dan tidak akan berubah.

Sedara-sedari yang saya kasihi... Dimana ye kita di dalam hadith Nabi ini. Waktu kita berkehendak sesuatu biasa siapa orang pertama kita akan jumpa ?.

a. Kalau pegawai kerajaan nak bertukar, Siapa dia kan cari dulu ?. dia akan cari dulu sesiapa yang boleh bantu dia... ye tak ?. Allah kat mana masa tu ye ?

b. Bila rumah kita ada didiami Jin dan lain2 makhluk halus... Siapa kita jumpa dulu ?. kita jumpa siapa nak mintak tolong...? Tok Bomoh kan ?. Mana Allah masa tu ?.

c. Kita yang kerja makan gaji... memang takut sangat nak kritik bos walau pun kita tahu salah, ye tak ?. Sebab apa ..?. Sebab takut kena tukarkan, takut kena potong gaji..takut itu ..takut ini... Kan Nabi kata tidak akan apa2. Nak takut dengan Pengarah sebab apa ?. Nak takut dengan Ketua Penngarah sebab apa?. Kadang2 Allah pun tak pernah kita takut... Ye tak ?..

d. Bila kita ada masalah, tak ada duit..kita jumpa sapa dulu... Along ke ?, Angah ke ?. Allah dekat mana masa tu ?

e. Masa kita nak kahwin tapi belum ada jodoh, kita jumpa sapa yer ?. Bomoh ker ? . Buat apa ?. Apa lagi ustaz..mandi bunga lah. Iskh..iskh..iskh..

Macam2 kita ni kan (saya pun termasuk sama tu ) . Makanya akal kita ni masih dijajah dengan kebodohan kita. Sebab apa ?. Sebab kita belum masukan Islam dalam kepala hotak kita lagi. Lahiriyah kita Islam, Kita solat, puasa, zakat dan sedekah tapi kepala kita masih lagi berkarat merah. Islam belum masuk dalam kepala hotak kita.

Ni tak masuk cerita orang yang kuat mengampu. Apa benda yang ampu-ampu tu bang ?. Yelah ustaz..saya nak naik pangkat. Kenalah ampu sikit. Tak bebalaoi lah bang setakat mangampu dapat masuk Neraka...Habis tu nak naik pangkat macamna ?. Alah nak takut apa bang.. kan Allah dan janji.. Kalau pangkat tu untuk kita, kita akan dapat. Kalau bukan kita punya menonggeng kita menngampu pun belum tentu dapat..

Tu kakak-kakak yang meyombong tu apa pasal. Laa padanlah.. baru dapat naik pangkat. jadi Timbalan pengarah pulak tu. Iskh iskh iskh.. kakak..kakak tak besar pangkat tu. Baru dapat jadi Timbalan Pengarah, kalau dapat jadi CEO pun belum tentu besar. Manusia ni kecil je. Yang dapat tu pun Allah bagi. Nak belagak apa ?. Nak sombong apa ?. Apa nak bangga ? Iskh iskh iskh.. Kecik je tu. Berapa lama awak boleh jadi pengarah ? 30 tahun boleh ? 70 tahun boleh ? Habis nak sombong apa. jangan sampai awak dah tak kerja... staf-staf awak ludahkan awak tepi jalan. Masa tu boleh marah lagi ker ?. Nak marah apa, masa tu awak bukan Pengarah ..awak bukan GM, awak bukan Timbalan Pengarah Lagi. PADAN MUKA AWAK !.

Ingat semua itu Allah bagi. Carilah Allah dulu. Utamakan Allah Dulu..Hiduplah dengan kasih sayang Allah. Cintakan Allah. Jaga perintah Allah. ALLAHU AKBAR !!!


Ustaz Khir : Nabi ajar hadith ini pada seorang budak yang umurnya tak sampai lagi 15 tahun. Malu lah oii orang yang dah umur 51 tahun !!!.

Wednesday, June 3, 2009

PERKEMBANGAN FIQH-1

Kebanyakan penulis bersepakat mengatakan perkembangan fiqh itu terbahagi kepada 6 peringkat :

1. Peringkat Pertama

Merupakan peringkat pembentukan dan pengesahan hokum-hukum terdahulu. Peringkat ini dnamakan sebagai zaman kenabian ( ’Ahdu an-Nubuwah ). Ketika ini Al-Quran masih diturunkan. Nabi s.a.w juga menjadi rujukan utama kepada perundangan Islam. Jadi tak ada masalahlah. Kalau sahabat Nabi tertanya-tanya sesuatu masalah...maka Nabi kan terus menjawabnya. Segala percakapan, perbuatan dan tindak tanduk Nabi jadi hukum. Sama ada wajib, harus, haram atau sebagainya.

2. Pringkat Kedua

Peringkat ini adalah peringkat para Sahabat. Ada perkara berlaku pada zaman ini tidak berlakku pada zaman Nabi S.A.W. Sebagai contohnya pengumpulan Al-Quran di dalam sebuah buku yang tersusun. Maka ia menjadi perbahasana sama ada ia merupkan satu perkara baru yang diada-adakan atau sebagainya. Maka di dalam hal ini para sahabat menggunakan segala ijtihad berdasarkan dalil-dalil yang ada. PERINGKAT PENGEMBANGAN HUKUM.

3. Peringkat ketiga.

Peringkat ini bermula daripada berakhirnya pemerintahan Khulafa; Ar-Rasyidin sehinggalah permulaan kurun kedua hijrah. Pada peringkat ini Negara-negara Islam itu sendiri sedang mengalami perkembangan dan pertumbuhan yang sangat pesat dengan berlakunya pembukaan negara-negara baru. Keadaan ini menuntut kepada suatu sistem yang lebih tersusun di dalam penyampaian agama Islam khususnya di dalam penerangan berkaitan hukum bagi menyusuaikan pendekatan dengan tahap pengetahuan dan penguasaan Ilmu-ilmu dasar hukum serta bahasa Arab.

4. Peringkat keempat.

Peringkat ini bermula daripada tahun 101 hijrah sehingga 310 hijrah. Pada peringkat ini juga perkembangan masalah fiqh lebih luas. Hal ini juga disuburkan lagi dengan keprihatinan para pemimpin terhadap ilmu fiqh dan juga Ulamak-ulamak Fiqh. Tatkala Islam semakin berkembang pesat melangkaui batasan sempadan negara-negara Arab menyebabkan banyaknya berlaku percanggahan dari sudut adat dan tradisi masyarakat setempat . Percanggahan ini menuntut kepada penyelesaian. Maka lahirkan ulamak-ulamak hebat di dalam menjawab segala permasalahan dengan berdasarkan kaedah hukum dan ijtihad mereka .

5. Peringkat kelima

Peringkay yang kelima bermula dari pertengahan kuruh kelima hijrah dan berakhir dengan kajatuhan Baghdad pada tahun 656 hijrah. Lahirnya golongan ulamak yang berijtihad berdasarkan kaedah yang digariskan oleh ulamak-ulamak mujtahid mutlak yang terdahulu. Maka bermula era taqlid di peringkat masyarakat awam.

6. Peringkat yang keenam

Peringkat ini bermula daripada kejtuhan baghdad sehinggalah hari ini. Pada peringkat ini tiada suatu kaedah baru dan kelompok mazhab baru wujud, melainkan taqlid di dalam mazhab tertentu.

Pada peringkat zaman ini juga bermulanya pengajaran dan pembelajaran fiqh itu di dalam bentuk yang baru dan meninggalkan kaedah pembelajaran yang di lalui ulamak-ulamak terdahulu. Di negara kita sebagai contoh, pembelajaran berubah dari sistem pondok kepada sistem pembelajaran di sek kebangsaan atau di sekolah-sekolah menengah.

Maka sewajarnya pada zaman ini kita meneliti permasalahan fiqh ini lebih cermat dan teliti bagi ahlinya. Hal ini kerana corak pembelajaran yang berubah membawa impak dan kesan yang besar di dalam pemahaman kita beragama.

Tidak mustahil pun hari ini ada di antara masyarakat yang tidak mengetahui apakah mazhab ikutan dan panduanya. Bahkan jauh sekali bagi mereka yang berpandangan menolak untuk bermazhab. Perlu juga ketahui bahawa permasalahan fiqh ini adalah berkaitan dengan perbuatan manusia. Permasalahan yang kita hidup dengannya dan berjalan berpandukan panduaannya. Maka sudah pastinya di sana ada perkara-perkara yang dibuka ruang seluas-luasnya bagi meraikan perbalahan dan mendatangkan keistimewaan di dalam perbalahan tersebut. Di sana juga ada ruang-ruang yang tidak dibenarkan kita berbalah sama sekali. Sebagai contohnya hukum arak itu haram, hukum puasa di bulan ramadhan itu wajib dan sebagainya.

Bahkan di sana ada ulamak meletakkan kaedah antaranya :

1. Tidak saling menyalahkan di dalam maslah khilafiyah.

إنما ينكر المتفق عليه ولا ينكر المختلف فيه . فلا ينكر بعضنا على بعض ما دامت المسألة خلافية

Perkara yang boleh kita mengingkarinya ( membantah ) bila bercanggah di dalam perkara yang disepakati, dan tidak diingkari ( dibantah ) di dalam perkara-perkara yang diperselisihkan. Dan janganlah kita saling salah menyalahkan selagi mana perkara tersebut berada di dalam masalah khilafiyah.

2. Keluar daripada khilaf itu hukumnya mustahab ( sunat )

Disana adanya perbezaan di anatara halal, haram dan had wara’. Apabila kita mengikut yang halal dan haram maka kita akan selamat. Di dalam riwayat para sahabat Nabi S.A.W meninggalkan 70 perkara daripada perkara halal kerana khuatir termasuk di dalam hal-hal yang diharamkan. Ini menunjukan keluar dari khilaf itu adalah lebih baik.

3. Bagi seorang faqeh ( ulamak fiqh ) pula seharusnya menjiwai masalah dengan menggambarkannya, kemudian menstrukturkannya, kemudian mengklasifikasikan hukumnya, kemudian barulah mengeluarkan fatwanya. Perkara ini perlu bagi membezakan seseorang itu sama ada ia Mufti atau Faqeh. Fatwa adalah kemampuan Mufti memahami suasana selepas dia mendengarnya. Ia bukan sekadar melaksanakan hokum yang dipelajarinya tetapi menyelesaikan masalah orang yang bertanya.

Pengalaman saya sewaktu bersama Mufti Mesir adalah sangat menarik dalam masalah ni. Insya Allah pada minggu hadapan saya ceritakan.( BERSAMBUNG )

Tuesday, June 2, 2009

NASIB BAIK

"Belalang pun Ahlul Nujum Jugak Pak" ni antara dialog yang mewarnai TV2 malam tadi. Maksudnya apa ?. Maksudnya saya tengok jugak cite tu malam tadi.Itu aje hehehehe...

Yang nak cerita untuk hari ini adalah NASIB BAIK. Macam Pak Belalang. Sentiasa bernasib baik. Nasib Baikkkk. Konsep yang susah nak hilang dari orang Melayu. Adakalanya baik, tapi kadang2 bila dah asyik berpegang dengan nasib baik aje.. bila kita nak berubah dan sedar. Sebagai contoh sekarang heboh serata dunia penyakit H1N1....kita akan kata apa ?. Kita akan kata : "Nasib baik kat China"... Kena orang Singgapura kita pun kata Nasib baik kat sana...kena kat Malaysia kita pun kata : "Nasib baik 2 orang". kemudian kita pun kata Nasib baik dah sembuh... Heheheheh..

Kalau asyik nasib baik ajer..bila kita nak ambilnya sebagai suatu amaran Tuhan. Amaran di atas kesalahan dan kemungkaran yang sangat berleluasa.

Memang berpegang dengan nasib baik ni merupakan sesuatu yang digalakan supaya kita mengaggap yang yang berlaku itu baik. Yelah.. orang yang berniaga sebagai contohnya...untung tu pun baik dan tak untung pun baik.. Maka ia jadi NASIB yang sentiasa BAIK. Al-Hamdulillah!!!.. yang faham macam ini betullah. Tapi yang kita.., kita kata nasib baik tu sebab kita rasa kita selamat.Iyeke selamat ?. Bukan selamat. Kita belum kena je lagi..

Hujung minggu yang lalu ribut melanda berberapa kawasan dan tempat, bermula dari tempat kediaman ambo yang hina ni ceh! ( Teluk Intan ) sampai le ke tempat ambo mencari sesuap nasi kat Politeknik Sabak Bernam ni. Banyak pokok tumbang, bumbung melayang, rumah kena hempap pokok ( termasuk rumah sahabat kite kat JPA ni ) dan macam-macam kerosakan lagi. Haaa kalau nak tahu pandangan saya..kena check kat tajuk2 khutbah Jumaat yang sebelum ni.

Tapi.. bagi yang rumahnya selamat mesti dia kata : " Nasib baik bukan rumah aku, kalau rumah aku... tak tahulah macamna bro!". Kalau yang kena kat rumah dia pulak dia kata : "nasib baik kena kat sipi ( kena sikit ) aje, kalau tak.... aku pun tak tahulah bro!." Kalau kena betul2 atas rumah dia, dia akan kata : "Nasib baik kena rumah aku bro, kalau kena kat aku...". kalau kena dekat dia pulak, dia akan kata : " Nasib luka sikit je bro, kalau tak..". Hye kawan...sampai bila nak hitung nasib baik ajeee. Belajarlah membaca keadaan dan suasana. Mungkin Allah bagi kena sipi sebab Allah cuma nak ingatkan kita, bukan tanda kita nasib baik dan selamat..Ingat tu Allah nak ingat kan kita. So kena ingat lah. Jangan asyik fikir kita selamat dan sentiasa bernasib baik. Macam PAK BELALANG!

Ustaz Khir : adakah kita ni sentiasa bernasib baik. Atau kita rasa kita bernasib malang ?. Ada jawapan ke ?. Saya pun tak tahu ni. Cuma sekadar pertanyaan.


BUAT PEJUANG

Pasted from : http://sheikh-telukintan.blogspot.com/2009/05/nasihat-teman-buat-akhil-hai.html

Bila cerita buruk-buruk tentang Akil Hai banyak diperkatakan, teman tumpang sedih.


Sesungguhnya teman sayang pada budak ini. Teman suka bila dia mengalunkan bacaan al-qur'an. Tergugah jiwa teman mendengarnya. Teman suka mendengar ceramahnya walaupun teman tak berkenaan dengan dua tiga hadis yang dibawanya yang jelas 'maudhu'.


Teman suka sangat bila dia berdiri di atas pentas Pas.Teman juga suka apabila dia kerap kali dijemput berceramah motivasi agama oleh pelbagai pihak. Teman suka dia sentiasa mengajak anak-anak muda, khususnya kembali dan sayangi Islam.


Masa dia rajin berceramah suatu ketika dulu , Raden Zahid Hamidi tak pernah bercakap tentang isu communism yang dikatakan sedang hendak dihidupkan semula oleh kumpulan tertentu di Malaya ini.


Kalaulah masa itu, Raden Zahid Hamidi bercakap tentang ideologi Karl Mark, hampir pasti Akhil Hai dalam ceramahnya akan berkata: " Apa barang ni Zahid!!!, cakap tentang ideologi yang semakin pupus dan tak laku. Fahaman yang masih tak kojol-kojol ialah nasionalisme. Pemujanya ialah dari parti sebelah sana.Kedua-dua ideologi ciptaan manusia adalah haram untuk dianuti".


Teman tahu Akhil Hai dari seorang penyanyi rock kapak beliau kemudiannya beralih ke dunia dakwah. Ramai jugak pengikutnya dikalangan muda mudi. Kelebihan beliau dalam berdakwah ialah kelakarnya ala Ustaz Ismail Kamus dan sambil berceramah dia menyelitkan beberapa buah lagu. Kelebihan beliau ini sudah tentu tidak ada pada Tuan Guru Haji Abdul Hadi dan Tok Guru Nik Aziz.


Sentiasa teman berdoa supaya dia istiqamah dalam perjuangan Islam. Dan pernah teman cuba menghubunginya supaya dapat bekerjasama dalam menghasilkan lagu dan muzik yang islamik dalam pelbagai genre yang kontemporari. Tambahan pula teman pun memiliki studio rakaman. Dengan kehadirannya teman harap dapatlah dia membantu teman dalam usaha mentarbiah pemain muzik teman yang hanya islam dari segi nama tapi amalan fardhu Ain selalu terabai. Sayang sekali semasa itu dia telah pun mengikat kontrak dengan syarikat INTEAM.


Dan kini cerita isterinya meminta cerai mula muncul. Sedih teman mendengarnya. Ada orang kata dia telah karam bercinta dengan Wahida dan mula menjadi artis yang mencari glamor.


Teman merayu pada Tok Guru , para ustaz dan kawan-kawan yang mengenali Akhil Hai supaya menasihatinya. Mungkin masih belum terlambat lagi .Akhil Hai orang seni dan dia pun ada asas agama yang agak kuat. Orang sepertinya, mempunyai jiwa yang halus. Kita jangan hanya pandai memarahinya, tapi kita perlu bawa dia ke pangkuan jemaah. Mungkin hari ini, tuhan uji dia dengan kemewahan dan glamor, esok mungkin anak atau diri kita sendiri diuji oleh tuhan. Oleh itu tolonglah nasihatkan si Akil Hai yang teman rasa masih punya nur dalam dadanya.


Buat Akhil Hai teman nasihatkan kembalilah pada isteri dan anak-anak dan rapatkanlah diri dengan jemaah. Perjuangan dakwah ini tidak boleh dilakukan seorang diri. Keberkatan ada dalam jemaah Islam. Percayalah. Dan ingatlah madah yang pernah akhi selalu selitkan dalam ceramah pada suatu kektika dulu:-


Di dalam hidup manusia, yang penting ialah BERKAT.

Bila hidup kita berkat, diri ini akan selamat.

Apabila diri selamat, rumahtangga jadi sepakat.

Apabila rumahtangga jadi sepakat, masyarakat jadi muafakat.

Apabilamasyarakat jadi muafakat, negara kita menjadi kuat.

Apabila negaramenjadi kuat, negara luar jadi hormat.

Apabila negara luar jadi hormat, permusuhan pun tersekat.

Apabila permusuhan tersekat,pembangunan pun meningkat.

Apabila pembangunan pun meningkat,kemajuan menjadi pesat.

TETAPI AWAS,

apabila pembangunan meningkat, kemajuan menjadi pesat,

kita lihat bangunan naik bertingkat-tingkat.

Ditengah-tengah itu, tempat maksiat tumbuh macam kulat.

Apabila tempat-tempat maksiat tumbuh macam kulat,

KETIKA ITU manusia mula mengubah tabiat.

Apabila manusia telah mengubah tabiat,ada yang jadi lalat ada yang jadi ulat.

Apabila manusia dah jadi ulat, sembahyang makin hari makin liat.

Apabila sembahyang jadi liat, orang baik ada yang bertukar jadi jahat.

Apabila orang baik bertukar jahat, orang miskin pula nak kaya cepat.

Apabila orang miskin nak kaya cepat, orang tua pula nak mati lambat.

Apabila orang tua nak mati lambat, tak dapat minum madu telan jer la minyak gamat.

Yang lelaki, budak budak muda pakai seluar ketat.Semua nak tunjuk kuat.

Bila berjudi, percaya unsur kurafat.Tapi hidup pula yang melarat.

Tali kasut dah tak berikat.Rambut pun jarang sikat

Yang perempuan, pakai mini sekerat.Suka pakai baju ketat.

Suka sangat menunjukkan pusat.Hingga tak pedulikan lagi batasan aurat.

Pakai pulak yang singkat-singkat.Kadang-kadang ternampak benda ' bulat ' .

Bila jadi macam ini, siapa lihat pasti tercegat.

Silap gaya jadi gawat, bohsia bohjan lagi hebat.

Duduk jauh berkirim surat ..Bila berjumpa, tangan berjabat.

Kemudian pakat lawan peluk siapa erat.

Masa tu, nafas naik sampai tersekat-sekat.

Usah peduli agama dan adat.

Usah takut Allah dan malaikat.

Yang penting apa kita nak buat?

Kita ' bukti ' lah kita buat.Akhirnya perut kempis dah jadi bulat.

Apabila perut kempis dah jadi bulat, maka lahirlahpula anak-anak yang tak cukup sifat.

Bila anak-anak tak cukup sifat, jam tu kita tengok bayi dibuang dimerata tempat.

MAKNANYA KETIKA ITU, IBLIS MULA MELOMPAT.

Dia kata apa? Habis manusia dah masuk jerat.Habis manusia telah tersesat.

Inilah dia fenomena masyarakat.

Oleh itu wahai saudaraku dan para sahabat,

Marilah kita pakat mengingat,

Bahawa dunia hari ini makin singkat,

Esok atau lusa mungkin kiamat,

Sampai masa kita semua akan berangkat!

.Berangkat menuju ke negeri akhirat.

Di sana kita akan ditanya apa yang kita buat.

Masa tu, sindri mau ingat.

Umur mu banyak mana mu buat ibadat...?

Zaman muda mu, apa yang telah mu buat...?

Harta benda anta, dari mana anta dapat...?

Ilmu anta, adakah anta manafaat...?

Semoga ianya dapat mengingatkan kita supaya segera meninggalkan maksiat

dan memperbanyakkan ibadat.


Akhirkata, salam ukhwah buat Akhil Hai dari saudara tua anta!!!

Monday, June 1, 2009

SEDANG DIUPGRADE!!!