Pages

Thursday, September 12, 2013

Program kami RM5 je :)


Kali ini GEMPAQ sekalai lagi menjelma. Untuk siri ke-3. Untuk kesekian kalinya program yang kami anjurkan mendapat sambutan yang Al-Hamdulillah. Bemula Jun 2011, ini adalah siri2 program yang kami anjurkan dengan tema JOM BUDAYAKAN ilmu.

Bila bercerita pasal program, kadang2 orang bertanya, banyak ye program Ustaz ?. Saya cuma kata Al-Hamdulillah. Ada juga yang nakal bertanya : Fuhh kayalah Ustaz, banyak masyuk. Hehehehe, pun saya kata Al-Hamdulillah. Ada masa kita boleh kongsi kekayaan saya. Hehehe. Iskh Iskh Iskh. Jom kita kira. Antara program yang saya buat Jom Membina Matlamat. Kita ada lebih kurang 10 orang kakak dan abg Fasi yang sebahagiaannya kami bayarkan tambang dan berikan sedikit duit minyak. Kita pun ada jemput dua orang ustaz untuk buat pengisian. Tak lupa juga ada makan pagi, makan tengahari, makan malam, makan pagi esoknya. Semua pelajar dapat pelbagai hadiah dan seorang dapat sehelai T-Shirt yang harganya sekitar RM 10. hehehehe. Berapa ye saya untung.. Ha kalau nak tahu kena tanya berapa yuran penyertaan. Yurannya sebanyak RM5 shaja. Ringgit Malaysia Lima sahaja. memang tak ada kosng hujung tu. memang lima aje. Ye Lima. Errr kayakan buat program???. Itu bukan yang pertama bahkan selepasnya adalah berbelas lagi program menyusul dan sebelumnya dah berpuluh program seumpamanya. Haa itu belum dikira hanya setengah sahaja yang bayar yuran. Hehehehe. Alhamdulilah. Itu kepuasan kami.

Cuma kadang-kadang jadi tak tahu arah dan tak tahu nak kata apa, bila ada penceramah-penceramah yang meletakkan harga sampai saya sendiri terduduk. Jangan risau.. insya Allah kalau tak letak pun, orang tahu berpa nilai anda. Pengalaman menguruskan program untuk masyarakat. Cadangnya naklah menjemput seseorang untuk buat pengisian. Sangat terkejut bila dimaklumkan duit cash yang diminta sebanyak RM3500. What RM3500 ???. Surau kami nak dapat RM 3500 tu kena tunggu berbulan-bulan. Saya cubalah mintak2 kurang kalau boleh dikurangkan adalah peluang orang kampung untuk mendengar ceramahnya secara live. Biasa tengok dalam Tv je. Sedih sangat saya, satu sen pun tidak mahu dikurangkan. Sedih. Sedih. Sedih.

Kami di Al-Muqri pun bukan tidak biasa menjalankan kursus dan latihan di pelbagai sektor awam atau swasta. Teringat lagi pengalaman Manager saya diminta mengubah quotation kerana tawaran kami terlalu rendah. Kami katakan kami bukan cari untung, kami menyampaikan ilmu. Sekadar lepas keperluan, maka memadai. Baiknya hati Pegawai tersebut, minta kami ubah quotation dan katanya itulah harga pasaran sekarang. Saya cuma senyum.

Apa-apa pun setiap orang ada hasrat yang terpendam di dalam lubuk hatinya. Apa yang mereka inginkan itulah yang mereka dapat. Yelah orang meniaga mestilah nak cari untung, tetapi ingatan saya jangan ambil kesempatan dari kesempitan orang. Binalah manusia dengan kejujuran dan keikhlasan. Salam Program.

Tuesday, September 10, 2013

Betulkan... kenapa degil!!!

Apa perasaan anda tatkala dikatakan : " Eh salah ni awak baca.. bacaan yang betul bukan begini..".
Realitinya itulah yang berlaku. Sekadar perkongsian pengalaman. Setelah menjalankan kempen yang sangat agresif untuk memperbaiki bacaan solat. Ramailah yang mengambil kesempatan di kuliyah di mana-mana untuk bacaan mereka diperdengarkan. Antara ramai-ramai yang datang menemui itu, seorang ni sangat menarik perhatian. Saya terpaksa menghabiskan masa selama hampir 2 minggu untuk mendengar keseluruhan bacaannya. Natijahnya apa ???. Alhamdulillah dia rasa sangat lapang. Sangat yakin. Bahkan sekarang ni dah yakin mengajarkan bacaan solat untuk orang lain. Nampak ???. Apa impaknya ???.
 
Anda...???. Ya anda.. Anda yang sedang membaca. Bila kali akhir anda memperbaiki bacaan solat ?. Bila kali akhir anda minta ustaz atau ustazah betulkan bacaan solat anda ? Bila ?. Masa darjah 6 ?. Masa tingkatan 3 ?. Masa kelas KAFA?. Bila dan bila ?. Saya dapat rasakan perasaan anda.
 
Sekarang ?. Kenapa tak betulkan bacaan anda sekarang ?. Sibuk ?. Yaaa memang kita sentiasa sibuk sehingga kita mengunjungi liang lahad. Tak kan nak tunggu masa tu. Itu masa berehat. Bukan masa untuk dipukul dan dipalu sehari-hari. Jadikan masa berehat tu untuk kita berehat dengan tenang. Dari riak wajah anda.. kelihatan anda masih memikirkan sesuatu . Nak fikir apa. Cuba tanya diri. Nak tunggu apa. Tak jumpa Ustaz yang boleh melapangkan masa untuk anda ?. Maka lapangkan masa anda untuk bertemu Ustaz. Tak jumpa ?. Jom datang bertemu dengan saya di Pusat Pendidikan Al-Imam AL-Juwaini setiap sabtu kecuali minggu ketia dari jam 5.00 ptg hingga pukul 6.00 ptg. Sibuk ?. Ya.. curi masa anda.
 
Berbalik kisah orang muda yang satu tadi tu. Umurnya lingkungan 40an. Maksunya dah solat puluhan tahun lah. bila saya dengar keseluruhan bacaannya, saya geleng kepala. Anda jangan. Anda jangan geleng kepala. Anda tak dengar. Bacaan anda yang perlu didengar. Kalau nak tengok lah ustaz geleng kepala macamna pula bila dengar anda baca. Jadi.. dia sedih sangat. Saya bagi dia intensif 2 minggu. Baca depan saya. Saya dengar, dia baca. Dia baca, saya dengar. Setelah dua minggu.. riak wajahnya berubah. Dia puas. Ya Puas. Setelah puluhan tahun inilah kali pertama bacaannya didengar.
 
Anda jangan tunggu puluhan tahun. Sekarang!!!!. Betulkan sekrang. Takkan anda sanggup nak qadha' keseluruhan solat yang tidak sah tu bila dah tua .
 
Mulakan sekarang. Jom semak bacaan Solat. Nak tahu cara ?. Kan Di Pejabat kita ada syarat penganjuran kursus. Kita pun wajib pergi kursus. Jadikan kursus solat sebagai salah satu kursus wajib. Jom perbaiki. Jom refresh iman.
 

Monday, September 9, 2013

Budayakan..

Kita telah belajar terlalu banyak..
Mengetahui juga terlalu banyak
Membaca juga terlalu banyak
Kita cuma gagal menjadikannya sebagai BUDAYA.
 
Bila melihat dan mengira jadual kuliyah setiap bulan, bilangannya sangat mengujakan. Sesekali bertanya juga sejauh mana ia mampu mendatangkan kesan. Bulan yang bakal mendatang ada lagi jadual kuliah yang diubah dan ditambah. Nun jauh dari Ipoh merangkak melalui Selangor, Kuala Lumpur, sesekali singah di Negeri Sembilan dan terhenti di Melaka. Fuhh jauh juga perjalanan setiap bulan. Bila dah penat ke sana ke mari, maka sesekali bertanya juga. Adakah apa yang telah dikongsikan mampu mendatangkan impak. Bukan menafikan kalam Allah yang menyebutkan :
 
" Engkau tidak akan mampu memberikan hidayah kepada insan yang engkau sayang, tetapi Allahlah yang memberikan mereka hidayah"
 
tetapi sekadar muhasabah dan pertimbangan. Orang kata jangan syok sendiri.
 
BUDAYA.. itu jawapan kepada persoalan. Kita perlu menggemburkan budaya ilmu. Bukan bermaksud membudakan majlis ilmu atau memperbanyakkan majlis ilmu. BUDAKAN ILMU!!. Ya itu maksudnya. Kita budayakan ilmu. Jadikan ilmu sebagai budaya. Kita nak ubah ilmu menjadi budaya hidup. Apa sahaja masalah, pertimbangannya adalah ilmu. Biar majlis ilmunya sedikit tapi dibudayakan. Al-Quran turun secara berperingkat. Sebahagian hikmahnya adalah untuk dibudayakan dahulu baru turun yang lain.. Mudah kata AMAL. Ye AMAL. Jom AMALKAN!!!.
 
Jom kita refresh iman. Jom kita budayakan ilmu.
 
Waktu Pusat Pendidikan Al-Imam Al-Juwaini dibuka, niat kami untuk budayakan solat maghrib dan Isyak. Ya nak budayakan. Kini Pusat Pendidikan Al-Imam Al-Juwaini telah berusia setahun. Masih belum terpahat utuhh. Tetapi sekurang-kurangnya kami sedang menuju ke arah pemudayaan. Budaya anak-anak kami adalah tidak menonton TV waktu maghrib. Kami berusaha membudayakan itu.
 
Orang tanya, bukan ustaz buka kelas untuk ajar mengaji ker ?. Jawab saya kalau nak belajar mengaji hantarlah pada ustaz dan ustazah lain. Saya tak ajar mengaji!!!. Saya ajar budaya membaca Al-Quran. Nak jadikan rutin anak-anak membaca Al-Quran setiap maghrib. Bila maghrib je automatik pegang Al-Quran. Haaa bila pegang Al-Quran je maghrib. Itu budaya. Kalau nak belajar mengaji carilah tempat lain. Kami tak ajar mengaji, tak ajar solat, tak ajar puasa.. tapi kami bentuk budaya itu. Kami membentuk anak-anak menjadikan ISLAM sebagai budaya mereka. Solat budaya mereka. Puasa budaya mereka. Al-Quran budaya mereka. Ilmu budaya mereka. Kami bentuk dan bina budaya itu. Kami bukan sekolah tapi PUSAT PENDIDIKAN :)
 
Jom Refresh Iman, jom bina budaya.

Monday, August 26, 2013

Berhamburan air liur...

OIC kata : Kami mengutuk serangan itu..
OIC kata : Kami mengutuk perbuatan itu..
OIC kata : Kami mengutuk pembunuhan itu..
OIC kata : Kami mengutuk penggunaan senjata kimia..
 
PBB kata : Kami mengutuk serangan itu..
PBB kata : Kami mengutuk perbuatan itu..
PBB kata : Kami mengutuk pembunuhan itu..
PBB kata : Kami mengutuk penggunaan senjata kimia..
 
Raja Arab saudi, Kuwait, Jordan dan negara2 Arab berkata :
 
Kami mengutuk serangan itu..
Kami mengutuk perbuatan itu..
Kami mengutuk pembunuhan itu..
Kami mengutuk penggunaan senjata kimia..
 
Kita pun kata :
 
Kami mengutuk serangan itu..
Kami mengutuk perbuatan itu..
Kami mengutuk pembunuhan itu..
Kami mengutuk penggunaan senjata kimia..
 
Jom kita tengok sapa paling kuat mengutuk dan air liur siapa yang paling banyak menyembur.
 
Saya nak kata, untuk diri saya dan KITA :
 
Kutuklah sebanyak mana yang kamu mahu… kerana realitinya bumi gaza akan terus bermandi darah.. basyar Al-asad terus dahagakan darah… Bumi Mesir akan terus dibasahi darah. Masyarakat Islam Rohingga akan terus merempat… musuh-musuh Islam akan terus-terusan melondeh dan membogelkan maruah Islam. Pemimpin pemimpin boneka dan sekutu Amerika ini akan terus-terusan memperbodohkan rakyat seolah-olah mereka telah melakukan sesuatu yang sangat besar untuk Islam. Mereka seolah-olah telah mengorbankan sesuatu yang sangat berharga dalam hidup untuk islam. Tetapi natijahnya hanyalah kami mengutuk tindakan itu…
 
Seandainya situasi ini berterusan. Kita tidak akan kemana-mana. Keadaannya seolah-olah kita telah selesa dinoda sedemikian rupa. Sekian lama pencabulan itu telah berlaku. Setelah sekian banyak maruah kita diabkan. Setelah lencun muka kita diludah.. nyata kita telah serasi, kita telah selesa. Sehingga kita tidak merasa apa-apa lagi. Kita sudah selesa kerana kita boleh makan dengan aman. Kita selesa kerana kita ada kereta untuk dipandu. Kita rasa selesa kerana masih ada baju untuk dipakai. Untuk apa kita melakukan itu dan ini.. Kerana kita telah selesa.. Islam akan terus-terusan diperkosa dengan rakusnya.
 
Kita hanya akan kata yang penting saya ada kerja, ada kereta, boleh tidur dengan nyenyak dan makan dengan kenyang.
 
Dan mereka juga akan terus-terusan untuk mengutuk.

Monday, August 5, 2013

Khutbah Hari Raya 1434H

Khutbah pertama

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر , ولله الحمد

الله أكبر كبيرا , و الحمد لله كثيرا , و سبحان الله بكرة و أصيلا

لآ ألـه ألا الله ولا نعبد إلا إياه مخلصين له الدين و لو كره الكافرون

لآ إلـه إلا الله وحده صدق وعده ونصر عبده وأعز جنده و هزم الأحزاب وحده

لآ إلـه إلا الله و الله أكبر  الله أكبر ولله الحمد

وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَه إلا الله وحده لا شريك له، وأشهد أن محمداً عبده ورسوله وصَفِيُّهُ وَخَلِيْلُهُ، خَيرُ نبيٍ أَرْسَلَهُ، أَرْسَلَهُ اللهُ إِلَى العَالَمِ كُلِّهِ بَشِيْراً وَنَذِيْراً، اللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيْدِناَ مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آل سَيْدِنَا مُحَمَّدٍ صلاةً وسلاماً دائمين متلازمين إلى يوم الدين أَمَّا بَعْدُ ، وأوصيكم أيها المسلمون ونفسي المُذْنِبَةَ بِتَقْوَى الله تعالى و طَاعَتِهِ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

 
Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah sekalian,

 Marilah kita bersama-sama bertaqwa kepada Allah s.w.t dengan erti kata taqwa yang sebenarnya. Meletakkan Allah sebagai matlamat, menjadi Al-quran sebagai panduan dan Islam sebagai landasan kehidupan.

 

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر ولله الحمد
Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah

Ketika laungan takbir memecah kesunyian di Kampung Bunan Tembawang Sambat di Pendalaman Sarawak, ia turut berkumandang di kota Metropolitan Kuala Lumpur. Bergerak perlahan ke New Delhi (India) dan Dacca, Bangladesh. Kemudian ke barat hingga sampai ke Timur Tengah, Afrika, Eropah, dan Amerika mengikut perjalanan matahari yang tidak pernah berhenti walau sesaat. Akhirnya seluruh alam ini dikumandangkan kalimah-kalimah membesarkan Allah.

Seluruh alam seakan membenarkan kebesaran dan keagunganNya. Setiap jiwa umat Islam seakan-akan tunduk  pada keagunganNya.

Sekiranya diberi kesempatan untuk meneropong dari angkasa, kita akan melihat seoalah-olah suatu gelombang manusia yang besar sedang berhimpun menyatakan kebesaran Allah dari utara hingga ke selatan, dari timur hingga ke barat.

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر ولله الحمد
Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah
Mari kita merenung, dengan jumlah bilion umat Islam seluruh dunia mengaku kebesaran Allah tatkala sambutan ’idul fitri ini...
Masih wujudkah mereka yang ingkar kepada Allah ?.
Mencuaikan ketaatan kepada Allah ?.
Melakukan dosa dan maksiat kepada Allah ?.
Atau laungan takbir yang menerobos ke angkasa itu hanya syiar kosong yang tidak memberi apa-apa pengertian ?. Diibaratkan seperti kakak tua yang pandai berdendang tetapi tidak mengetahui apa-apa yang diungkapkannya.
Dengan laungan slogan :

ولا نعبد إلا إياه مخلصين له الدين ولو كره الكافرون .

Kami tidak menyembah melainkan dia, dalam keadaan Ikhlas baginya Agama itu walaupun dalam keadaan dibenci oleh golongan kafir.
Masih ada keraguankah kepada keimanan kita ?. Atau ia hanya dongengan kita di pagi hari ini untuk memeriahkan suasana atau untuk mendatangkan ”mood” menjamah juadah hari raya sebanyaknya selepas ini ?. Bagaimana pula jeritan kita yang mengatakan :

و نصر عبده

membantu hamba-hambanya,

و أعز جنده

Memenagkan tentera-tenteranya

و هزم الأحزاب وحده

dan menewaskan tentera-tentera bersekutu dengan kekuasaanya.
 

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر ولله الحمد

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah
Realiti yang berlaku hari ini adalah.... di mana bumi umat Islam, kita boleh berbangga dengan kemenangan Islam ?.
Di Syiria lebih seratus ribu menjadi korban tentera Basyar Al-Asad. Kekejaman, kezaliman dan kejelekan tentera syiah bersekutu membunuh, menyembelih, menyiat-nyiat daging saudara kita seislam, seolah-olah kita hanya mampu kita menonton. Ke mana perginya laungan takbir yang memenuhi seluruh pelusuk alam sebentar tadi ? Ke mana hilangnya keberanian kita tatkala menyebut ” tiada tuhan yang kita sembah, melainkan Allah dengan penuh keikhlasan dan tidak memperdulikan orang-orang kafir ?”. Di mana letaknya kejantanan umat ini ketika mendengar ratusan cucu-cicit para sahabat Nabi dirogol dengan kejam di Syiria ?.

Air mata akan terus bercucuran tatkala mengenangkan darah juga tidak pernah berhenti mangalir di bumi Palestin. Kekejaman dan keangkuhan Rejim Zionis seakan tiada kesudahannya . Sudah lupakah kita peristiwa berdarah di Shabra Shatila . Pada tengahari Khamis 16hb September 1982, setelah shabra dan shatila dibedil bertalu-talu menggunakan kereta kebal, sepasukan sekitar 150 orang anggota  sekutu Israel, mula bergerak memasuki kem shabra shatila yang kononnya dipenuhi pengganas bersenjata walaupun pada hakikatnya mereka hanyalah sekumpulan pelarian terdiri dari wanita, ibu tua dan kanak2 yang lari menyelamatkan jiwa mereka. . Dengan disaksikan oleh dunia, untuk tempoh 40 jam berikutnya anggota-anggota tentera sekutu Israel telah merogol, membunuh dan mencederakan begitu ramai orang awam yang tidak bersenjata. Mangsa korban amukan gila ini dianggarkan sehingga 3500 orang. Bergelimpangan mayat ibu tua dan kanak2 dalam keadaan yang sangat menyedihkan dan mengaibkan menutup bumi shabra dan shatila. Umat Islam tidak sewajarnya melupakan titik hitam ini. Bahkan peristiwa ini hanyalah sebahagian kecil dari ratusan episod samarinda yang dipapar di mata dunia.

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر ولله الحمد
Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah
Yang lebih menyayat hati. Luka yang parah ibarat dititiskan perahan limau tatkala melihat Pemimpin-pemimpin negara Islam hanya mengeluarkan empat patah perkataan,  iaitu ” kami mengutuk tindakan itu”. Tatkala langit gaza menghujakan peluru, bumi ghaza dibasahi darah, pemimpin negara Islam dan OIC hanya mengatakan kami mengutuk serangan itu. Tatkala rejim basyar Al-Asad terus menggila menghirup darah ratusan ribu rakyatnya.. Pemimpin negara ummat Islam dan OIC hanya kata : kita mengutuk serangan itu.. Tatkala masyarakat islam rohingya merayu dunia Islam membantu mereka dari terus-terusan dizalimi pemimpin negara islam hanya mengatakan ; kami mengutuk tindakan itu.. Apatah lagi.. tatkala satu demi satu penghinaan yang dilakukan kepada Islam dan Nabi S.A.W seluruh pemimpin dunia Islam hanya mengulang skrip yang sama : kami mengutuk tindakan itu.. Mimbar mengingatkan seluruh pemimpin dunia Islam termasuk negara ini Kutuklah sebanyak mana yang kamu mahu… kerana realitinya bumi gaza akan terus bermandi darah.. basyar Al-asad terus dahagakan darah… Masyarakat Islam Rohingga akan terus merempat… golongan kuffar akan terus-terusan melondeh dan membogelkan maruah Islam. Pemimpin pemimpin boneka dan sekutu Amerika ini akan terus-terusan memperbodohkan rakyat seolah-olah mereka telah melakukan sesuatu yang sangat besar untuk Islam. Mereka seolah-olah telah mengorbankan sesuatu yang sangat berharga dalam hidup mereka untuk islam. Tetapi natijahnya hanyalah: kami mengutuk tindakan itu…

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر ولله الحمد
Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah
Tatkala musuh-musuh Islam terus-terusan menghirup darah ummat Islam, menghina Nabi S.A.W tanpa ada kesudahan, pemuda-pemuda di Negara ini sebahagian besarnya masih tenggelam di dalam dunia hiburan yang sangat memualkan. Orang muda kita masih layu di dalam pelukan facebook, twiter dan youtube semata-mata. Masih leka menghabiskan waktu muda hanya dengan membilang gajet-gajet baru yang keluar setiap bulan. Perbincangan hanya seputar topik artis, hiburan, sukan dan pasangan kekasih masing-masing. Fikir dan zikir hanya membilang gadis-gadis ayu di pandangan. Tatkala ditanya tentang filem innocence of muslim dia hanya tersengih menunjukan gigi yang kuning.  Tatkala ditanya tentang isu pembantaian yang berterusan di Syria dia hanya melopong. Tatkala ditanya tentang perlantikan presiden Iran yang baru, dia hanya mengangkatkan bahu. Apatah lagi sangat menyedihkan tatkala ditanya tentang isu-isu ketirisan, rasuah, penyelewengnan dan penipuan yang berlaku di dalam negara dia juga tidak mengetahuinya. Maka lahirlah golongan cerdik pandai yang tidak mengetahui apa-apa melainkan apa yang terkandung di dalam buku-bukunya. Dunianya hanyalah biliknya, bilik kuliyah, padang bola dan kafeteria. Manakala orang berkeja hidupnya hanyalah rumah dan tempatnya bekerja.

Seandainya situasi ini berterusan. Kita tidak akan kemana-mana. Keadaannya seolah-olah kita telah selesa dinoda sedemikian rupa. Sekian lama pencabulan itu telah berlaku. Setelah sekian banyak maruah kita diabkan. Setelah lencun muka kita diludah, nyata kita telah serasi, kita telah selesa. Sehingga kita tidak merasa apa-apa lagi. Kita sudah selesa kerana kita masih boleh menjamah  ketupat dan lemang dengan aman. Kita sudah selesa kerana kita ada kereta untuk dipandu pulang ke kampung . Kita sudah selesa kerana masih ada baju raya untuk dipakai. Untuk apa kita melakukan itu dan ini.. Kerana kita telah selesa.. Islam akan terus-terusan diperkosa dengan rakusnya, kita hanya akan kata yang penting saya boleh berhari raya, ada kereta, boleh tidur dengan nyenyak dan makan dengan kenyang. 

الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر ولله الحمد
Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah

Allah s.w.t berfirman :

وَأَعِدُّوا لَهُمْ مَا اسْتَطَعْتُمْ مِنْ قُوَّةٍ وَمِنْ رِبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآَخَرِينَ مِنْ دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ وَمَا تُنْفِقُوا مِنْ شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنْتُمْ لَا تُظْلَمُونَ (60)

Dan sediakanlah segala jenis kekuatan untuk menentang mereka, dari pasukan-pasukan berkuda Yang lengkap sedia, untuk menggerunkan musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka, yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya.

(Al-Anfal : 60 )

Mengambil roh dan semangat laungan takbir hari raya yang memenuhi ruang angkasa pagi ini, mimbar merasakan.. sudah tiba dan sampai masa ummat ini bangun dari lena yang panjang. Keluar dari kepompong kebodohan. Menerjah keluar dari kebingungan mencari jati diri. Bangunkan semangat Al-Imam Hasan Al-Banna. Pasakkan kehebatan Sultan Muhammad Al-Fatih. Melangkahlah Ibarat Solahuddin Al-Ayubi membelah badai. Menerkamlah segagah Sayyidina Hamzah. Majulah sekental saidina Khalid Al-Walid. Hadirkan kecintaan kepada Islam. Rasa cinta yang bukan hanya di bibir. Tetapi rasa cinta yang menjalar di setiap pembuluh darah yang paling sempit. Rasa cinta yang membenam ke dalam lubuk hati yang paling dalam. Rasa cinta yang memusatkan akal menunjangi perjuangan. Rasa cinta yang membangunkan keberanian. Bangun menjadi ummat yang menadahkan dada mempertahankan Islam. Melangkahlah ke hadapan.. Binalah saff perjuangan yang hidup matinya untuk Islam. Azamkanlah di dalam diri wahai bakal para pejuang. Sekali melangkah sekali-kali tidak akan menyerah. Pertahankanlah Islam. Sehingga titisan darah yang terakhir.  Mari kita bersama ikrar dan pastikan selepas ini tiada siapa yang berani menghina Islam dan Nabi S.A.W sesuka hati mereka. Cukup-cukuplah Islam menderita sekian lama kerana kelekaan ummatnya. Seandainya di dalam perjalanan untuk menuju matlamat itu. Tiada tuntutan yang diminta melainkan syahid. Maka letakkan syahid sebagai galang ganti. Dari hidup bercermin bangkai, baik mati berkalang tanah. Walau apapun… janji Allah itu benar. Islam suatu hari nanti akan tetap dijulang. Akan tiba zaman Islam berada di puncak. Merobohkan segala keboborakan yang sedang berlaku. Masa itu pasti akan tiba.


الله اكبر ,الله أكبر , الله أكبر ولله الحمد

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ فِىْ الْقُرْءَانِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِىْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّىْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِى هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِىْ وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْن وَالْمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوهُ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَـا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.

 

 # Untuk khutbah kedua, sesuaikan dengan khutbah negeri masing-masing dan ingatkan tentang adab2 berhari raya.

 

Wassalam.

 

Bantulah kami untuk membantu orang lain.

Sumbangan untuk Pusat Pendidikan Al-Imam Al-Juwaini ;

Maybank : 155135092640