Pages

Monday, November 29, 2010

Ke Arah Membina Generasi Pemuda Baru !

Tatakala menyelak helaian-helaian akhbar pada suatu hari, untuk saya jadikan sebagai khutbah Jumaat. Mata saya lantas terpaku pada suatu tajuk yang sememangnya menjadi menu harian seluruh akhbar negara saban hari. Memetik paparan harian Metro pada hari tersebut , kisah seorang kakitangan kerajaan berusia 40-an ditahan kerana disyaki merogol dua anak gadisnya di rumah mereka.. Lelaki berkenaan ditahan pada hari sama selepas bapa saudara mangsa membuat laporan mengenai tindakan kebinatangan lelaki berkenaan. Siasatan awal mendapati remaja berusia 17 tahun dirogol bapanya sejak usianya enam tahun manakala adiknya yang berusia 14 tahun pula menjadi pemuas nafsu bapanya sejak empat tahun lalu ketika berusia 10 tahun. Ini sebahagian kecil dari rencah masalah sosial yang melanda Negara. Sebelum kita menyebak lebaran kisah tragis yang menimpa adik Alia Aiman yang baru berusia 3 tahun yang dirogol, diliwat dan dipukul betubi-tubi kekasih ibunya sehingga meninggal dunia di dalam keadaan sangat memilukan. Jantung kita turut berdebar kencang mengikuti kronologi pembunuhan kejam adik Syafia Humaira. Dipijak, ditendang seperti bola, dipukul bertalu-talu sehingga menyebabkan kulit kepala terkoyak, ususnya pecah dan pelbagai kecerderaan lain yang sangat menyeyat hati.
.
Suka saya lontarkan persoalan . Adakah manusia semakin kejam ?. Sudah lunturkah nilai-nilai murni dan sifat kemanusian. Ayah yang sepatutnya diharap memelihara dan menjaga anak daranya, menjadi peragut keamanan mereka. Ibu yang sepatutnya memberi belaian, menyerahkan anak untuk diratah dan dibelasah tanpa sedikit terdetik rasa belas kasian. Adakah dunia hari ini semakin tandus dari nalai-nilai murni dan kasih sayang ?. Kes-kes pembunuhan kejam juga sentiasa menarik perhatian kita saban hari. Bahkan ada yang bertindak bukan sekadar membunuh, turut membakar, mengebom, menyimen dan yang paling tragis di lipat dan dimuatkan di dalam beg sukan. Di mana sifat belas ehsan manusia hari ini. Tidak cukup kejamkah tindakan meragut nyawa seorang manusia ?. kenapa perlu ditambah dengan mehancurkan jasad kaku itu dengan bom ?. Tidak cukup kejamkah menyebabkan bapa kehilanngan anak, si isteri kehilangan suami anak-anak kehilangan ibu bapa. Kenapa perlu mayat itu dibakar, disimen dan dihancurkan ?.
.
Mari bersama kita berfikir sejenak. Apakah punca manusia semakin tidak bertamadun. Tidak cukup sempurnakah sistem pendidikan yang ada sehingga gagal kita membentuk manusia ?. Atau tidak cukup canggihkan kemajuan yang sedang kita capai sehingga manusia semakin kering hatinya . Atau adakah kerana tidak cukup tinggi menara dan bangunan bangunan pencakar langit yang kita bina sehingga manusia menjadi semakin buas. Atau kita masih memerlukan banyak lagi tranformasi, reformasi, inovasi, evolusi atau pelbagai lagi istilah-istilah yang memeningkan kepala untuk membentuk dan membina manusia. Atau mungkinkah manusia semakin lari dan jauh dari agama ?.
.
Allah S.W.T berfirman : Dan Sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang Yang lalai. ( Al-A’raf 179 ) .
Mari bersama saya, kita meneliti ayat ini secara tuntas. Tatkala Allah mengambarkan keadaan mereka lebih hina dari binatang ternakan, mungkin kita tidak mampu menggambarkannya. Saya datangkan dengan analogi mudah. Pernahkan anda melihat mesin perincih, mesih pelebur atau mesin pemotong ?. Adakah mesin perincih mengenal kertas yang dimasukan ke dalamnya samaada biru, hijau, kuning atau apa pun warnanya. Adakah mesin pelebur mengenal sama ada besi yang di masukan kedalamnya besi yang dibeli atau dicuri. Apa beza keduanya pada mesin tersebut ?. Begitu juga dengan mesin perincih. Bukankah ia pun gagal mengenal. Ia tidak tahu membezakan kertas yang halal dan haram Tugasnya adalah merincih.
.
Adakah kita hari ini tidak ubah seperti mesin ? Mata yang ada hanya sekadar untuk melihat objek bukan merasainya. Telinga yang ada hanyalah untuk menyerap bunyi bukan untuk memahaminya, hatinya yang ada hanyalah alat memperoses darah, bukan untuk memahami dan menghayati. Seandainya hipotesis saya ini nyata kebenarannya. Maka, ini membuktikan kita sebenarnya telah berjaya melahirkan manusia mesin yang mampu menjadi pekerja mahir atau separuh mahir dalam pelbagai sektor sama ada awam mahupun swasta tetapi kita gagal membentuk dan membina manusia. Pembinaan manusia adalah untuk melahirkan manusia yang mampu melahirkan manusia bukan sekadar mampu bekerja.
.
Hari ini pelbagai pihak mencadangkan pelbagai methode untuk membangunkan jatidiri manusia. Pelbagai istilah dan pendekatan yang nampak seakan-akan mantap dan berkualiti dicipta. Pelbagai kursus-kursus dan program-program diatur kononnya bertujuan membangunkan modal insan. Mereka didedahkan dengan aktiviti-aktiviti yang kononnya dapat membangkitkan semangat motivasi dan harga diri mereka. Dalam masa yang sama program yang dihidangkan kepada mereka mencampurkan lelaki dan perempuan, saling bertepuk tampar, saling tolak menolak, angkat mengangkat, bersuka ria. Sukaneka dijadikan alasan untuk melihat wanita-wanita terkinja-kinja merebut kerusi, meniup belon atau pun mengisi air dalam botol. Program-program picisan diatur dengan meletakan pelbagai sempena dan nama. Baik untuk mengenang hari kebersihan alam, cintakan tumbuh-tumbuhan, hari kebudayaan atau kesenian, program Remaja Sedunia atau apa pun namanya. Adakah kesemua ini termasuk di dalam manual pembinaan manusia seperti yang digariskan Allah. Seandainya ia tidak disebutkan di dalam manual Allah. Aturan dan acuan siapa yang kita ikut ?. Adakah kita ingin membangunkan manusia dengan mengundang murka Allah. Adakah kita benar-benar serius di dalam membangunkan bangsa ? . Mampukah manusia dibina dengan mengundang murka Allah. Mampukah semangat motivasi dibangkitkan dengan menghalalkan percampuran di antara lelaki dan perempuan dan dipenuhi dengan perkara-perkara yang langsung tidak menyumbang terhadap pembinaan intelektual dan spritual yang nyata ada kemurkaan Allah, kita harapkan untuk membangunkan generasi manusia.
.
Seandainya program-program sebegini masih berterusan kita melakukan kesilapan yang sama. Ya kita boleh melahirkan jentera-jentera dan mesin-mesin separuh mahir atau pun mahir di dalam pelbagai sektor. Mahir, bertenaga dan mampu memacu kemajuan negara, tetapi dalam masa yang sama kita melambakan manusia yang kering hatinya dengan iman, tandus jiwanya dari kasih sayang dan gerhana jiwanya dari Iman. Justeru sebagai warga PSIS yang baru, mari bersama sebulat suara, kita bina dan gagaskan suatu budaya baru. Budaya hidup dengan Agama. Nyatakan suara kita. Bahawa kita menentang segala unsur-unsur hiburan melampau, program-program percampuran lelaki dan perempuan dan apa sahaja maksiat yang mengundang kemurkaan Allah di bumi PSIS ini. Kita sentiasa berazam ingin menjadi warganegara yang mampu membina keunggulan negara.
.
.
* Petikan ucapan sempenan Minggu Suai Kenal Pelajar Sesi Disember 2010

Friday, November 19, 2010

Kuliyah Kitab - Sejarah Perundangan Islam

Ahlu Hadith dan Ahlu Ra’yi

Seperti yang telah dinyatakan terdahulu, Ijtihad pada zaman sahabat hanya berlegar disekitar masalah yang berlaku. Bahkan ada di antara para sahabat terlalu cermat di dalam mengeluarkan pandangan tatkala berhadapan dengan masalah yang tidak disebutkan di dalam Al-Quran dan hadith. Dalam masa yang sama ada juga para sahabat menggunakan pandangan dalam konteks yang lebih terbuka selari dengan perkembangan Islam dan munculnya pelbagai masalah yang baru. Di sinilah timbulnya bibit-bibit perbezaan method pemikiran di dalam masalah fiqh.

Jalan atau method Ahlu Hadith di semenanjung Hijaz.

Golongan Ahlu Hadith adalah mereka yang terhenti pandangan mereka hanya kepada Nas-nas dan Athar mereka sekali-kali tidak akan menyerahkan sesuatu masalah itu kepada pandangan sendiri melainkan di dalam keadaan yang sangat darurat. Kebanyakan mereka yang cenderung dengan pegangan sebegini duduk di semenanjung Hijaz. Golongan ini diketuai oleh Sa,id bin Musayyib R.A. Beliau adalah orang yang paling ‘arif di dalam ilmu hadith. Beliau juga menghimpunkan fatwa-fatwa Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Zaid dan lain-lain para sahabat yang utama.

Pendirian golongan Ahlu Hadith atau Ulamak Hijaz terhadap Nas-nas adalah seperti berikut :

i. Mereka terkesan dengan pandangan guru-guru mereka seperti Abdullah bin Umar, yang sangat kuat berpegang dengan Nas semata-mata dan sangat wara’ di dalam meletakan pandangan sendiri. Ia sangat jelas disebutkan di dalam biodata Abdullah bin Umar sebelum ini.

ii. Persekitaran mereka banyak terdedah dengan amalan para sahabat terdahulu dan terlalu sedikit masalah-masalah baru yang diutarakan sehingga mengecilkan ruang untuk beralih kepada pandangan sendiri.

iii. Apabila mereka dilontarkan dengan masalah, mereka akan segera meniliti kandungan Al-Quran, kemudian hadith dan athar sahabat. Seandainya tiada jawapan terhadap persoalan itu maka ketika itulah mereka akan beralih kepada pandangan sendiri atau kebanyakan mereka mengambil langkah berhenti daripada menjawab. Sebagai contoh sebuah kisah yang diriwayatkan , seorang lelaki datang bertemu dengan Salim bin Abdullah bin Umar Al Qurasy Al-Adawi bertanyakan suatu permasalahan. Maka dijawab : Aku tidak pernah mendengar sesuatu pun dari apa yang engkau tanya. Kemudian ditanya lagi : Berikanlah pandangan mu di dalam masalah ini. Salim menjawab : Tidak. Dia ditanya lagi dan dikatakan : Aku redha dengan pandangan mu. Salim menjawab Mudah-mudahan aku dapat memberi pandanganku di dalam masalah ini, tetapi aku terlupa dan datang kepadaku pandangan yang baru yang tidak sesuai untuk soalanmu.Di sini jelas, menggambarkan bagaimana mereka tidak suka menduga perkara yang tidak berlaku. Hal ini kerana ia akan mendorong mereka menggunakan pandangan mereka, itulah perkara yang paling tidak disukai oleh mereka.

Jalan atau Method Ahlu Ra’yi di Iraq.

Golongan Ahlu Ra’yu meraikan pandangan dan ijtihad mereka di dalam mengeluarkan hukum. Mereka tidak membekukan sesuatu masalah yang diutarakan. Golongan ini diketuai oleh Ibrahin An-Nakha’ei. Mereka berpandangan setiap hukum-hukum syara’ معقولة المعنى , merangkumi kemaslahatan yang sesuai untuk hamba-hamba Allah. Ia terbina di atas asas-asas yang ditetapkan. Mengandungi sebab-sebab terterntu yang mengikat hukum . Maka mereka berusaha mengkaji sebab dan hikmah hukum-hukum yang disyariatkan . Dan memusatkan hukum-hukum yang bersangkutan dengan hukum asal samada wujud atau tidak. Adakalanya mereka meninggalkan sesetengah hadith kerana tidak selari dengan sebab-sebab sesuatu hukum apatah lagi hadith-hadith yang bercanggahan dengan sebab sesuatu hukum. Mereka sangat berbeza dengan golongan Ahlu Hadith yang mengkaji seumber hukum lebih utama dari sebab hukum.

Dasar pandangan golongan ini seperti berikut.

i. Mereka terkesan dengan kaedah guru mereka iaitu Abdullah bin Mas’ud. Beliau memilih cara Saidina Umar di dalam mengeluarkan hukum dengan meraikan pandangan. Abdullah bin Mas’ud pernah mengungkapkan : Seandainya ada golongan yang merintis jalan di lembah, dan Umar juga merintis jalan yang lain bersama golongannya di lembah yang berbeza, maka aku akan mengikut lembah Umar dan pengikut-pengikutnya.

ii. Mereka berpandangan Iraq adalah bumi bertuah yang dilimpahi para sahabat. Manakala Kuffah dan Basrah adalah tulang belakang kepada tentera Islam. Daripada Iraqlah terbukanya negara-negara Islam yang lain seperti Khurasan. Kuffah juga menjadi pusat pentadbiran Saidina Ali ketika memegang tampuk pemerintahan. Memadai dengan kewujudan mereka sebagai sumber rujukan utama. Dalam masa yang sama Iraq juga menjadi tempat tumbuhnya fahaman syiah, pusat pentadbiran golongan khawarij, selain dari menjadi bumi pergolakan dan fitnah, Iraq juga menjadi pusat munculnya hadith-hadith palsu dan pembohongan terhadap Nabi S.A.W, maka ulamak-ulamaknya menetapkan syarat yang sangat ketat di dalam penerimaan terhadap hadith.

iii. Masalah yang timbul di Iraq lebih banyak berbanding di Hijaz. Memandanngkan negara Iraq lebih pesat membangun dibandinngkan dengan Hijaz. Tatkala berhadapan dengan pelbagai isu dan persoalan yang adakalanya tidak disebutkan di dalam Al-Quran dan Hadith, maka sangat mendesak mereka untuk beralih kepada pandangan.

Berlaku pertembungan di antara kedua-dua madrasah ini. Walaubagaimanapun ada juga di antara Ulamak Hijaz yang terkesan dengan metod Ahlu Ra’yi seperti Rabi’ah bin Abdul Rahman . Ada juga di antara ulamak Iraq yang terkesan dengan gerakan Ahlu Hadith sebagai cintohnya ‘Amir bin Syurahil . Beliau pernah berkata : Apa sahaja yang di datangkan kepadamu oleh sahabat-sahabat Nabi maka ambillah ia. Apa sahaja yanng di datangkan daripada pandangan mereka sendiri, campakkanlah ia ke dalam kebun kurma.

Walau bagaimanapun perlu diingatkan golongan Ahlu Ra’yi yang kita bincangkan bukanlah mereka yang mendahulukan akal daripada Nas, mereka adalah golongan yang berpindah kepada akal tatkala kebuntuan nas di dalam merungkai permasalahan.

Contoh perbezaan pandangan kedua-dua madrasah.

1. Imam Malik menyebutkan di dalam Kitab Muwatta’-nya :

عَنْ مَالِكٍ عَنْ رَبِيعَةَ بْنِ أَبِى عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّهُ قَالَ سَأَلْتُ سَعِيدَ بْنَ الْمُسَيَّبِ كَمْ فِى إِصْبَعِ الْمَرْأَةِ فَقَالَ عَشْرٌ مِنَ الإِبِلِ. فَقُلْتُ كَمْ فِى إِصْبَعَيْنِ قَالَ عِشْرُونَ مِنَ الإِبِلِ. فَقُلْتُ كَمْ فِى ثَلاَثٍ فَقَالَ ثَلاَثُونَ مِنَ الإِبِلِ. فَقُلْتُ كَمْ فِى أَرْبَعٍ قَالَ عِشْرُونَ مِنَ الإِبِلِ. فَقُلْتُ حِينَ عَظُمَ جُرْحُهَا وَاشْتَدَّتْ مُصِيبَتُهَا نَقَصَ عَقْلُهَا فَقَالَ سَعِيدٌ أَعِرَاقِىٌّ أَنْتَ فَقُلْتُ بَلْ عَالِمٌ مُتَثَبِّتٌ أَوْ جَاهِلٌ مُتَعَلِّمٌ. فَقَالَ سَعِيدٌ هِىَ السُّنَّةُ يَا ابْنَ أَخِى

Daripada Rabi’ah bin Abi Abdul Rahman, dia berkata : Aku bertanya Sa’id bin Musaiyib : Barapakah yang dikenakan terhadap sebatang jari perempuan. Katanya : 10 ekor unta, Kemudian aku berkata lagi : Bagaimana kalau dua jari. Maka jawabnya : dua puluh. Aku bertanya lagi : Bagaimana dengan tiga jari. Jawabnya : 30 unta. Aku tanya lagi : Bagaimana dengan 4 jari. Jawabnya : 20 ekor. Aku bertanya tatkala lukanya semakin banyak dan kecacatan semakin ketara adakah pampasannya semakin berkurang ?. Maka said berkata : Adakah kamu orang Iraq ?. Jawab Rabi’ah : Bahkan seorang Alim yang inginkan penegasan dan seorang Jahil yang inginkan pengajaran. Maka Said berkata : Ia adalah Sunnah Nabi S.A.W.

Said mengeluarkan fatwa dengan zahir hadith yang diriwayatkan oleh Imam Nasa’i :

عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَقْلُ الْمَرْأَةِ مِثْلُ عَقْلِ الرَّجُلِ حَتَّى يَبْلُغَ الثُّلُثَ مِنْ دِيَتِهَا

Daripada Amru bin Syuiab daripada bapanya daripada datuknya katanya : Nabi S.A.W bersabda : Pampasan seorang perempuan sama seperti pampasan seorang lelaki sehinggalah jumlahnya 1/3 daripada diyatnya .

Bersandarkan hadith ini pampasan bagi 4 jari lebih dari 1/3 pampasan yang berhak baginya ( 100 ekor unta ) dan perlu di bahagiakan setengah, walaupun bercanggahan dengan logik akal. Hal ini kerana akal tiada ruang di dalam menetapkan hukum.

2. Imam Abu Hanifah bertemu dengan Imam Al-Awza’i di Mekah. Maka berkata Al-Awza’i kepada Imam Abu Hanifah : Kenapakah kamu tidak mengangkat tangan ketika rukuk dan ketika bangun darinya ?. Maka dijawab Imam Abu Hanifah : Kerana tidak ada suatu pun yang sahih daripada Nabi S.A.W menceritakan tentangnya. Maka jawab Al-Awza’i bagaimanakah boleh sedemikian bukankah Az-zuhri meriwayatkan :

عَنِ الزُّهْرِىِّ عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا افْتَتَحَ الصَّلاَةَ رَفَعَ يَدَيْهِ حَتَّى يُحَاذِىَ مَنْكِبَيْهِ وَقَبْلَ أَنْ يَرْكَعَ وَإِذَا رَفَعَ مِنَ الرُّكُوعِ وَلاَ يَرْفَعُهُمَا بَيْنَ السَّجْدَتَيْنِ.

Nabi S.a.w mengangkat kedua tangannya selari dengan bahunya ketika memulakan solat, ketika bertakbir untuk rukuk dan ketika mengangkat kepala daripada rukuk dan tidak mengangkatnya di antara dua sujud.

Maka dijawab oleh Imam Abu Hanifah : Diceritakan kepada kami oleh Hammad daripada Ibrahim daripada Alqamah, begitu juga dari Al-Aswad daripada Ibnu Mas’ud R.A :

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ لَا يَرْفَعُ يَدَيْهِ فِي الصَّلَاةِ إلَّا فِي تَكْبِيرَةِ الِافْتِتَاحِ

Sesungguhnya Nabi S.A.W tidak mengangkat tangannya di dalam solat melainkan ketika takbir iftitah.

Lantas dijawab Imam Awza’i : Aku mendatangkan kepadamu hadith yang dibawakan oleh Az-Zuhri daripada Salim daripada bapanya, kamu pula mendatangkan hadith yang diriwayatkan oleh Hammad daripada Ibrahim ?. Dijawab Imam Abu Hanifah : Hammad adalah lebih faqeh daripada Zuhri, Ibrahim adalah lebih faqeh daripada Salim, dan Alqomah tidaklah lebih rendah daripada Ibnu Umar, Seandainya Ibnu Umar mempunyai keistimewaan bersahabat dengan Nabi S.A.W maka Al-Aswad mempunyai banyak lagi kelebihan. Dan Adbullah tetap Abdullah. Maka terdiamlah Al-Awza’i.

Kuliyah bertempat :

Masjid Al-Mustaqimah, Taman Cheras Indah.

Hari & Masa

Hari sabtu selepas Maghrib, Minggu ketiga .

Kitab - JOM REFRESH IMAN

Cabang iman kelima : Beriman dengan qada’ dan qadar .

Beriman kepada Qada’ dan Qadar termasuk di dalam asas iman. Barang siapa yang menafikan ketentuan Allah samada yang baik seperti mendapat limpahan nikmat atau ketentuan yang kurang baik seperti sakit, mati atau mengalami kerugiaan maka tidak sempurna keimanannya. Firman Allah S.W.T.

أَيْنَمَا تَكُونُواْ يُدْرِككُّمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنتُمْ فِي بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ وَإِن تُصِبْهُمْ حَسَنَةٌ يَقُولُواْ هَـذِهِ مِنْ عِندِ اللّهِ وَإِن تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ يَقُولُواْ هَـذِهِ مِنْ عِندِكَ قُلْ كُلًّ مِّنْ عِندِ اللّهِ فَمَا لِهَـؤُلاء الْقَوْمِ لاَ يَكَادُونَ يَفْقَهُونَ حَدِيثاً
.
Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada Dalam benteng-benteng Yang tinggi lagi kukuh. dan kalau mereka beroleh kebaikan (kemewahan hidup), mereka berkata: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau pula mereka ditimpa bencana, mereka berkata:" ini adalah dari (sesuatu nahas) Yang ada padamu". Katakanlah (Wahai Muhammad): "Semuanya itu (kebaikan dan bencana) adalah (berpunca) dari sisi Allah". maka apakah Yang menyebabkan kaum itu hampir-hampir tidak memahami perkataan (nasihat dan pengajaran)?
.
Manusia diperjalankan atau diberi pilihan ?
.
Isu ini sentiasa berlegar di dalam minda setiap manusia. Sama ada kita ini diaturkan atau diberi pilihan untuk mengaturkan. Untuk mengetahui manusia ini sama ada diaturkan atau diberikan pilihan maka kita perlu melihat hakikat sebenar isu tersebut. Apakah maksud manusia sebenarnya. Manusia adalah makhluk daripada makhluk-makhluk yang Allah telah ciptakan. Bukanlah manusia ini satu-satunya makhluk ciptaan Allah. Bahkan di dalam alam ini ada makhluk-makhluk lain selain manusia yang diciptakan Allah. Secara umumnya makhluk Allah itu termasuk di dalam kategori Insan atau Jamadat atau Hayawanat atau Nabatat. Menurut Syeikh Mutawalli Asy-Sya’rawi di dalam jiwa dan diri manusia dijadikan sifat-sifat makhluk yang lain. Manusia itu jatuh seperti jamadat , membesar seperti nabatat ( tumbuh-tumbuhan ) dan bergerak seperti hayawanat ( binatang ). . Yang membezakan manusia dengan yang lain-lain adalah akal. Maka disinilah datangnya ikhtiar.
.
Bagi manusia yang mengatakan segala yang berlaku ke atas manusia adalah ketentuan Allah semata-mata adalah salah. Begitu juga mereka yang mendakwa manusia diberikan ikhtiar di dalam memilih semata-mata juga adalah salah.Kerana ada perkara yang manusia mampu memilih dan bahkan ada perkara yang manusia tidak diberikan pilihan untuk memilih. Tatkala manusia tidak diberikan pilihan maka itulah hikmah Allah kepada manusia.
.
Dalam perkara yang manusia diberikan pilihan samada memilih yang baik atau buruk, Allah S.W.T mengutuskan Para Rasul untuk mengarahkan manusia untuk melakukan sesuatu atau jangan melakukan sesuatu. Di sinilah letaknya keadilan Allah S.W.T. Tatkala manusia tidak diberikan pilihan maka Allah S.W.T telah menyediakan yang terbaik untuk manusia. Apabila manusia diberikan pilihan Allah tidak membiarkan akal manusia memilih dalam keadaan Allah mengetahui kelemahan akal manusia untuk memilih.
.
.
Kuliyah bertempat :
Masjid Ikhwaniah, Taman Cheras Utama, Bandar Tun Husien Onn.
Tarikh dan Masa :
Hari Sabtu, Selepas Subuh, setiap minggu ketiga .

Monday, November 1, 2010

REMEH-bahagian akhir

Dalam meneruskan perjalanan hidup dan mengakhiri sisa-sisa usia yanng masih berbaki, kita perlu terus buat apa yang patut dibuat. Cuma pemilihan apa yang patut kita buat itu yang penting. Mendahulukan yang utama, mengurangkan yang penting dan mengabaikan yang remeh.
.
Cuma apa indicator..(cehhh ayat power sikit) yang perlu kita gunakan untuk mengatakan ini penting dan yang itu kurang penting dan yang itu remeh. Pernah tak kita rasa macam.. alamak.. banyaknye keje kena buat. Ermmm kurang sangatkah masa yang Allah berikan pada kita. Tapi bila tengok orang lain.. aik bila masa pulak dia ni menulis, aik berceramah sekeliling dunia, anak ramai jugak. Ermm anak2 berjaya pulak tu. Terlibat dengan persatuan, pegang jawatan tu, jawatan ini dan macam-macam lagi. Tapi semuanya beres. Wow banyaknya komitmen tapi tetap meletop!. Masa dia banyak ker, masa kita yang kurang ?. Ker masa kita sama.
.
Sebab itu kita kena belajar ilmu yang namanya remeh management. Ermmm ada ker ilmu ini ?. Mestilah ada. Cuma kita tak pernah dengar jer. Itu bahasa canggihnya. Bahasa mudahnya, bagaimana kita menguruskan perkara-perkara remeh dalam hidup. Macam cerita sebelum-sebelum ni.
.
Dalam Islam juga ada Maqasid. Tingkatan keperluan dan kepentingan. Dalam Islam pun ada Fiqh Aulawiyat. Menguruskan keutamaan. Jadi bila dah urus ikut keutamaan, yang tak utama dan tak penting jadi remeh. Dalam Fiqh pun ada usul dan furu'. Perbahasan hukum yang Usul macam solat berapa rakaat, waktu wajib zakat, kadar nisab zakat, miqat haji inikan yang penting-penting. Yang utama. Ingat tak kisah seorang lelaki yang berjalan berbatu-batu jauhnya untuk bertemu seorang ulamak untuk bertanya tentang hukum darah nyamuk pada bajunya, sedangkan waktu itu sedang berlaku pertumpahan darah dan peperangan. Yelah betullah dia nak tahu hukum darah nyamuk tu. Tapi waktu banyak darah umat Islam ditumpahkan, hukum darah nyamuk jadi remeh.
Sama lah jugak. Dalam keadaan hari ini kita pening kepala memikirkan bagaimana nak selamatkan anak-anak remaja kita dari pelbagai kebejatan akidah dan akhlak, tup tup ada sesetengah orang sibuk pulak bincang, malam jumaat nak baca Yasin ke tak. Aik peliknya.. ada beribu lagi kat luar tu tak sembahyang. kita sibuk jaja ke mana-mana cerita Baca Yasin malam Jumaat tu Bid'ah. Ermmm remeh ke tak ?. Apa pandangan pembaca. tepuklah dada tanya ke mana Iman kita ...
.
Sebagai penutup trilogi REMEH ini saya nak ajak semua sekali. Kita agar kembali kepada Islam. Meletakan yang utama tetap jadi utama. Dah remehkan yang remeh. Hidup dunia ni mudah..jangan disusah-susahkan, sebab kat akhirat besok lagi susah..