Pages

Tuesday, December 28, 2010

Hijrah : Anjakan Minda Rabbani


قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِكُمْ سُنَنٌ فَسِيرُواْ فِي الأَرْضِ فَانْظُرُواْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُكَذَّبِينَ {137} هَـذَا بَيَانٌ لِّلنَّاسِ وَهُدًى وَمَوْعِظَةٌ لِّلْمُتَّقِينَ {138} وَلاَ تَهِنُوا وَلاَ تَحْزَنُوا وَأَنتُمُ الأَعْلَوْنَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ {139} إِن يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِّثْلُهُ وَتِلْكَ الأيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللّهُ الَّذِينَ آمَنُواْ وَيَتَّخِذَ مِنكُمْ شُهَدَاء وَاللّهُ لاَ يُحِبُّ الظَّالِمِينَ {140}
137. Sesungguhnya telah berlaku sebelum kamu (contoh kejadian-kejadian berdasarkan) peraturan-peraturan Allah Yang tetap; oleh itu mengembaralah kamu di muka bumi, kemudian perhatikanlah Bagaimana akibat orang-orang Yang mendustakan (Rasul-rasul).
138. (Al-Quran) ini ialah penerangan kepada seluruh umat manusia, dan petunjuk serta pengajaran bagi orang-orang Yang (hendak) bertaqwa.
139. Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam), dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa Yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang Yang tertinggi (mengatasi musuh Dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang Yang (sungguh-sungguh) beriman.
140. Jika kamu (dalam peperangan Uhud) mendapat luka (tercedera), maka Sesungguhnya kaum (musyrik Yang mencerobohi kamu) itu telah (tercedera juga dan) mendaapat luka Yang sama (dalam peperangan Badar). dan demikian itulah keadaan hari-hari (dunia ini Dengan peristiwa-peristiwa kemenangan atau kekalahan), Kami gilirkan Dia antara sesama manusia, (supaya menjadi pengajaran) dan supaya nyata apa Yang diketahui Allah tentang orang-orang Yang tetap beriman (dan Yang sebaliknya), dan juga supaya Allah menjadikan sebahagian di antara kamu orang-orang Yang mati Syahid. dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada orang-orang Yang zalim[1].

1. keluar menyelamatkan iman.

Sunnah Allah menetapkan perjalanan dan perjuangan Islam sentiasa mendapat tentangan dan cabaran. Hal ini kerana perjalanan iman itu adalah perjalanan yang jauh :
لَوْ كَانَ عَرَضاً قَرِيباً وَسَفَراً قَاصِداً لاَّتَّبَعُوكَ وَلَـكِن بَعُدَتْ عَلَيْهِمُ الشُّقَّةُ….
42. Kalau apa Yang Engkau serukan kepada mereka (Wahai Muhammad) sesuatu Yang berfaedah Yang sudah didapati, dan satu perjalanan Yang sederhana (tidak begitu jauh), nescaya mereka (yang munafik itu) akan mengikutmu; tetapi tempat Yang hendak dituju itu jauh bagi mereka….[2]

Justeru bagi pejuang-pejuang Islam, mereka perlu memilih di antara dua. Memilih Islam atau kekal di dalam kekufuran. Memilih Allah atau selainnya. Memilih derita yang sementara atau kemurkaan Allah yang berpanjangan. Apa pun pilihan yang dibuat menggambarkan nilai iman di dalam diri.




2. Pembinaan dan pembentukan komuniti Islam.

Proses hijrah bukanlah proses pembinaan negara semata-mata. Bahkan proses hijrah adalah proses pembinaan negara bangsa. Proses pembentukan yang melalui pendidikan dan pentarbiyahan. Membina masyarakat dengan nilai-nilai iman dan amal. Menekankan kepada masyarakat pendidikan bukan sekadar berpaksikan tahu apatahlagi semata-mata mengejar sijil bahkan pendidikan adalah atas nilai penghayatan dan amal kepada iman.

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ الْقُرَى آمَنُواْ وَاتَّقَواْ لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَاتٍ مِّنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ وَلَـكِن كَذَّبُواْ فَأَخَذْنَاهُم بِمَا كَانُواْ يَكْسِبُونَ {96}

96. Dan (Tuhan berfirman lagi): sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) Yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. tetapi mereka mendustakan (Rasul kami), lalu Kami timpakan mereka Dengan azab seksa disebabkan apa Yang mereka telah usahakan.[3]

Peristiwa hijrah juga memaparkan golongan-golongan rijal yang sedia berkorban dan menyerahkan jiwa untuk Islam.

رِجَالٌ لَّا تُلْهِيهِمْ تِجَارَةٌ وَلَا بَيْعٌ عَن ذِكْرِ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاء الزَّكَاةِ يَخَافُونَ يَوْماً تَتَقَلَّبُ فِيهِ الْقُلُوبُ وَالْأَبْصَارُ {37}
37. (Ibadat itu dikerjakan oleh) orang-orang Yang kuat imannya Yang tidak dilalaikan oleh perniagaan atau berjual-beli daripada menyebut serta mengingati Allah, dan mendirikan sembahyang serta memberi zakat; mereka takutkan hari (kiamat) Yang padanya berbalik-balik hati dan pandangan.[4]

3. Menggunakan setiap ruang dan peluang untuk Islam.

Dalam peristiwa hijrah memaparkan pelbagai kategori manusia. Ada di antara mereka keluar secara bersembunyi, tidak kurang juga yang keluar dengan keberaniannya. Perjalanan Islam perlu disokong oleh semua lapisan masyarakat. Gunakan segala kesempatan ruang dan peluang untuk menyampaikan Islam dalam apa keadaan dan suasana. Peniaga dengan caranya. Doktor dengan caranya. Petani dengan caranya. Begitu juga seluruh lapisan masyarakat. Pepatah melayu lama menyebutkan :

Jika cerdik diajak berunding
Jika bodoh disuruh diarah
Yang kurap menanggung buluh
Yang pekak memasang meriam
Yang buta menghembus lesung
Yang tinggi mengait kelapa
Yang berani dibuat kepala lawan
Yang kaya hendakkan emasnya
Kalau mua’alim hendakkan doanya
[1] Ali-Imran : 137-140
[2] Taubah : 42
[3] Al-A’raf : 96
[4] An-Nur : 37
Petikan Ceramah Ma'al Hijrah 1432
Tempat : Kampung Petaling, Bidor, Perak Darul Ridzuan.

Wednesday, December 22, 2010

Refreshiman : Mempercayai hari akhirat!

Beriman dengan hari pembalasan beerti mempercayai bahwa dunia ini ada kesudahannya. Secara tidak langsung mengakui permulaan alam ini. Kerana yang Qadim tidak binasa dan tidak berubah. Di antara hikmah mengimani hari kiamat agar manusia tidak cenderung kepada dunia dan menjadikan dunia sebagai matlamat kehidupannya. Peristiwa berlakunya kiamat adalah perkara yang pasti berlaku tetapi bilakah berlakunya tetap menjadi rahsia tuhan.

يَسْأَلُونَكَ عَنِ السَّاعَةِ أَيَّانَ مُرْسَاهَا قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِندَ رَبِّي لاَ يُجَلِّيهَا لِوَقْتِهَا إِلاَّ هُوَ ثَقُلَتْفِي السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ لاَ تَأْتِيكُمْ إِلاَّ بَغْتَةً يَسْأَلُونَكَ كَأَنَّكَ حَفِيٌّ عَنْهَا قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِندَ اللّهِ وَلَـكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لاَ يَعْلَمُونَ

Mereka bertanya kepadamu (Wahai Muhammad) tentang hari kiamat: "Bilakah masa datangnya?" katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Tuhanku, tidak ada sesiapa pun Yang dapat menerangkan kedatangannya pada waktunya melainkan dia. (huru-hara) hari kiamat itu amatlah berat (menggerunkan makhluk-makhluk Yang ada) di langit dan di bumi; ia tidak datang kepada kamu melainkan secara mengejut". mereka bertanya kepadamu seolah-olah Engkau sedia mengetahuinya. katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan mengenai hari kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak Mengetahui".


عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - قَالَ « لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَقْتَتِلَ فِئَتَانِ عَظِيمَتَانِ ، يَكُونُ بَيْنَهُمَا مَقْتَلَةٌ عَظِيمَةٌ ، دَعْوَتُهُمَا وَاحِدَةٌ ، وَحَتَّى يُبْعَثَ دَجَّالُونَ كَذَّابُونَ ، قَرِيبٌ مِنْ ثَلاَثِينَ ، كُلُّهُمْ يَزْعُمُ أَنَّهُ رَسُولُ اللَّهِ ، وَحَتَّى يُقْبَضَ الْعِلْمُ ، وَتَكْثُرَ الزَّلاَزِلُ ، وَيَتَقَارَبَ الزَّمَانُ ، وَتَظْهَرَ الْفِتَنُ ، وَيَكْثُرَ الْهَرْجُ وَهْوَ الْقَتْلُ ، وَحَتَّى يَكْثُرَ فِيكُمُ الْمَالُ فَيَفِيضَ ، حَتَّى يُهِمَّ رَبَّ الْمَالِ مَنْ يَقْبَلُ صَدَقَتَهُ ، وَحَتَّى يَعْرِضَهُ فَيَقُولَ الَّذِى يَعْرِضُهُ عَلَيْهِ لاَ أَرَبَ لِى بِهِ . وَحَتَّى يَتَطَاوَلَ النَّاسُ فِى الْبُنْيَانِ ، وَحَتَّى يَمُرَّ الرَّجُلُ بِقَبْرِ الرَّجُلِ فَيَقُولُ يَا لَيْتَنِى مَكَانَهُ . وَحَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ مِنْ مَغْرِبِهَا ، فَإِذَا طَلَعَتْ وَرَآهَا النَّاسُ - يَعْنِى - آمَنُوا أَجْمَعُونَ ، فَذَلِكَ حِينَ لاَ يَنْفَعُ نَفْسًا إِيمَانُهَا لَمْ تَكُنْ آمَنَتْ مِنْ قَبْلُ ، أَوْ كَسَبَتْ فِى إِيمَانِهَا خَيْرًا ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدْ نَشَرَ الرَّجُلاَنِ ثَوْبَهُمَا بَيْنَهُمَا ، فَلاَ يَتَبَايَعَانِهِ وَلاَ يَطْوِيَانِهِ ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدِ انْصَرَفَ الرَّجُلُ بِلَبَنِ لِقْحَتِهِ فَلاَ يَطْعَمُهُ ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَهْوَ يُلِيطُ حَوْضَهُ فَلاَ يَسْقِى فِيهِ ، وَلَتَقُومَنَّ السَّاعَةُ وَقَدْ رَفَعَ أُكْلَتَهُ إِلَى فِيهِ فَلاَ يَطْعَمُهَا

Daripada Abu Hurairah R.A : Nabi S.A.W bersabda : Tidak akan berlaku kiamat
Kiamat tidak akan terjadi kecuali setelah berlakunya peperangan diantara dua puak yang besar dimana ia menyebabkan korban yang banyak dan kedua-dua puak itu menyeru seruan yang sama,dan sehingga diutuskan dajjal-dajjal yang pembohong yang hampir mencapai tiga puluh orang dimana kesemua mereka mendakwa dirinya sebagai nabi,dan sehingga dicabut ilmu penegentahuan[pegangan keagamaan?-p]banyaknya berlaku gempa bumi,masa menjadi semakin singkat,timbulnya fitnah fitanah,banyaknya pembunuhan,harta dikalangan kamu menjadi banyak lalu melimpah ruah sehinggakan pemilik harta inginkan ada orang yang menerima hartanya lalu ia menawarkannya maka berkatalah orang yang ditawarkan harta kepadanya:Saya tiadak inginkan harta itu,dan sehingga manusia berlumba-lumba meninggikan bangunan,dan sehingga lalu seorang lelaki di kubur seorang lelaki lalu ia berkata:Alangkah baiknya jika aku berada ditempatnya,dan sehingga terbit matahari dari sebelah baratnya dan manusia semua melihatnya maka mereka pun beriman,tetapi ketika itu iman seseorang tidak lagi manfaatkan dirinya jika ia sebelum itu tidak beriman atau tidak melakukan kebaikan dalam keimanannya.Pasti akan berlaku kiamat tatkala dua orang lelaki telah merentangkan pakaian di antara mereka berdua lalu mereka tidak sempat berjual beli pakaian itu dan tidak sempat untuk melipatkanya semula.Kiamat pasti akan berlaku tatkala seorang lelaki beredar membawa susu untanya lalu ia tidak sempat meminumnya.Kiamat pasti akan berlaku tatkala seorang sedang membaiki kolamnya lalu ia tidak sempat meneguk air dari kolam itu dan kiamat pasti akan berlaku tatkala seorang sedang mengangkat makanannya kemulutnya lalu ia tidak sempat memakannya.[1]
[1] Hadith riwayat Bukhary .

Monday, December 20, 2010

Cabang iman ketujuh : Iman dengan hari kebangkitan ( يوم البعث و النشور)

Allah S.W.T menyebutkan banyak ayat-ayat berkaitan dengan kebangkitan semula selepas kehidupan di dalam Al-Quran. Di antaranya firman Allah S.W.T :

(di antara sebab-sebab kufur) orang-orang (ialah kerana mereka) mengatakan Bahawa mereka tidak sekali-kali akan di bangkitkan (Sesudah mati). katakanlah: "Bahkan, Demi Tuhanku, kamu akan dibangkitkan, kemudian kamu akan diberitahu tentang segala yang kamu telah kerjakan dan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah melaksanakannya .

Begitu juga firman Allah S.W.T :

Katakanlah (Wahai Muhammad): "Allah yang menghidupkan kamu, kemudian ia akan mematikan kamu, setelah itu ia akan menghimpunkan kamu (dalam keadaan hidup semula) pada hari kiamat - (hari) yang tidak ada sebarang syak tentang kedatangannya; akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (Ketetapan itu)" .

Bahkan banyak ayat-ayat lain yang membuktikan kewujudan kebangkitan semula selepas kematian justeru menolak pandangan golongan yang menyangka kehidupan dunia ini akan berakhir tatkala berakhirnya kehidupan di atas muka bumi ini.

Menurut Imam Al-Baihaqi beriman dengan hari kebangkitan bererti mengimani kekuasaan Allah menghimpunkan cebisan-cebisan jasad manusia, pecahan-pecahan yang terpecah di dalam laut, di dalam perut binatang buas, dan sebagainya menjadi jasad yang sempurna seperti awal penciptaan mereka. Mereka diberikan nyawa untuk hidup seperti kehidupan mereka sebelum ini.

Dan mereka berkata: "Adakah sesudah kita menjadi tulang dan benda yang reput, Adakah kita akan dibangkitkan semula Dengan kejadian Yang baharu?"

Menghidupkan sesuatu yang mati bukanlah mustahil disisi Allah. Bahkan ia turut dibuktikan dengan penilaian zahir dan dapat dilihat. Pernahkan kita melihat sebutir kacang hijau yang kering dan seakan tiada apa-apa. Kemudian darinya tumbuh benih, membesar dan mengeluarkan hasil. Bukankah pada asalnya butiran kacang tadi kaku, tidak bergerak dan ia mati !. Kemudian dengan kuasa Allah ia dihidupkan dan diberikan kehidupan. Ibaratnya sebutir kacang menghasilkan ribuan biji-biji kekacang yang lain. Bukankah Allah mampu menghidupkan selepas kematian ?.

Firman Allah S.W.T :

Sesungguhnya Allah jualah yang membelah (menumbuhkan) butir (tumbuh-tumbuhan) dan biji (buah-buahan). Ia mengeluarkan yang hidup dari yang mati, dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup. Demikian itu kekuasaannya ialah Allah. Maka bagaimanakah kamu dipalingkan dari menyembahNya (oleh benda-benda Yang kamu jadikan sekutuNya)? .

Begitu juga Allah S.W.T mengisahkan kehidupan dan kematian kepada Nabi Ibrahim A.S

Atau (tidakkah Engkau pelik memikirkan Wahai Muhammad) tentang orang yang melalui sebuah negeri yang telah runtuh segala bangunannya, orang itu berkata: "Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)? " lalu ia dimatikan oleh Allah (dan dibiarkan tidak berubah) selama seratus tahun, kemudian Allah hidupkannya semula lalu bertanya kepadanya: "Berapa lama Engkau tinggal (di sini)?" ia menjawab: "Aku telah tinggal (di sini) sehari atau setengah hari". Allah berfirman:" (tidak benar), bahkan Engkau telah tinggal (berkeadaan demikian) selama seratus tahun. Oleh itu, perhatikanlah kepada makanan dan minumanmu, masih tidak berubah keadaannya, dan perhatikanlah pula kepada keldaimu (hanya tinggal tulang-tulangnya bersepah), dan Kami (lakukan ini ialah untuk) menjadikan Engkau sebagai tanda (kekuasaan kami) bagi umat manusia; dan lihatlah kepada tulang-tulang (keldai) itu, Bagaimana Kami menyusunnya kembali kemudian Kami menyalutnya Dengan daging ". maka apabila telah jelas kepadanya (Apa Yang berlaku itu), berkatalah dia: sekarang Aku mengetahuiNya (dengan yakin), Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu ".


Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim (merayu dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan makhluk-makhluk yang mati?" Allah berfirman: "Adakah Engkau belum percaya (kepada kekuasaanku)?" Nabi Ibrahim menjawab: "Bahkan (aku percaya dan yakin), akan tetapi (aku memohon yang demikian ialah) supaya tenteram hatiku (yang amat ingin menyaksikannya)". Allah berfirman: "(Jika demikian), ambilah empat ekor burung, kemudian kumpulkanlah olehmu (dan cincanglah semuanya). setelah itu letakkanlah di atas tiap-tiap sebuah bukit sebahagian daripadanya. kemudian serulah burung-burung itu nescaya semuanya akan datang kepadamu dengan segera". Dan ketahuilah Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Begitu juga Allah S.W.T membuktikan kemampuan menghidupkan yang mati dengan menjadikan tongkat Nabi Musa ular yang bergerak dan mampu membaham ular-ular sihir yang lain dan bertukar menjadi tongkat semula.

Allah juga menjelaskan kemampuan dan keupayaanNya menghidupkan yang mati di dalam kisah Ashabul Kahfi yang ditidurkan selama 300 tahun kemudian dibangkitkan dari tidurnya. Kemudian mereka dimatikan Allah S.W.T . Kisah mereka menjadi tauladan dan pengajaran sepanjang hayat manusia. Inilah di antara paparan-paran bukti Allah menghidupkan yang mati dan bukanlah sesuatu yang mustahil dari sudut kemampuan Allah untuk menghimpunkan sesuatu yang diciptakan dari tiada. Kerana mencipta sesuatu yang tiada, kemudian menjadikannya ada adalah lagi sukar dari menghimpunkan yang sedia ada. Tetapi kedua-duanya terlalu mudah bagi Allah melakukannya.

Allah juga mencabar golongan yang mendustakan kehidupan semula selepas kematian dengan cabaran yang keras. Bukankah Allah menciptakan manusia juga dari benda yang mati iaitu mani. Ia tidak mempunyai sebarang nilai dan tidak mampu melakukan apa-apa. Persenyawaan mani dan ovum adalah dengan izin Allah. Kemudian menjadi darah, menjadi daging kemudian terbentuklah manusia. Bermuala dari tidak mempunyai apa-apa lalu memiliki segalanya. Hanya dari setitis air mani yang tidak berharga menjadi manusia yang bertenaga. Bukankah itu terlalu mudah bagi Allah ? .


Bukankah ia berasal dari air mani yang dipancarkan (ke dalam rahim)?. Kemudian air mani itu menjadi sebuku darah beku, sesudah itu Tuhan menciptakannya, dan menyempurnakan kejadiannya (sebagai manusia)?. Lalu Tuhan menjadikan daripadanya dua jenis - lelaki dan perempuan. Adakah (Tuhan yang menjadikan semuanya) itu - tidak berkuasa menghidupkan orang-orang yang mati? (tentulah berkuasa)!

Dengan segala bukti dan keterangan yang dijelaskan meyakinkan kita bahawa kehidupan selepas kematian itu suatu kepastian yang pasti.
.
.
.
Petikan kitab Jomrefreshiman : Cabang-cabang Iman.
Dibaca di Masjid Ikhwaniyah
Setiap hari sabtu minggu ketiga, selepas Subuh

Monday, December 13, 2010

Ermm.. kalau kita boleh mintak2 tak agaknyer..

Di dalam sebuah hadith yang diriwayatkan oleh Imam At-Tarmidzi daripada Abu Hurairah R.A, Baginda SAW bersabda :

حدثنا عَبْدُ بنُ حُمَيْدٍ أخبرنا أبُو نُعَيْمٍ، أخبرنا هِشامُ بنُ سَعْدٍ، عن زَيْدِ ابْنِ أَسْلَمَ، عن أبي صالحٍ، عن أبي هُرَيْرَةَ قال: قال رَسولُ الله صلى الله عليه وسلم: "لَمّا خَلَقَ الله آدَمَ مَسَحَ ظَهْرَهُ فَسَقَطَ مِنْ ظَهْرِهِ كُلّ نَسَمَةٍ هُوَ خَالِقُهَا مِنْ ذُرّيّتِهِ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ، وَجَعَلَ بَيْنَ عَيْنَي كُلّ إِنْسَانٍ مِنْهُمْ وَبِيصاً مِنْ نُورٍ، ثُمّ عَرَضَهُمْ عَلَى آدَمَ فَقَالَ: أَيْ رَبّ، مَنْ هَؤُلاءِ؟ قال: هَؤُلاَءِ ذُرّيّتُكَ، فَرَأَى رَجُلاً مِنْهُمْ فَأَعْجَبَهُ وَبِيصُ ما بَيْنَ عَينَيْهِ، فقال: أيْ رَبّ، مَنْ هَذَا؟ فقال: هَذَا رَجُلٌ مِنْ آخِرِ الاْمَمِ مِن ذُرّيَتِكَ يُقَالُ لَهُ دَاوُدِ، قال: رَبّ وَكَمْ جَعَلْتَ عُمْرَهُ؟ قال: سِتّينَ سَنَةً، قال: أيْ رَبّ، زِدْهُ مِنْ عُمْرِي أرْبَعِينَ سَنَةً، فَلَمّا انْقَضَى عُمْرُ آدَمَ جَاءَهُ مَلَكُ المَوْتِ فقال: أَوَلَمْ يَبْقَ مِنْ عُمْرِي أرْبَعُونَ سَنَةً؟ قال: أَوَلَمْ تُعْطِهَا لاِبْنِكَ دَاوُدَ؟ قال: أو لم تعطها ابنك داود قال: فَجَحَدَ آدَمُ فَجَحَدَتْ ذرّيّتُهُ وَنَسِيَ آدَمُ فَنَسِيَتْ ذُرّيّتهُ، وَخَطِيءَ آدَمُ فَخَطِئَتْ ذرّيّتُهُ".
قال أبو عيسى: هذا حديثٌ حسنٌ صحيحٌ. وقد رُوِيَ من غيرِ وَجْهٍ عن أبي هُرَيْرَةَ عن النّبيّ صلى الله عليه وسلم .

Imam Tirmidzi meriwayatkan dalam Sunan-nya dari Abu Hurairah. Ia berkata bahwa Rasulullah Shallallahu Alahi wa Sallam bersabda, "tatkala Allah menciptakan Adam, Allah mengusap pungungnya, lalu dari punggung itu berjatuhan seluruh jiwa yang Allah akan menciptakannya dari anak cucunya sampai hari Kiamat. Dan Allah menjadikan di antara kedua mata setiap orang kilauan cahaya. Kemudian mereka dihadapkan kepada Adam. Adam berkata, 'Wahai Tuhan, siapakah mereka?' Allah menjawab, 'Mereka adalah anak cucumu." Lalu Adam melihat seorang laki-laki dari mereka. Dia mengagumi kilauan cahaya yang memnacar di antara kedua matanya. Adam bertanya, 'Wahai Tuhan siapa ini? 'Allah menjawab, 'Ini adalah seseorang dari kalangan umat terakhir dari anak cucumu yang bernama Daud.' Adam bertanya, 'Wahai Tuhan, berapa tahun usia yang Engkau berikan padanya?' Allah menjawab, 'Enam puluh tahun.' Adam berkata, 'Wahai Tuhan, tambahkan untuknya dari umurku empat puluh tahun.' Tatkala umur Adam telah habis, dia didatangi oleh Malaikat Maut. Adam berkata,' Bukankah umurku masih berbaki empat puluh tahun?' Malaikat menjawab, 'Bukankah engkau telah memberikannya kepada anakmu Daud?' Nabi S.A.W bersabda, 'Adam mengingkari, maka anak cucunya pun mengingkari. Adam dijadikan lupa, maka anak cucunya dijadikan lupa; dan Adam berbuat salah, maka anak cucunya berbuat salah."

Imam Tirmidzi mengatakan : Hadith ini hasan sahih. Hadith ini turut diriwayat melalui sudut yang lain daripada Abu Hurairah daripada Nabi S.A.W.

Saturday, December 4, 2010

Mutiara Hijrah


Sekali lagi bulan Muharam datang menemui kita. Sekali lagi juga kisah-kisah berkaitan hijrah diulang-ulang dan disebut-sebut. Dari permulaan sehinggalah ke akhirnya. Di kalangan sesetengah masyarakat kedatangan Muharam tetap disambut sepi. Yang mengejutkan mereka hanyalah cuti umum. Si lalai tetap lalai dan si leka tetap leka. Tidak kurang juga ada yang hanya mengumpul koleksi cerita-cerita lucu dan kisah-kisah dengengan yang dihidangkan sebahagian penceramah. Sehinggakan tiada beza di antara yang sedar dan yang lalai. Kisah hijrah tetap menjadi sejarah dan tidak mampu menjana apa-apa.

Perjalanan hijrah Nabi S.A.W meninggalkan Mekah bukanlah beerti bumi Mekah kurang keberkatan dan kelebihan jika dibandingkan dengan Madinah. Bahkan perjalanan meninggalkan yang utama menuju yang ke suatu arah yang belum ada kepastian. Jadi apakah pendorong yang menyebabkan baginda dan para sahabat meninggalkan bumi penuh keberkatan ?. Sebabnya adalah kerana meninggalkan kemungkaran, meninggalkan kezaliman, yang tidak mampu mereka membendungnya. Mereka juga meninggalkan bumi yang Islam dihina di dalamnya dan tiada ruang bagi mempertahankan islam apatah lagi bagi menegakkan Islam dan melaksankan hukum-hukumnya.

Maka hijrah dalam maksud ini kekal sehinggalah ke akhir zaman. Keadaan umat Islam yang kita ada sekarang menuntut kepada hijrah. Dalam keadaan Islam dipandang hina dimana-mana, Islam dipersendakan, Islam dipandang lekeh dan dalam keadaan ketidak upayaan umat Islam untuk mempertahankannya, kita dituntut untuk berubah. Bukankah Allah S.W.T menyatakan :

إِنَّ الَّذِينَ تَوَفَّاهُمُ الْمَلآئِكَةُ ظَالِمِي أَنْفُسِهِمْ قَالُواْ فِيمَ كُنتُمْ قَالُواْ كُنَّا مُسْتَضْعَفِينَ فِي الأَرْضِ قَالْوَاْ أَلَمْ تَكُنْ أَرْضُ اللّهِ وَاسِعَةً فَتُهَاجِرُواْ فِيهَا فَأُوْلَـئِكَ مَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ وَسَاءتْ مَصِيراً {97} إِلاَّ الْمُسْتَضْعَفِينَ مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاء وَالْوِلْدَانِ لاَ يَسْتَطِيعُونَ حِيلَةً وَلاَ يَهْتَدُونَ سَبِيلاً


Sesungguhnya orang-orang Yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat Dengan berkata: "Apakah Yang kamu telah lakukan mengenai ugama kamu?" mereka menjawab: "Kami dahulu adalah orang-orang Yang tertindas di bumi". malaikat bertanya lagi: "Tidakkah bumi Allah itu luas, Yang membolehkan kamu berhijrah Dengan bebas padanya?" maka orang-orang Yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah neraka jahanam, dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.( ) Kecuali orang-orang Yang lemah (lagi uzur) dari kaum lelaki dan perempuan serta kanak-kanak, Yang tidak berdaya upaya mencari helah (untuk melepaskan diri) dan tidak pula mengetahui sesuatu jalan (untuk berhijrah) .

Bahkan ramai di antara kita memejamkan mata tatkala agama Allah dihina dengan alasan darurat. Apakah darurat yang dipertahankan. Tidak lain hanyalah mempertahankan darurat untuk hidup mewah, untuk hidup bermegah-megah, selesa dengan rumah dan kereta besar. Inilah darurat yang kita pertahankan.

Peristiwa hijrah juga mengajar kita untuk lari dari segala pergantungan melainkan Allah. Allah S.W.T pasti menguji manusia dengan pertembungan di antara dunia dan akhirat. Memilih di antara satu di antara dua. Memilih untuk memilih Mekah atau Madinah. Memilih di antara kemewahan duduk di Mekah atau sesutau yang belum pasti di Madinah. Memilih terus-terusan dizalimi atau memilih menuju kemengan Islam. Seperti Firman Allah :

وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُواْ لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللّهُ وَاللّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ
Dan ingatlah (Wahai Muhammad), ketika orang-orang kafir musyrik (Makkah) menjalankan tipu daya terhadapmu untuk menahanmu, atau membunuhmu, atau mengusirmu. mereka menjalankan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya (mereka), kerana Allah sebaik-baik Yang menggagalkan tipu daya.

Perjalanan hijrah juga adalah perjalanan keyakinan kepada Allah. Perbezaan para sahabat dengan kita hari ini, mereka tidak melihat kemenangan itu seperti mana kita melihatnya. Mereka adalah generasi awal yang berjalan hanya di atas kepercayaan dan keyakinan. Keyakianan itulah yang mewarisi kejayaan yang dapat kita lihat hari ini. Malangnya kita hari ini hanya mempertahankan hasil perjuangan dari teras perjuangaan. Kita mempertahankan Monumen-monumen, arkib-arkib, kertas-kertas sejarah dan bangunan-bangunan tetapi melalaikan teras kepada perjuangan yang mendatangkan hasil. Kita mewajibkan manusia mempelajari sejarah tetapi melupakan kepada asa sejarah itu terbentuk. Kita leka meneliti tamadun tetapi melalaikan asas pembentukan tamadun.

Monday, November 29, 2010

Ke Arah Membina Generasi Pemuda Baru !

Tatakala menyelak helaian-helaian akhbar pada suatu hari, untuk saya jadikan sebagai khutbah Jumaat. Mata saya lantas terpaku pada suatu tajuk yang sememangnya menjadi menu harian seluruh akhbar negara saban hari. Memetik paparan harian Metro pada hari tersebut , kisah seorang kakitangan kerajaan berusia 40-an ditahan kerana disyaki merogol dua anak gadisnya di rumah mereka.. Lelaki berkenaan ditahan pada hari sama selepas bapa saudara mangsa membuat laporan mengenai tindakan kebinatangan lelaki berkenaan. Siasatan awal mendapati remaja berusia 17 tahun dirogol bapanya sejak usianya enam tahun manakala adiknya yang berusia 14 tahun pula menjadi pemuas nafsu bapanya sejak empat tahun lalu ketika berusia 10 tahun. Ini sebahagian kecil dari rencah masalah sosial yang melanda Negara. Sebelum kita menyebak lebaran kisah tragis yang menimpa adik Alia Aiman yang baru berusia 3 tahun yang dirogol, diliwat dan dipukul betubi-tubi kekasih ibunya sehingga meninggal dunia di dalam keadaan sangat memilukan. Jantung kita turut berdebar kencang mengikuti kronologi pembunuhan kejam adik Syafia Humaira. Dipijak, ditendang seperti bola, dipukul bertalu-talu sehingga menyebabkan kulit kepala terkoyak, ususnya pecah dan pelbagai kecerderaan lain yang sangat menyeyat hati.
.
Suka saya lontarkan persoalan . Adakah manusia semakin kejam ?. Sudah lunturkah nilai-nilai murni dan sifat kemanusian. Ayah yang sepatutnya diharap memelihara dan menjaga anak daranya, menjadi peragut keamanan mereka. Ibu yang sepatutnya memberi belaian, menyerahkan anak untuk diratah dan dibelasah tanpa sedikit terdetik rasa belas kasian. Adakah dunia hari ini semakin tandus dari nalai-nilai murni dan kasih sayang ?. Kes-kes pembunuhan kejam juga sentiasa menarik perhatian kita saban hari. Bahkan ada yang bertindak bukan sekadar membunuh, turut membakar, mengebom, menyimen dan yang paling tragis di lipat dan dimuatkan di dalam beg sukan. Di mana sifat belas ehsan manusia hari ini. Tidak cukup kejamkah tindakan meragut nyawa seorang manusia ?. kenapa perlu ditambah dengan mehancurkan jasad kaku itu dengan bom ?. Tidak cukup kejamkah menyebabkan bapa kehilanngan anak, si isteri kehilangan suami anak-anak kehilangan ibu bapa. Kenapa perlu mayat itu dibakar, disimen dan dihancurkan ?.
.
Mari bersama kita berfikir sejenak. Apakah punca manusia semakin tidak bertamadun. Tidak cukup sempurnakah sistem pendidikan yang ada sehingga gagal kita membentuk manusia ?. Atau tidak cukup canggihkan kemajuan yang sedang kita capai sehingga manusia semakin kering hatinya . Atau adakah kerana tidak cukup tinggi menara dan bangunan bangunan pencakar langit yang kita bina sehingga manusia menjadi semakin buas. Atau kita masih memerlukan banyak lagi tranformasi, reformasi, inovasi, evolusi atau pelbagai lagi istilah-istilah yang memeningkan kepala untuk membentuk dan membina manusia. Atau mungkinkah manusia semakin lari dan jauh dari agama ?.
.
Allah S.W.T berfirman : Dan Sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang Yang lalai. ( Al-A’raf 179 ) .
Mari bersama saya, kita meneliti ayat ini secara tuntas. Tatkala Allah mengambarkan keadaan mereka lebih hina dari binatang ternakan, mungkin kita tidak mampu menggambarkannya. Saya datangkan dengan analogi mudah. Pernahkan anda melihat mesin perincih, mesih pelebur atau mesin pemotong ?. Adakah mesin perincih mengenal kertas yang dimasukan ke dalamnya samaada biru, hijau, kuning atau apa pun warnanya. Adakah mesin pelebur mengenal sama ada besi yang di masukan kedalamnya besi yang dibeli atau dicuri. Apa beza keduanya pada mesin tersebut ?. Begitu juga dengan mesin perincih. Bukankah ia pun gagal mengenal. Ia tidak tahu membezakan kertas yang halal dan haram Tugasnya adalah merincih.
.
Adakah kita hari ini tidak ubah seperti mesin ? Mata yang ada hanya sekadar untuk melihat objek bukan merasainya. Telinga yang ada hanyalah untuk menyerap bunyi bukan untuk memahaminya, hatinya yang ada hanyalah alat memperoses darah, bukan untuk memahami dan menghayati. Seandainya hipotesis saya ini nyata kebenarannya. Maka, ini membuktikan kita sebenarnya telah berjaya melahirkan manusia mesin yang mampu menjadi pekerja mahir atau separuh mahir dalam pelbagai sektor sama ada awam mahupun swasta tetapi kita gagal membentuk dan membina manusia. Pembinaan manusia adalah untuk melahirkan manusia yang mampu melahirkan manusia bukan sekadar mampu bekerja.
.
Hari ini pelbagai pihak mencadangkan pelbagai methode untuk membangunkan jatidiri manusia. Pelbagai istilah dan pendekatan yang nampak seakan-akan mantap dan berkualiti dicipta. Pelbagai kursus-kursus dan program-program diatur kononnya bertujuan membangunkan modal insan. Mereka didedahkan dengan aktiviti-aktiviti yang kononnya dapat membangkitkan semangat motivasi dan harga diri mereka. Dalam masa yang sama program yang dihidangkan kepada mereka mencampurkan lelaki dan perempuan, saling bertepuk tampar, saling tolak menolak, angkat mengangkat, bersuka ria. Sukaneka dijadikan alasan untuk melihat wanita-wanita terkinja-kinja merebut kerusi, meniup belon atau pun mengisi air dalam botol. Program-program picisan diatur dengan meletakan pelbagai sempena dan nama. Baik untuk mengenang hari kebersihan alam, cintakan tumbuh-tumbuhan, hari kebudayaan atau kesenian, program Remaja Sedunia atau apa pun namanya. Adakah kesemua ini termasuk di dalam manual pembinaan manusia seperti yang digariskan Allah. Seandainya ia tidak disebutkan di dalam manual Allah. Aturan dan acuan siapa yang kita ikut ?. Adakah kita ingin membangunkan manusia dengan mengundang murka Allah. Adakah kita benar-benar serius di dalam membangunkan bangsa ? . Mampukah manusia dibina dengan mengundang murka Allah. Mampukah semangat motivasi dibangkitkan dengan menghalalkan percampuran di antara lelaki dan perempuan dan dipenuhi dengan perkara-perkara yang langsung tidak menyumbang terhadap pembinaan intelektual dan spritual yang nyata ada kemurkaan Allah, kita harapkan untuk membangunkan generasi manusia.
.
Seandainya program-program sebegini masih berterusan kita melakukan kesilapan yang sama. Ya kita boleh melahirkan jentera-jentera dan mesin-mesin separuh mahir atau pun mahir di dalam pelbagai sektor. Mahir, bertenaga dan mampu memacu kemajuan negara, tetapi dalam masa yang sama kita melambakan manusia yang kering hatinya dengan iman, tandus jiwanya dari kasih sayang dan gerhana jiwanya dari Iman. Justeru sebagai warga PSIS yang baru, mari bersama sebulat suara, kita bina dan gagaskan suatu budaya baru. Budaya hidup dengan Agama. Nyatakan suara kita. Bahawa kita menentang segala unsur-unsur hiburan melampau, program-program percampuran lelaki dan perempuan dan apa sahaja maksiat yang mengundang kemurkaan Allah di bumi PSIS ini. Kita sentiasa berazam ingin menjadi warganegara yang mampu membina keunggulan negara.
.
.
* Petikan ucapan sempenan Minggu Suai Kenal Pelajar Sesi Disember 2010

Friday, November 19, 2010

Kuliyah Kitab - Sejarah Perundangan Islam

Ahlu Hadith dan Ahlu Ra’yi

Seperti yang telah dinyatakan terdahulu, Ijtihad pada zaman sahabat hanya berlegar disekitar masalah yang berlaku. Bahkan ada di antara para sahabat terlalu cermat di dalam mengeluarkan pandangan tatkala berhadapan dengan masalah yang tidak disebutkan di dalam Al-Quran dan hadith. Dalam masa yang sama ada juga para sahabat menggunakan pandangan dalam konteks yang lebih terbuka selari dengan perkembangan Islam dan munculnya pelbagai masalah yang baru. Di sinilah timbulnya bibit-bibit perbezaan method pemikiran di dalam masalah fiqh.

Jalan atau method Ahlu Hadith di semenanjung Hijaz.

Golongan Ahlu Hadith adalah mereka yang terhenti pandangan mereka hanya kepada Nas-nas dan Athar mereka sekali-kali tidak akan menyerahkan sesuatu masalah itu kepada pandangan sendiri melainkan di dalam keadaan yang sangat darurat. Kebanyakan mereka yang cenderung dengan pegangan sebegini duduk di semenanjung Hijaz. Golongan ini diketuai oleh Sa,id bin Musayyib R.A. Beliau adalah orang yang paling ‘arif di dalam ilmu hadith. Beliau juga menghimpunkan fatwa-fatwa Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Zaid dan lain-lain para sahabat yang utama.

Pendirian golongan Ahlu Hadith atau Ulamak Hijaz terhadap Nas-nas adalah seperti berikut :

i. Mereka terkesan dengan pandangan guru-guru mereka seperti Abdullah bin Umar, yang sangat kuat berpegang dengan Nas semata-mata dan sangat wara’ di dalam meletakan pandangan sendiri. Ia sangat jelas disebutkan di dalam biodata Abdullah bin Umar sebelum ini.

ii. Persekitaran mereka banyak terdedah dengan amalan para sahabat terdahulu dan terlalu sedikit masalah-masalah baru yang diutarakan sehingga mengecilkan ruang untuk beralih kepada pandangan sendiri.

iii. Apabila mereka dilontarkan dengan masalah, mereka akan segera meniliti kandungan Al-Quran, kemudian hadith dan athar sahabat. Seandainya tiada jawapan terhadap persoalan itu maka ketika itulah mereka akan beralih kepada pandangan sendiri atau kebanyakan mereka mengambil langkah berhenti daripada menjawab. Sebagai contoh sebuah kisah yang diriwayatkan , seorang lelaki datang bertemu dengan Salim bin Abdullah bin Umar Al Qurasy Al-Adawi bertanyakan suatu permasalahan. Maka dijawab : Aku tidak pernah mendengar sesuatu pun dari apa yang engkau tanya. Kemudian ditanya lagi : Berikanlah pandangan mu di dalam masalah ini. Salim menjawab : Tidak. Dia ditanya lagi dan dikatakan : Aku redha dengan pandangan mu. Salim menjawab Mudah-mudahan aku dapat memberi pandanganku di dalam masalah ini, tetapi aku terlupa dan datang kepadaku pandangan yang baru yang tidak sesuai untuk soalanmu.Di sini jelas, menggambarkan bagaimana mereka tidak suka menduga perkara yang tidak berlaku. Hal ini kerana ia akan mendorong mereka menggunakan pandangan mereka, itulah perkara yang paling tidak disukai oleh mereka.

Jalan atau Method Ahlu Ra’yi di Iraq.

Golongan Ahlu Ra’yu meraikan pandangan dan ijtihad mereka di dalam mengeluarkan hukum. Mereka tidak membekukan sesuatu masalah yang diutarakan. Golongan ini diketuai oleh Ibrahin An-Nakha’ei. Mereka berpandangan setiap hukum-hukum syara’ معقولة المعنى , merangkumi kemaslahatan yang sesuai untuk hamba-hamba Allah. Ia terbina di atas asas-asas yang ditetapkan. Mengandungi sebab-sebab terterntu yang mengikat hukum . Maka mereka berusaha mengkaji sebab dan hikmah hukum-hukum yang disyariatkan . Dan memusatkan hukum-hukum yang bersangkutan dengan hukum asal samada wujud atau tidak. Adakalanya mereka meninggalkan sesetengah hadith kerana tidak selari dengan sebab-sebab sesuatu hukum apatah lagi hadith-hadith yang bercanggahan dengan sebab sesuatu hukum. Mereka sangat berbeza dengan golongan Ahlu Hadith yang mengkaji seumber hukum lebih utama dari sebab hukum.

Dasar pandangan golongan ini seperti berikut.

i. Mereka terkesan dengan kaedah guru mereka iaitu Abdullah bin Mas’ud. Beliau memilih cara Saidina Umar di dalam mengeluarkan hukum dengan meraikan pandangan. Abdullah bin Mas’ud pernah mengungkapkan : Seandainya ada golongan yang merintis jalan di lembah, dan Umar juga merintis jalan yang lain bersama golongannya di lembah yang berbeza, maka aku akan mengikut lembah Umar dan pengikut-pengikutnya.

ii. Mereka berpandangan Iraq adalah bumi bertuah yang dilimpahi para sahabat. Manakala Kuffah dan Basrah adalah tulang belakang kepada tentera Islam. Daripada Iraqlah terbukanya negara-negara Islam yang lain seperti Khurasan. Kuffah juga menjadi pusat pentadbiran Saidina Ali ketika memegang tampuk pemerintahan. Memadai dengan kewujudan mereka sebagai sumber rujukan utama. Dalam masa yang sama Iraq juga menjadi tempat tumbuhnya fahaman syiah, pusat pentadbiran golongan khawarij, selain dari menjadi bumi pergolakan dan fitnah, Iraq juga menjadi pusat munculnya hadith-hadith palsu dan pembohongan terhadap Nabi S.A.W, maka ulamak-ulamaknya menetapkan syarat yang sangat ketat di dalam penerimaan terhadap hadith.

iii. Masalah yang timbul di Iraq lebih banyak berbanding di Hijaz. Memandanngkan negara Iraq lebih pesat membangun dibandinngkan dengan Hijaz. Tatkala berhadapan dengan pelbagai isu dan persoalan yang adakalanya tidak disebutkan di dalam Al-Quran dan Hadith, maka sangat mendesak mereka untuk beralih kepada pandangan.

Berlaku pertembungan di antara kedua-dua madrasah ini. Walaubagaimanapun ada juga di antara Ulamak Hijaz yang terkesan dengan metod Ahlu Ra’yi seperti Rabi’ah bin Abdul Rahman . Ada juga di antara ulamak Iraq yang terkesan dengan gerakan Ahlu Hadith sebagai cintohnya ‘Amir bin Syurahil . Beliau pernah berkata : Apa sahaja yang di datangkan kepadamu oleh sahabat-sahabat Nabi maka ambillah ia. Apa sahaja yanng di datangkan daripada pandangan mereka sendiri, campakkanlah ia ke dalam kebun kurma.

Walau bagaimanapun perlu diingatkan golongan Ahlu Ra’yi yang kita bincangkan bukanlah mereka yang mendahulukan akal daripada Nas, mereka adalah golongan yang berpindah kepada akal tatkala kebuntuan nas di dalam merungkai permasalahan.

Contoh perbezaan pandangan kedua-dua madrasah.

1. Imam Malik menyebutkan di dalam Kitab Muwatta’-nya :

عَنْ مَالِكٍ عَنْ رَبِيعَةَ بْنِ أَبِى عَبْدِ الرَّحْمَنِ أَنَّهُ قَالَ سَأَلْتُ سَعِيدَ بْنَ الْمُسَيَّبِ كَمْ فِى إِصْبَعِ الْمَرْأَةِ فَقَالَ عَشْرٌ مِنَ الإِبِلِ. فَقُلْتُ كَمْ فِى إِصْبَعَيْنِ قَالَ عِشْرُونَ مِنَ الإِبِلِ. فَقُلْتُ كَمْ فِى ثَلاَثٍ فَقَالَ ثَلاَثُونَ مِنَ الإِبِلِ. فَقُلْتُ كَمْ فِى أَرْبَعٍ قَالَ عِشْرُونَ مِنَ الإِبِلِ. فَقُلْتُ حِينَ عَظُمَ جُرْحُهَا وَاشْتَدَّتْ مُصِيبَتُهَا نَقَصَ عَقْلُهَا فَقَالَ سَعِيدٌ أَعِرَاقِىٌّ أَنْتَ فَقُلْتُ بَلْ عَالِمٌ مُتَثَبِّتٌ أَوْ جَاهِلٌ مُتَعَلِّمٌ. فَقَالَ سَعِيدٌ هِىَ السُّنَّةُ يَا ابْنَ أَخِى

Daripada Rabi’ah bin Abi Abdul Rahman, dia berkata : Aku bertanya Sa’id bin Musaiyib : Barapakah yang dikenakan terhadap sebatang jari perempuan. Katanya : 10 ekor unta, Kemudian aku berkata lagi : Bagaimana kalau dua jari. Maka jawabnya : dua puluh. Aku bertanya lagi : Bagaimana dengan tiga jari. Jawabnya : 30 unta. Aku tanya lagi : Bagaimana dengan 4 jari. Jawabnya : 20 ekor. Aku bertanya tatkala lukanya semakin banyak dan kecacatan semakin ketara adakah pampasannya semakin berkurang ?. Maka said berkata : Adakah kamu orang Iraq ?. Jawab Rabi’ah : Bahkan seorang Alim yang inginkan penegasan dan seorang Jahil yang inginkan pengajaran. Maka Said berkata : Ia adalah Sunnah Nabi S.A.W.

Said mengeluarkan fatwa dengan zahir hadith yang diriwayatkan oleh Imam Nasa’i :

عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَقْلُ الْمَرْأَةِ مِثْلُ عَقْلِ الرَّجُلِ حَتَّى يَبْلُغَ الثُّلُثَ مِنْ دِيَتِهَا

Daripada Amru bin Syuiab daripada bapanya daripada datuknya katanya : Nabi S.A.W bersabda : Pampasan seorang perempuan sama seperti pampasan seorang lelaki sehinggalah jumlahnya 1/3 daripada diyatnya .

Bersandarkan hadith ini pampasan bagi 4 jari lebih dari 1/3 pampasan yang berhak baginya ( 100 ekor unta ) dan perlu di bahagiakan setengah, walaupun bercanggahan dengan logik akal. Hal ini kerana akal tiada ruang di dalam menetapkan hukum.

2. Imam Abu Hanifah bertemu dengan Imam Al-Awza’i di Mekah. Maka berkata Al-Awza’i kepada Imam Abu Hanifah : Kenapakah kamu tidak mengangkat tangan ketika rukuk dan ketika bangun darinya ?. Maka dijawab Imam Abu Hanifah : Kerana tidak ada suatu pun yang sahih daripada Nabi S.A.W menceritakan tentangnya. Maka jawab Al-Awza’i bagaimanakah boleh sedemikian bukankah Az-zuhri meriwayatkan :

عَنِ الزُّهْرِىِّ عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا افْتَتَحَ الصَّلاَةَ رَفَعَ يَدَيْهِ حَتَّى يُحَاذِىَ مَنْكِبَيْهِ وَقَبْلَ أَنْ يَرْكَعَ وَإِذَا رَفَعَ مِنَ الرُّكُوعِ وَلاَ يَرْفَعُهُمَا بَيْنَ السَّجْدَتَيْنِ.

Nabi S.a.w mengangkat kedua tangannya selari dengan bahunya ketika memulakan solat, ketika bertakbir untuk rukuk dan ketika mengangkat kepala daripada rukuk dan tidak mengangkatnya di antara dua sujud.

Maka dijawab oleh Imam Abu Hanifah : Diceritakan kepada kami oleh Hammad daripada Ibrahim daripada Alqamah, begitu juga dari Al-Aswad daripada Ibnu Mas’ud R.A :

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ لَا يَرْفَعُ يَدَيْهِ فِي الصَّلَاةِ إلَّا فِي تَكْبِيرَةِ الِافْتِتَاحِ

Sesungguhnya Nabi S.A.W tidak mengangkat tangannya di dalam solat melainkan ketika takbir iftitah.

Lantas dijawab Imam Awza’i : Aku mendatangkan kepadamu hadith yang dibawakan oleh Az-Zuhri daripada Salim daripada bapanya, kamu pula mendatangkan hadith yang diriwayatkan oleh Hammad daripada Ibrahim ?. Dijawab Imam Abu Hanifah : Hammad adalah lebih faqeh daripada Zuhri, Ibrahim adalah lebih faqeh daripada Salim, dan Alqomah tidaklah lebih rendah daripada Ibnu Umar, Seandainya Ibnu Umar mempunyai keistimewaan bersahabat dengan Nabi S.A.W maka Al-Aswad mempunyai banyak lagi kelebihan. Dan Adbullah tetap Abdullah. Maka terdiamlah Al-Awza’i.

Kuliyah bertempat :

Masjid Al-Mustaqimah, Taman Cheras Indah.

Hari & Masa

Hari sabtu selepas Maghrib, Minggu ketiga .

Kitab - JOM REFRESH IMAN

Cabang iman kelima : Beriman dengan qada’ dan qadar .

Beriman kepada Qada’ dan Qadar termasuk di dalam asas iman. Barang siapa yang menafikan ketentuan Allah samada yang baik seperti mendapat limpahan nikmat atau ketentuan yang kurang baik seperti sakit, mati atau mengalami kerugiaan maka tidak sempurna keimanannya. Firman Allah S.W.T.

أَيْنَمَا تَكُونُواْ يُدْرِككُّمُ الْمَوْتُ وَلَوْ كُنتُمْ فِي بُرُوجٍ مُّشَيَّدَةٍ وَإِن تُصِبْهُمْ حَسَنَةٌ يَقُولُواْ هَـذِهِ مِنْ عِندِ اللّهِ وَإِن تُصِبْهُمْ سَيِّئَةٌ يَقُولُواْ هَـذِهِ مِنْ عِندِكَ قُلْ كُلًّ مِّنْ عِندِ اللّهِ فَمَا لِهَـؤُلاء الْقَوْمِ لاَ يَكَادُونَ يَفْقَهُونَ حَدِيثاً
.
Di mana jua kamu berada, maut akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada Dalam benteng-benteng Yang tinggi lagi kukuh. dan kalau mereka beroleh kebaikan (kemewahan hidup), mereka berkata: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau pula mereka ditimpa bencana, mereka berkata:" ini adalah dari (sesuatu nahas) Yang ada padamu". Katakanlah (Wahai Muhammad): "Semuanya itu (kebaikan dan bencana) adalah (berpunca) dari sisi Allah". maka apakah Yang menyebabkan kaum itu hampir-hampir tidak memahami perkataan (nasihat dan pengajaran)?
.
Manusia diperjalankan atau diberi pilihan ?
.
Isu ini sentiasa berlegar di dalam minda setiap manusia. Sama ada kita ini diaturkan atau diberi pilihan untuk mengaturkan. Untuk mengetahui manusia ini sama ada diaturkan atau diberikan pilihan maka kita perlu melihat hakikat sebenar isu tersebut. Apakah maksud manusia sebenarnya. Manusia adalah makhluk daripada makhluk-makhluk yang Allah telah ciptakan. Bukanlah manusia ini satu-satunya makhluk ciptaan Allah. Bahkan di dalam alam ini ada makhluk-makhluk lain selain manusia yang diciptakan Allah. Secara umumnya makhluk Allah itu termasuk di dalam kategori Insan atau Jamadat atau Hayawanat atau Nabatat. Menurut Syeikh Mutawalli Asy-Sya’rawi di dalam jiwa dan diri manusia dijadikan sifat-sifat makhluk yang lain. Manusia itu jatuh seperti jamadat , membesar seperti nabatat ( tumbuh-tumbuhan ) dan bergerak seperti hayawanat ( binatang ). . Yang membezakan manusia dengan yang lain-lain adalah akal. Maka disinilah datangnya ikhtiar.
.
Bagi manusia yang mengatakan segala yang berlaku ke atas manusia adalah ketentuan Allah semata-mata adalah salah. Begitu juga mereka yang mendakwa manusia diberikan ikhtiar di dalam memilih semata-mata juga adalah salah.Kerana ada perkara yang manusia mampu memilih dan bahkan ada perkara yang manusia tidak diberikan pilihan untuk memilih. Tatkala manusia tidak diberikan pilihan maka itulah hikmah Allah kepada manusia.
.
Dalam perkara yang manusia diberikan pilihan samada memilih yang baik atau buruk, Allah S.W.T mengutuskan Para Rasul untuk mengarahkan manusia untuk melakukan sesuatu atau jangan melakukan sesuatu. Di sinilah letaknya keadilan Allah S.W.T. Tatkala manusia tidak diberikan pilihan maka Allah S.W.T telah menyediakan yang terbaik untuk manusia. Apabila manusia diberikan pilihan Allah tidak membiarkan akal manusia memilih dalam keadaan Allah mengetahui kelemahan akal manusia untuk memilih.
.
.
Kuliyah bertempat :
Masjid Ikhwaniah, Taman Cheras Utama, Bandar Tun Husien Onn.
Tarikh dan Masa :
Hari Sabtu, Selepas Subuh, setiap minggu ketiga .

Monday, November 1, 2010

REMEH-bahagian akhir

Dalam meneruskan perjalanan hidup dan mengakhiri sisa-sisa usia yanng masih berbaki, kita perlu terus buat apa yang patut dibuat. Cuma pemilihan apa yang patut kita buat itu yang penting. Mendahulukan yang utama, mengurangkan yang penting dan mengabaikan yang remeh.
.
Cuma apa indicator..(cehhh ayat power sikit) yang perlu kita gunakan untuk mengatakan ini penting dan yang itu kurang penting dan yang itu remeh. Pernah tak kita rasa macam.. alamak.. banyaknye keje kena buat. Ermmm kurang sangatkah masa yang Allah berikan pada kita. Tapi bila tengok orang lain.. aik bila masa pulak dia ni menulis, aik berceramah sekeliling dunia, anak ramai jugak. Ermm anak2 berjaya pulak tu. Terlibat dengan persatuan, pegang jawatan tu, jawatan ini dan macam-macam lagi. Tapi semuanya beres. Wow banyaknya komitmen tapi tetap meletop!. Masa dia banyak ker, masa kita yang kurang ?. Ker masa kita sama.
.
Sebab itu kita kena belajar ilmu yang namanya remeh management. Ermmm ada ker ilmu ini ?. Mestilah ada. Cuma kita tak pernah dengar jer. Itu bahasa canggihnya. Bahasa mudahnya, bagaimana kita menguruskan perkara-perkara remeh dalam hidup. Macam cerita sebelum-sebelum ni.
.
Dalam Islam juga ada Maqasid. Tingkatan keperluan dan kepentingan. Dalam Islam pun ada Fiqh Aulawiyat. Menguruskan keutamaan. Jadi bila dah urus ikut keutamaan, yang tak utama dan tak penting jadi remeh. Dalam Fiqh pun ada usul dan furu'. Perbahasan hukum yang Usul macam solat berapa rakaat, waktu wajib zakat, kadar nisab zakat, miqat haji inikan yang penting-penting. Yang utama. Ingat tak kisah seorang lelaki yang berjalan berbatu-batu jauhnya untuk bertemu seorang ulamak untuk bertanya tentang hukum darah nyamuk pada bajunya, sedangkan waktu itu sedang berlaku pertumpahan darah dan peperangan. Yelah betullah dia nak tahu hukum darah nyamuk tu. Tapi waktu banyak darah umat Islam ditumpahkan, hukum darah nyamuk jadi remeh.
Sama lah jugak. Dalam keadaan hari ini kita pening kepala memikirkan bagaimana nak selamatkan anak-anak remaja kita dari pelbagai kebejatan akidah dan akhlak, tup tup ada sesetengah orang sibuk pulak bincang, malam jumaat nak baca Yasin ke tak. Aik peliknya.. ada beribu lagi kat luar tu tak sembahyang. kita sibuk jaja ke mana-mana cerita Baca Yasin malam Jumaat tu Bid'ah. Ermmm remeh ke tak ?. Apa pandangan pembaca. tepuklah dada tanya ke mana Iman kita ...
.
Sebagai penutup trilogi REMEH ini saya nak ajak semua sekali. Kita agar kembali kepada Islam. Meletakan yang utama tetap jadi utama. Dah remehkan yang remeh. Hidup dunia ni mudah..jangan disusah-susahkan, sebab kat akhirat besok lagi susah..

Sunday, October 24, 2010


عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « بَادِرُوا بِالأَعْمَالِ سَبْعًا هَلْ تَنْظُرُونَ إِلاَّ فَقْرًا مُنْسِيًا أَوْ غِنًى مُطْغِيًا أَوْ مَرَضًا مُفْسِدًا أَوْ هَرَمًا مُفَنِّدًا أَوْ مَوْتًا مُجْهِزًا أَوِ الدَّجَّالَ فَشَرُّ غَائِبٍ يُنْتَظَرُ أَوِ السَّاعَةَ فَالسَّاعَةُ أَدْهَى وَأَمَرُّ ». قَالَ هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ
.
Maksudnya : Daripada Abu Hurairah R.A, sesungguhnya Rasulullah S.A.W bersabda : “Bersegeralah melakukan amal kebajikan sebelum tibanya tujuh perkara. Adakah kamu ingin menunggu sehingga menjadi fakir yang melupakan, atau kaya yang melampau, atau sakit yang membinasakan, atau tua yang menguzurkan, atau mati yang datang mendadak, atau menanti kedatangan Dajjal, kedatangan yang dahsyat dinanti, atau kiamat, saat yang memeritkan dan memahitkan. Hadith ini Hasan Gharib.
.
Bersegera melakukan kebajikan.
.
1. Laksanakan kebajikan walaupun sekecilmana. Jangan meremehkan kebajikan dan kebaikan walaupun ia kecil.
.
عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ الصَّامِتِ عَنْ أَبِى ذَرٍّ قَالَ قَالَ لِىَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- « لاَ تَحْقِرَنَّ مِنَ الْمَعْرُوفِ شَيْئًا وَلَوْ أَنْ تَلْقَى أَخَاكَ بِوَجْهٍ طَلْقٍ
.
Daripada Abdullah bin Shomit daripada Abu Dzar katanya : Rasulullah S.A.W bersabda : “Janganlah meremehkan kebajikan sedikit pun, walaupun dengan hanya senyum kepada saudaramu”
.
7 Penghalang kebajikan.
.
1. Kefakiran.
.
عن أنس بن مالك ، قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : « كاد الفقر أن يكون كفرا ، وكاد الحسد أن يغلب القدر
Daripada Anas bin Malik R.A : Nabi S.A.W bersabda : “Kefakiran itu hampir menjerumuskan ke arah kekufuran, dan hasad dengki itu hampir-hampir mendahului ketentutan”
.

2. Kekayaan.
.
عَنْ عَطَاءٍ قَالَ سَمِعْتُ ابْنَ عَبَّاسٍ - رضى الله عنهما - يَقُولُ سَمِعْتُ النَّبِىَّ - صلى الله عليه وسلم - يَقُولُ « لَوْ كَانَ لاِبْنِ آدَمَ وَادِيَانِ مِنْ مَالٍ لاَبْتَغَى ثَالِثًا ، وَلاَ يَمْلأُ جَوْفَ ابْنِ آدَمَ إِلاَّ التُّرَابُ ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ
.
Maksudnya : Dari ‘Atho’ katanya : Aku mendengar Ibnu Abbas berkata : Aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda : Seandainya ada bagi seorang manusia itu dua lembah harta, maka dia akan bercita-cita untuk yang ketiga. Dan tidaklah perutnya dipenuhkan melainkan dengan tanah. Allah mengampunkan orang yang bertaubat”
.
3 & 4. Sakit dan umur yang lanjut.
.
Dengan datangnya sakit dan usia yang lanjut, segala kekuatan menjadi lemah. Tenaga dan kudrat semakin berkurang. Pandangan mata semakin kabur. Dalam keadaan ini tiada daya melakukan kebajikan melainkan angan-angan.
.
5. Mati
.
Kematian adalah pengakhiran amalan hidup manusia. Firman Allah s.w.t :
.
وَلَوْ تَرَى إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُؤُوسِهِمْ عِندَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحاً إِنَّا مُوقِنُونَ
.
Dan (sungguh ngeri) sekiranya Engkau melihat ketika orang-orang Yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, Kami telah melihat dan mendengar Dengan sejelas-jelasnya (akan Segala Yang Kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah Kami ke dunia supaya Kami mengerjakan amal-amal Yang baik; Sesungguhnya Kami sekarang telah yakin".
.
6 & 7. Dajjal dan hari kiamat
.
Doa Nabi S.A.W memohon dari dilindungi dari fitnah Dajjal :
.
عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ - رضى الله عنه - قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ - صلى الله عليه وسلم - يَدْعُو « اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ ، وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ ، وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

Wednesday, October 6, 2010

Remeh 2

Susah juga nak kikis benda2 remeh ni. Ingat tak dulu, ada lagu popular yang tajuknya yang remeh dan yang temeh. Sapa ye penyanyinya. Lupa pulak. dah. Selalu lagu tu dulu keluar dicorong-corong radio. Dengar jugak lah. masa tu mana ada radio IKIM.fm pilihan utama. Jadi dengar jerlah yang ada tu. Berbalik kepada hadith yang kita bincangkan semalam-semalam tu
من حسن إسلام المرء ترك ما لا يعنيه
Maksudnya : "Di antara tanda kesempurnaan Islam seseorang itu, ia meningalkan apa yang tidak penting baginya"
.
Maka kita kena fahamlah nak asing-asingkan di antara apa yang penting dan apa yang tak penting. Apa yang utama dan apa yang tak utama. Saya pernah orang bertanya. Dia kata : " Ustaz tahu tak kenapa huruf ba dalam bismillah pada permulaan Al-Quran tu panjang huruf ba-nya". Cuba anda tengok. kan panjang sikit tu. Kenapa ye panjang. Saya pun jawablah dia panjang sebab tu khat dia. Tulisan dia. Tak kisahlah panjang ke pendek. Kalau khatnya lain, lainlah bentuknnya. Orang yang bertanya tadi nampak macam tak puas hati. Dia kata ; "salah tu Ustaz. Ustaz kena banyak belajar lagi tu ". Dia kata dalam huruf ba tu ada menyimpan seribu satu rahsi. Rahsia hidup dan alam. Takkan Allah sengaja panjangkan kalau tak ada makna. Dia ada makna yang tersembnyi sukar dihurai dan tidak terungkap. perghhh, dasyat giler! (kata budak2 sekaranglah). saya pun hampir2 begong juga jadinya. Penting ke nak tahu tu. Apa faedah pun kalau kita mengetahui kenapa alif itu tegak, ba itu melintang dan tha itu bertitik tiga. Macamna kalau tha itu bertitik empat. Apa akan jadi kalau dia bertitik lima. Sampai bila nak bincang.
.
Hehehehe itulah yang berlaku bila kita asyik nak fikir yang remeh dan yang temeh. Tengok pulak bagaimana pandangan Al-Quran tentang benda-benda remeh ni. Firman Allah S.W.T :
.
سَيَقُولُونَ ثَلَاثَةٌ رَّابِعُهُمْ كَلْبُهُمْ وَيَقُولُونَ خَمْسَةٌ سَادِسُهُمْ كَلْبُهُمْ رَجْما ًبِالْغَيْبِ وَيَقُولُونَ سَبْعَةٌ وَثَامِنُهُمْ كَلْبُهُمْ قُل رَّبِّي أَعْلَمُ بِعِدَّتِهِم مَّا يَعْلَمُهُمْ إِلَّا قَلِيلٌ فَلَا تُمَارِ فِيهِمْ إِلَّا مِرَاء ظَاهِراًوَلَا تَسْتَفْتِ فِيهِم مِّنْهُمْ أَحَداً
.
(sebahagian dari) mereka akan berkata: "Bilangan Ashaabul Kahfi itu tiga orang, Yang keempatnya ialah anjing mereka "; dan setengahnya pula berkata:"Bilangan mereka lima orang, Yang keenamnya ialah anjing mereka" - secara meraba-raba Dalam gelap akan sesuatu Yang tidak diketahui; dan setengahnya Yang lain berkata: "Bilangan mereka tujuh orang, dan Yang kedelapannya ialah anjing mereka". Katakanlah (Wahai Muhammad): "Tuhanku lebih mengetahui akan bilangan mereka, tiada Yang mengetahui bilangannya melainkan sedikit". oleh itu, janganlah Engkau berbahas Dengan sesiapapun mengenai mereka melainkan Dengan bahasan (secara sederhana) Yang nyata (keterangannya di Dalam Al-Quran), dan janganlah Engkau meminta penjelasan mengenai hal mereka kepada seseorangpun dari golongan (yang membincangkannya). ( kahfi :22 )
.
yang penting kita nak tahu cerita Ashabul kahfi tu dan pengajarannya. manakala bilangannya, umur mereka, nama mereka tu dah tak jadi penting. Sebab yang penting pengajaran dari kisahnya. Sama macam Masyitah bagi anak Firaun. Siapakah namanya yang sebenar. tak ramai Ulamak bincang. bahkan kita pun gelar dia masyitah. Dan ada juga orang kita bagi nama anak dengan nama masyitah. Bahkan Masyitah itu bukan nama dia. Siapa nama dia. Dah jadi tak penting. Sebab yang lebih penting apa yang dia buat. Maka ini neraca Al-Quran bagaimana untuk kita berhadapan dengan perkara yang remeh.
.
Semakin bertambah menarik ni. Tunggu untuk REMEH 3

Tuesday, October 5, 2010

REMEH

Lama..lama dan sangat lama tak mencatat di sini. Sibuk ?. Tak jugak. Ke tak de idea ?. Pun tak jugak. Alhamdulillah banyak sangat idea yang dianugerahkan Allah. Banyak sangat benda yang nak dibincangkan. Ermm mungkin kadang-kadang kemalasan yang membelenggu diri. Ditambah pulak dengan kerja-kerja remeh temeh yang sentiasa mengekang ;) .


Ermm sebut pasal remeh temeh ni. setiap orang pasti akan berhadapan dengan remeh temeh setiap hari. Bahkan setiap saat. Walaupun ia remeh dan temeh kadang-kadang ia boleh jadi besar. Macam tengok anai-anai lah. Kita tengok dia kecik jer. Comel. Siapa sangka makhluk Allah sekecil dan seremeh itu boleh meruntuhkan bangunan. Tapi memang berlaku.



Tetapi membesar-besarkan benda yang remeh pun jadi masalah jugak. Saya pernah dengar ada orang bercerai hanya kerana berebut remote control Tv. Tak percaya ?. Ermm saya bila dengar macam tak percaya. Tapi dengarnya cerita tu cerita betul. Cerita yang betul ni walaupun macam tak logik maka ia berlakulah. Sebab ia betul. kalau tak betul pun tak mustahil berlaku sebab bilamana benda-benda remeh diperbesarkan maka tak mustahil pun berlaku.


Mungkin anda pun pernah duduk dalam perkara remeh. pernah tak kita bermesyuarat selama berjam-jam lamanya. Tapi akhir2 tak ada keputusan jugak. Sebab apa sebab suka bincang benda remeh. Bayangkan ada suatu mesyuarat itu, ahli-ahlinya bertegang urat berjam lamanya. Bincang apa ?. Mereka cuma bincang nak letak makanan dalam polisterin ke nak letak dalam pinggan. Tak caya ?. Ermm kebetulan mesyuarat tu saya ada dalamnya. ermm remeh remeh ;).


Dalam berhadapan dengan perkara-perkara ini mari kita tengok bagaimana Al-Quran dan hadith mengnajar kita berinteraksi dengan makhluk yang namanya siremeh ini :


من حسن إسلام المرء ترك ما لا يعنيه


Maksudnya : "Di antara tanda kesempurnaan Islam seseorang itu, ia meningalkan apa yang tidak penting baginya"




Maksudnya tiggalkan benda-benda remeh. jangan terlalu banyak memikirkan benda remeh. Tetapi tak pula sampai mengabaikan langsung. Tapi pasti ada yang bertanya. Mana kita nak tahu benda tu remeh ke tak. betul gak tu. Kalau kita tak tahu benda tu remeh. macamna kita nak tinggalkan. ini masalah ni.

Sebab tu dalam Islam ada suatu Ilmu yang namanya Maqasid Syar'iyah. tujuan untuk kita mengutamakan yang utama. Bila mana dah tahu mana yang utama dan perlu mengutamakan yang utama maka yang tak utama tulah namanya remeh.

kerja untuk Islam dan kerja untuk diri sendiri. sudah pasti kerja untuk Islam duduk no 1. Jadi kerja untuk diri jatuh no 2. tetapi berapa ramai yang gagal menutamakan yang utama lantas mengutamakan yang remeh.

Wah semakin menarik ni.. Jadi kena berhentilah ni. Jumpa lagi siri akan datang REMEH 2 ;)



Sunday, August 1, 2010

CINTA MELAHIRKAN KEGILAAN..

memang sesungguhnya CINTA itu GILA dan melahirkan keGILAan. Bukan jadi orang gila. Tapi macam orang gila. bukan gila betul, tapi betul2 giler.. Biasa tak tengok orang bunuh diri sebab cinta ?. Sanggup mati kerana cinta . Merentas lautan api kerana cinta. Mendaki gunung kerana cinta. memang betul-betul CINTA itu menggilakan. Dan memang cinta itu menjadikan kita macam gila.
Saidina Ali sanggup menggantikan tempat Rasulullah semasa peistiwa Hijrah. Menggantikan untuk MATI. GILA!. memang gila kerana itulah cinta. Masyitah sanggup membiarkan satu demi satu anaknya dicampakan ke dalam air yang sedang mendidih. GILA. Memang gila pada pandangan orang biasa. Tetapi yang duduk di dalam keasyikan, ia bukan gila. bahkan ia adalah kenikmatan. Nikmat bagi yang mengenal erti CINTA.
Kalau dalam bab Ibadah, peringkatnya pun tak sama. Kita boleh beribah kerana takut Neraka. maka tak akan sama dengan mereka yang beribadah kerana inginkan syurga. Bahkan yang tertinggi mereka beribadah kerana CINTA.
Solat kerana memadu CINTA dengan ALLAH..
Membaca Al-Quran menghayati lakaran CINTA ALLAH
Berpuasa kerana pengorbanan CINTA.
Mati SYAHID kerana bukti ketulusan CINTA.
Agungnya CINTA.
CInta yang melahirkan Kenikmatan.
CINTA yang seakan GILA...
Memang gila.
Dalam hidup ni, siapa yang berani untuk MATI. semua orang takut MATI. Bila kita sakit semua nak berubat sebab takut MATI. Orang sanggup menghabiskan jutaan ringgit untuk terus hidup( Baca Erti Sakit dan kenapa hendak sembuh dalam tulisan sebelum2 ni ) Tapi anehnya yang hidupnya tenggelam di dalam CINTA ILAHI. Mati itu adalah cit-cita. Sanggup MATI kerana pembuktian CINTA. CINTA... CINTA...CINTA
Bilalah agaknya kita nak sampai tahap CINTA yang macamtu kan. Ni tak, CINTA kita dengan ALLAH cuma cinta-cinta Monyet jer. Melompat-lompat. Kejap cinta, kejap merajuk. Cinta..Putus.. Cinta.. Merajuk.. Ermm cinta MONYET ;). Marilah belajar CINTA. Sempena kedatangan RAMADHAN.. kenalilah kekasih mu yang sebenarnya. Ramadhan bulan memadu CINTA. Pembuktian CINTA. CINTA pertama dan terakhir. CINTA yang abadi selamanya. CINTA ALLAH..

Wednesday, July 28, 2010

Penatnya.

Aduh penatnya.. perkataan yang biasa kita sebut. Bahkan mungkin kerap. Kerap dan kerap sangat. Kenapa kita penat. Adakah penat tu terjadi sebab kita letih atau sebab tidak bersemangat. Tapi kadang-kadang ada kawan yang sangat bersemangat . sangat bertenaga.. Last..last melepek macam ayam berak kapur. hehehehehe. Katanya apa : "Syiekh ana dah "hang" lah. Heehehehe sian enta syeikh penat nape ?.

Cuba tengok kisah ni. Beza Nelayan dengan kaki pancing. nelayan pulangnya disambut senyum tawar. Penat letih, lenguh tak bertenaga, tak bersemangat. Mukanya pun macam unta hilang ekor.. Tapi kaki pancing datangnya bersemangat pulangnya bertenaga. Kalau diberi pilihan untuk si Nelayan bekerja di Pejabat, pakai tali leher lebar dalam ekon pulak tu, mesti dia nak. Tetapi peliknya si kaki pancing, dari rumah bunglo yang ada ekon, keretanya besar, kerjanya di pejabat, kenapa pergi merendah hutan belantara nak cari ikan. kat Market kan banyak. tak pernah jugak kenal erti perit dan jerih. penat dan lelah.

Si Nelayan pergi dengan tanggungjawab kerana mencari sesuap nasi. Si Pemancing pergi dengan seribu senyuman kerana minat. Ermm kuasa minat itu mengatasi segalanya dan menghilangkan kepenatan. tapi kalau sekdar minat aje, tak ada tanggungjawab susah jugak. Seorang ada tanggung jawab dan seorang ada minat. Jadilah orang yang ketiga yang ada minat dan tanggungjawab. itulah ANDA..

Melahirkan minat dan tanggungjawab. Itupun hasil dari momentum iman. Kerana iman bukan sekadar lahirkan minat. Iman lahirkan Cinta. Iman juga bukan sekadar lahirkan tanggungjawab bahkan iman lahirkan Komitmen dan tanggungjawab yang berpanjangan. Ini kuasa iman. Kuasa Super Power.

Maka bekerjalah dengan kuasa ini. Para da'ie juga bergeraklah atas landasan ini. Insya Allah kita tak penat. Tak Futur dipertengahan perjalanan. Dia mana kita berada khidmat untuk agama sentiasa ada. Jadilah para duat yang Full timenya adalah dakwah.

Friday, July 23, 2010

Syurga dipenuhi manusia-manusia hebat.

Tatkala mendenngar berberapa kuliyah dari Almarhum Syeikh Abdul Hamid Kisk saya tersentak. paparan kisah manusia hebat sepanjang sejarah manusia. Tengok saja pada kisah Masyitah. Masya Allah. Super Hebat. Luar biasa hebat. Satu demi satu anaknya dihumbankan ke dalam air yang sedang mendidih imannya masih utuh dan mantap. Jiwa pejuang di dalam diri seorang hamba. Hebat. Masyitah bukan sapa-sapa. Dia bukan super star. Bukan Pemimpin yanng berdegar-degar suaranya. bukan artis yang begermelapan dilitupi limpahan cahaya.

masytah hanya si Tukang sikat. Bahkan Masyitah tu dalam bahasa Arab. Namanyanya pun kita tak tahu. Tak banyak menceritakan namanya. Tetapi dia dikenang sepanjang zaman. Hebat.

Inilah natijah tatkala iman telah menjalar memenuhi setiap pembuluh darah. Setiap nafas yang keluar masuk adalah nafas Iman.

Tengok pula pada kisah Nabi Ibrahim dan Ismail. Apa neraca Imannya ?. Bersedia disembelih. Hebat. Agak-agaklah kalau kita berada pada tempat Ismail. Macamana ?.

Telusuri pula kisah Khabbab. Kisah yang tak pernah saya tinggalkan di mana saja saya berceramah. Personaliti yang menjadi nadi denyutan iman.

Tidak ketinggalan paparan-paparan pemuda-pemuda Hebat. Gandingan Abdullah yang bertenaga dan bersemangat. Abdullah bin Abbas, Abdullah bin Umar, Abdullah bin Zubair bin Al'Awwam, Abdullah bin Amru bin Al-'As.

Dilakari pula cerita Imam Hasan Albanna, Syed Qutub dan Zainab Al-Ghazali. Agak-agak lah dimana kita di dalam kelompok mereka yang bakal menduduki Syurga Allah ini. Gerombolan manusia hebat.

kalau kita hanya sekadar duduk-duduk. Baca-baca Surat Khabar sambil menonton Tv. Dimana kita ditengah-tengah mereka. Ketika kumpulan super heroes ini berlalu, layakkah kita jalan seiringan dengan mereka ?.

Tanyalah diri. Bangunlah berjuang. Duduk tidak melahirkan Apa-apa. Super Hero kena ada action...

Monday, June 28, 2010

Contohilah Saidina Abu Bakar..

عن عائشة -رضي الله تعالى عنها- قالت:
لما أسري بالنبي -صلَّى الله عليه وسلَّم- إلى المسجد الأقصى، أصبح يتحدث الناس بذلك، فارتد ناس.
فمن كان آمنوا به وصدقوه وسمعوا بذلك إلى أبي بكر -رضي الله تعالى عنه-، فقالوا:
هل لك إلى صاحبك، يزعم أنه أسري به الليلة إلى بيت المقدس، قال:
أو قال ذلك؟
قالوا: نعم.
قال: لئن كان قال ذلك لقد صدق.
قالوا: أو تصدقه أنه ذهب الليلة إلى بيت المقدس، وجاء قبل أن يصبح.
قال: نعم، إني لأصدقه فيما هو أبعد من ذلك، أصدقه بخبر السماء في غدوة أو روحة.
فلذلك سمي أبو بكر الصديق.
هذا حديث صحيح الإسناد،
.
Ringkasan Maksud Hadith :

Daripada A’isyah R.A katanya : Tatkala Nabi S.A.W diisra’kan ke Masjidil Al-Aqsa, Manusia mula bercerita mengenainya. Ada di antara mereka yang berpaling daripada kepercayaan kepada badinda. Sebahagian yang percaya menemui Saidina Abu Bakar bertanyakan isu berkenaan. Mereka bertanya : “Apa pandanganmu terhadap sahabatmu yang mendakwa dia di’isra’kan pada waktu malam ke Baitulmaqdis ?. Saidina Abu Bakar bertanya : “ Adakah dia mengatakan sedemikian ?.” Mereka menjawab : “Ya” . Kata Abu Bakar : “ Seandainya dia kata sedemikian maka benarlah dakwaannya itu “ . Mereka berkata lagi : “ Adakah engkau mempercayainya sedangkan dia mendakwa dia pergi ke Baitulmaqdis hanya dalam satu malam dan kembali sebelum subuh ?” . Katanya : “ Ya, Aku mempercayainya walaupun dia mengatakan lebih jauh daripada itu. Oleh kerana itulah dia digelar As-Siddiq..

Friday, June 18, 2010

KULIYAH SEJARAH PERUNDANGAN ISLAM

KEISTIMEWAAN SYARIAH ( FIQH ) PADA ERA SAHABAT.

Keadaan Syariah atau Fiqh pada era sahabat mempunyai berberapa keistimewaan dibandingkan dengan era-era yang lain. Di antaranya :

.

1. Fiqh pada zaman ini berjalan selari dengan zamannya disamping membahaskan perkara-perkara yang benar-benar berlaku secara hakiki. Tidak wujud hukum-hukum andaian semasa era ini melainkan setiap hukum menjawab persoalan yang sedia ada dan isu-isu yang berlegar pada zaman itu. Ditambah lagi dengan kesibukan Khulafa’ Ar-Rasyidin dengan urusan pentadbiran dan perkembangan Islam turut menjadi kekangan terhadap memikirkan hukum-hukum andaian yang tidak berlaku pada zaman tersebut. Hal ini kerana pada perinngkat kedua ini, urusan penghakiman dan fatwa adalah urusan ketua Negara di samping tugas-tugas yang lain.

.

2. Pada zaman ini telah sempurna pembukuan Al-Quran dan dibentuk menjadi sebuah buku yang sempurna. Justeru dapat mengelakan masyarakat Islam berselisih pendapat tentang sumber utama rujukan Hukum iaitu Al-Quran. Berbeza pada era permulaan zaman sahabat, Al-Quran belum dibukukan secara sempurna.

.

3. Tidak banyak periwayatan-periwayatan hadith pada era ini melainkan ketika diperlukan., Walau bagaimanapun pada peringkat ini, Hadith-hadith masih boleh dijamin kesucian dan ketulenannya kerana belum wujud hadith-hadith dusta. Hal ini kerana jarak mereka dengan era kenabian masih dekat. Bahkan ramai para sahabat yang sentiasa mendampingi Nabi S.A.W masih hidup. Justeru memudahkan untuk dipastikan kedudukan sesuatu hadith itu sama ada benar atau palsu. Walau bagaimanapun pada akhir-akhir era ini bermullah era periwayatan dan pembukuan hadith kerana wilayah Negara Islam semakin luas.

.

4. Wujud pada era ini sumber hukum yang ketiga slepas Al-Quran dan Hadith iaitu Ijmak. Bahkan ia kerap berlaku. Ia didorong oleh jumlah sahabat yang berhimpun di Mekah dan Madinah sahaja. Justeru memudahkan untukmenghimpunkan mereka semua sekali.

.

5. Wujud juga pada era ini Ijtihad-ijtihad yang dibina atas dasar sebab “Illah” . Maka sesuatu hukum itu bergantung kepada penyebabnya sama ada penyebabnya wujud atau tidak. Sebagai contohnya, langkah yang di ambil oleh Saidina Abu Bakar menggugurkan hak “orang-orang yang ingin dijinakan hatinya” daripada asnaf zakat. Sedangkan Al-Quran dengan jelass menyebutkan hak mereka. Pendirian ini diambil melalui ijtihad atau pandangan saidina Umar yang melihat ia tidak ada keperluan dan meninggikan kedudukan Islam dan orang Islam. Begitu juga dengan Hukum talak tiga dengan satu lafaz menjadi tiga sedangkan pada zaman Nabi S.A.W tiga bersamaan satu, kerana telah berleluasa sumpahan talak sedemikian.

.

6. Pada era ini telah mula wujud dua kelompok aliran di dalam mengeluarkan hukum iaitu :

a. Aliran “Al-Ra’yi”- berdasarkan pemikiran Ijtihad. Mereka yang termasuk di dalam aliran ini adalah : Saidina Umar Al-Khattab, Ali bin Abi Talib dan Abdullah bin Mas’ud.

b. Aliran yang takut menggeluarkan pandangan kerana takut hukum yang dikeluarjkan tidak selari dengan kehendak Allah. Di antara mereka yang termasuk di dalam aliran ini adalah : Abdullah bin Umar dan Zaid bin Thabit .

.

Kedua-dua aliran ini adalah bibit awal pembinaan dua aliran pmahaman fiqh iaitu : Ahlu Al-Hadith & Ahlu Ar-Ra’yi Kita akan huraikan kedua-dua aliran ini pada kuliyah yang akan datang.


.

Buku ini dibincangkan di dalam Kuliyah bulanan : Masjid Mustaqimah, taman Cheras Indah : Selepas Maghrib Minggu ke-3