Pages

Wednesday, May 30, 2012

Sebuah perjalanan...


Edisi ulang siar ( sempena Rejab )

Sekali-sekala duduk termenung dan memikir masa hadapan baik juga. Melihat kepada perjalanan yang sedang kita ada padanya. Ke mana jalan ini akan membawa kita ?. Apa yang akan ada di hujung perjalanan ini ?. Bagi yang pasti dengan jalan yang telah di pilih. Tahniah!!! bahkan jutaan tahniah. Bagi yang masih duduk termenung… Apa difikir apa direnung ?. Perjalanan ini singkat.

Dalam perjalanan yang telah dilalui ini pelbagai kenangan telah dinikmati. Pelbagai rasa dikecapi. Tetapi kalau hanya duduk memikirkan masa-masa indah itu kita tetap tidak kemana-mana. Jalan yang sedang kita berada di atasnya berjalan bersama peredaran bulan dan bintang. Kita masih disini sedangkan masa itu telah berlalu. Untuk memisahkan diri dari kenangan indah itu adalah sesuatu yang sangat memeritkan. Menyakitkan..

Ada yang asyik leka dengan kenangan indah detik pertama pertemuan. Tanpa disedari sebenarnya mereka hampir sampai di titik perpisahan. Ada yang terus dibuai mimpi tatkala impian menjadi nyata. Malam dan siang mengulang-ulang kemanisannya. Sedangkan tanpa disedari kenangan itu kini hanyalah sejarah!.

Bagi yang asyik diulit mimpi keindahan semalam. Bangunlah dari mimpi. Sebenarnya apa yang sedang kita kenang adalah racun yang sangat membinasakan. Kita akan gagal menerima kenyataan hari ini kerana kita masih berada pada hari semalam. Cuba lihat!. Waktu saya duduk di Mesir dahulu, masyarakat mesir sering mengulang-ulang kehebatan Firaun, Nabi Musa dan ketamadunan zaman silam mereka. Hello.. Itu dahulu… kini Mesir tidak seperti yang anda sedang bermimpi. Nasib baik ada yang bangun menyedarkan kita, sebenarnya mereka telah lama bermimpi.  Kini tidak ada apa pun yang boleh anda banggakan. Yang tinggal hanyalah kesan kenangan. Kesan itu bukan untuk dibanggakan tetapi agar kita menngambil pengajaran.

Berapa ramai bekas suami dan isteri yang gagal menerima penceraian mereka tatkala masih memikirkan.. kenangan berkejaran di taman bunga, duduk sebangku, minum secawan..sambil bergelak ketawa. Terimalah kenyataan hari ini dia bukan milik kita .. Ayuhlah.. Tidak pula menjadi kesalahan memikirkan kenangan indah itu untuk menjadi penguat.. Tetapi biarkan kenangan itu tetap kenangan. Jangan hadirkan kenangan itu pada waktu ini.. ( bacalah tajuk2 berkaitan lupa dalam siri2 sebelumnya )

Jalan yang sedang kita lalui ini ada penghujungnya. Maka alihkan perhatian dari jalan yang telah dilalui kepada yang bakal kita lalui. Guna kesempatan waktu berada di tempat henti sekarang untuk menikmati seadanya, berehat seadanya, mengumpul bekalan sebanyaknya.. kerana kita akan meneruskan perjalanan. Esok kita akan berjalan lagi, dengan pemandangan yang baru dan dengan matlamat yang baru, dengan teman yang baru, dengan semangat yang baru dan dengan maslah yang baru.  Bangunlah dari hanya menceritakan tentang hari semalam dan merancanglah yang terbaik untuk di hujung perjalanan.

Sempena sambutan bulan Rejab dan ketibaan Syaaban dan paling dirindui Ramadhan. Hayatilah perjalanan Kisah Isra’ dan Mikraj baginda S.A.W. kerana perjalanan itu adalah perjalanan semalam tetapi gambaran masa hadapan. Gambaran tentang apa yang ada dihujung perjalanan ini. Gambaran tentang tempat kediaman yang abadi.

Salam sayang untuk semua!!!

2 comments:

Hafizi Tajuddin said...

Jauh nampaknya berjalan. Hati2 bawah tu gaung =)Lama x update blog..

amirul said...

lame dah..abi x update blog... hehe

Post a Comment